14 Mei 2008

Cerita Panas Orgasme dengan Lelaki Lain  

2 komentar

Aku hendak menceriterakan pengalaman aku kena jamahl dgn kawan kawan suami aku. aku baru saja setahun menikah, tapi belum juga memiliki anak,entah bagaimana kejadiannya masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami rayakan dlm satu pesta yang sederhana dengan kawan kawan suami aku.

Kawan suami aku ada yg bujang dan ada yg sudah kawin. aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki memandangku mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau nyerempet kehal hal yang berbau porno, tambah lagi kami suami isteri open minded dan tidaklah terlalu kolot sangat, ucapan ucapan yang berbau pornosering juga kami lontarkan yang membuat jengah telinga mendengarnya itu biasalah terlontar dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.

So malam tu aku pakai baju seksi sikitlah...dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha...warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya. jadi sampai saja kami kerumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras...utk pengetahuan suami aku ni tidaklah terlalu menyukai minuman keras...tapi aku tak kisah...cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu...aku ingat cognac ke...ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu...kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org...legih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje...aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah [video blue kalau tak silap] so salah sorang kawan laki aku tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul-betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu...agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku...aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk kebilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling, aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku...dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg buruk pasti berlaku...lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku...nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan memegang tgn aku...lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu...sakit juga kepala aku terhentak kat lantai...mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku...mereka kangkangkan kaki aku...nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala...aku jadi makin sesak nafas...dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org...aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka...aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan...Aku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat....aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah...aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing...menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss...aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya kedlm nonok aku...aku rasa sakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali...tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku...nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama...ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku...tubuh badan aku digomol mereka bergilir-gilir...dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya...berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama-kelamaan rontaan aku makin lemah...malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu...dlm hati aku...sedaaappp juga keling nie punya konekk....kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan...dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku...kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya...selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku...dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama...malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas...aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali...lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga...malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku...aku makin ghairah dna bertindak liar...

Mereka makin suka dan gamat...terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku...aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali...adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yg tegang semula...aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya...seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu...aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka...kalau tidak lagi teruk aku kena...mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah-olah dia merestui kawan2nya merogol aku...seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa...rupanya imiginasi aku itu dipenuhik oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,...patutlah dia mabuk sakan malam tu...dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 itu...bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan...dan nathan is the best amongs them...hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi...pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki...dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku...keesokannya aku demam...hampir seminggu baru aku kembali pulih...mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali-kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali...bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka...mau tak demam seminggu...nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu...sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan...setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindungdr suami aku...dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri....untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan...suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah terkadang dia jadi penonton dikala aku di tunggangi jantan lain....aku tak tahu sampai kapan hal ini berahir......kenikmatan yang kudapat dari bermain dengan lebih dari 2 atau 3 lelaki telah mempengaruhi jiwaku........sehingga klimaks yang kudapat dari hanya seorang lelaki tidak ada lagi artinya.........

Cerita Panas Pantylover  

0 komentar

Cerita ini terjadi akhir desember yang lalu, ini adalah sebagian benar adanya walaupun untuk nama dan beberapa hal lain sudah disamarkan. Aku hanya berniat berbagi cerita dengan teman teman semuanya. Kalau ada di antara teman-teman yang menganggap aku aneh dengan apa yang akan aku ceritakan, lebih baik jangan membacanya karena kisah ini mengandung unsur-unsur yang tidak umum dan prilaku aneh (mungkin) dan tidak sebaiknya dibaca oleh orang dibawah 17 tahun.

Aku adalah seorang mahasiswa semester 3 di sebuah perguruan tinggi swasta di kota B. Sudah 2 tahun belakangan ini aku kost disebuah rumah deket kampus. Ditempat kostku dengan puluhan kamar dan bercampur pria dan wanita membuatku sangat betah tinggal di tempat ini. Apalagi aku cukup akrab dengan teman-teman wanita di kost, jadi mereka tidak pernah menaruh curiga terhadap kelakuanku yang aneh di belakang mereka. Setidaknya begitulah yang aku harapkan.

Tetapi bukan kisah di kostku yang akan aku ceritakan, karena kisah ini terjadi di rumah Mbak Dewi. Aku memanggilnya Mbak karena dia adalah istri tetanggaku di kotaku, dan aku cukup akrab dengan Mas Andi. Mas Andi sering memanggilku untuk datang ke rumahnya, kalau ada hal hal yang memerlukan bantuanku, ngebenarin genteng, mindahin lemari dan hal hal semacam itu. Mereka cukup baik kepadaku. Hanya mereka belum dikaruniai momongan. Dari yang kutahu dari Mas Andi adalah mereka memang sengaja belum mempunyai anak karena mereka sama sama sibuk, Mas Andi bekerja di salah satu konsultan engineering dan setahun belakangan ini ditempatkan di luar pulau, membuat dia jarang pulang kerumah, sementara Mbak Dewi sebagai akuntan di salah satu garmen membuatnya selalu sibuk.

Kehidupan mereka cukup mapan. Dirumah mereka di salah satu komplek cukup terkenal hanya ditemani seorang pembantu, Bik Lastri. Karena alasan inilah Mas Andi jadi sering menyuruhku main ke rumahnya disaat dia sedang berada diluar kota, kadang Mbak Dewi sendiri yang nelpon aku nyuruh kerumah, ngebenarin komputer, nungguin rumah dan lain lain. Seperti saat itu, hari jumat, aku lagi males-malesan dikamar kost ketika Mbak Dewi nelpon dari kantornya, katanya komputernya rusak dan nyuruh aku kerumahnya. Dengan senang hati aku berangkat kerumahnya dan mendapati Lastri sedang bersih bersih halaman. Setelah basa basi sedikit dengan Lastri aku langsung masuk dan menuju kamar Mbak Dewi.

Harum kamar Mbak Dewi menyambutku di kamarnya, wow... benar benar terasa lembut di penciumanku. Aku memperhatikan isi kamarnya, ditata sangat rapi, tidak ada barang-barang yang berantakan, semua berada pada tempatnya. Sambil menunggu komputernya nyala aku menuju kamar mandi dikamarnya, ini adalah hal yang selalu aku lakukan setiap kali ke rumahnya. Biasanya kalau ada Mbak Dewi atahu Mas Andi aku pura pura ingin kencing atahu cuci muka agar bisa masuk kamar mandi. Dan kalau aku beruntung aku akan menemukan tumpukan pakian kotor dalam keranjang di kamar mandi yang belum sempet diberesin Lastri. Tampaknya hari ini aku tidak beruntung karena ketika aku buka pintu dan mataku menuju keranjang ternyata kosong, mungkin sudah diambil sama pembantunya.

Hampir aku menutup kembali pintu dan meneruskan pekerjaanku ketika secara tidak sengaja saat aku buka pintu dari atas gantungan dibelakanga pintu jatuh sebuah daster biru muda. Wow... Aku bersorak dalam hati, ternyata aku masih beruntung hari ini, aku memungut daster yang jatuh dari lantai. Jantungku langsung berdetak kencang saat aku memegangnya dan mendekatkan ke hidungku, ugh... aku menciumnya, aromanya benar benar khas. Aku tidak akan pernah lupa aroma itu. Bahan daster yang lembut aku tempelkan ke wajahku. Ah.... aku benar benar menikmatinya.

Hal ini benar benar membuat gairahku memuncak. Dan alangkah senang hatiku ketika mengetahui bahwa digantungan itu bukan hanya daster tapi sepasang bra dan CD. Dengan pura pura jongkok dikamar mandi, aku menyimpan kembali daster itu di gantungan dan aku ambil CD warna merah berenda dari gantungan.
Uch...
Memandangnya saja membuat adikku gemeteran, aku tidak tahu bahannya terbuat dari apa, tapi saat disentuh itu sangat halus dan lembut. Aku memandangi CD itu dengan seksama, masih bersih banget, saat aku melihat di bagian tengahnya, aku tidak menemukan warna lain. Aku mencium CD itu dan menghirup aromanya. Dan aroma itu benar-benar masuk ke otakku dan mengalir ke aliran darahku. Aku konak banget saat itu. Aku menciumi CD Mbak Dewi sambil remes-remes adikku. Aku memasukkan CD itu ke kepalaku dan memandang wajahku di cermin besar disampingku, wow...

Aku benar benar menikmati saat saat itu. Inilah yang aku sebut perilaku aneh pada diriku, aku sangat horny saat berhadapan dengan daleman wanita, terutama yang sexy, bahkan kalau di kost, aku sering mengambil jemuran teman wanita dan membawanya ke kamar dan menikmatinya di kamar, kadang aku memakainya dan bermasturbasi dengan CD itu. Saat aku memakainya, terasa sangat lembut di kulitku dan kelembutan itu mengalir dalam darahku membuat aku horny. Bahkan tidak jarang dengan tidak membuka CDnya aku bermasturbasi dan membiarkan adikku muncrat di CD itu dan kemudian menyimpannya kembali di jemuran.

Hal ini sudah berlangsung sejak aku kuliah. Mungkin ini adalah salah satu perilaku aneh, tapi bagiku ini adalah suatu kenikmatan, dan aku tidak menjadikannya sebagai sebuah kebiasaan, tetapi hanya kebutuhan. Untuk memenuhi kebutuhan inilah kadang aku harus "meminjam" punya teman-teman cewekku sekalipun dari jemuran. Bahkan aku pernah mencuri daleman Mbak Dewi dari kamarnya dan menyimpannya di kamarku. Dengan CD Mbak Dewi aku selalu berfantasi sambil bermasturbasi dikamarku saat libidoku sedang tinggi.

Sadar bahwa Lastri ada diluar, buru buru aku menenangkan diri dan menyimpan kembali daleman itu pada tempatnya dan pura pura siram wc seolah olah aku habis pake kamar kecil. Dengan raut wajah sebiasa mungkin aku keluar dari kamar dan ngelongok dari jendela, ternyata Lastri Masih aktif dengan pekerjaannya. Aku kembali Masuk kamar dan mulai otak atik komputernya Mbak Dewi, tapi dari yang aku tahu, ternyata komputernya baik-baik aja kok, tidak ada masalah apa-apa, semuanya beres.
"Mbak Dewi, komputernya ngga apa apa kok Mbak, bagus kok."
"O gitu ya Her, syukurlah kalau bagus, tapi tolong dilihat hardisknya Her, kayaknya kepenuhan deh."
"Emang diisi apa Mbak, sampe penuh?"
"Nggak tahu juga, tapi tadi malam pas Mbak pake, kayaknya penuh deh, coba kamu check aja dulu, nanti Mbak telpon lagi, ok."
Suara Mbak Dewi dari seberang sana dan aku menutup telpon. Saat hendak kembali ke kamarnya Mbak Dewi, aku memperhatikan Lastri yang berada di lantai atas, aku buru buru masuk kamar dan langsung ke kamar mandi, dan kembali dengan 'privat pleasure'ku. Aku kembali mengambil CD Mbak Dewi dan mengusap-usapnya ke wajahku, juga branya, aku ciumin berulang ulang, benar benar memberi kenikmatan kepadaku. Setelah merasa cukup puas aku simpan dan kembali dengan pekerjaanku.

Aku meng explore komputernya Mbak Dewi dan ngechek isi hardisknya, masih sangat banyak sebenarnya space yang kosong. Jadi tidak ada alasan untuk penuh. Iseng-iseng aku list file yang berukuran paling gede, ah.. ternyata ada file music.dat berukuran 600-an mega. Dari nama file dan extensionnya kepalaku langsung tertuju kalau itu adalah movie. Soalnya selama ini di kost kalau nyetel bokep, nama filenya kayak gitu-gitu juga. Dengan media player aku coba kepenasaranku, dan... ternyata benar!

Tampilan awalnya yang warning dengan fbi segala membuat aku langsung yakin bahwa itu adalah bokep, dan saat aku memforwardnya, itu memang benar benar bokep, asli bokep. Jadi deh nonton bokep dulu, aku kunci kamar dari dalam dan mulai menikmati suguhan film itu, adegannya engga ada yang aneh sebenarnya, seperti biasa aja, tapi mungkin karena situasi dan kondisi yang membuatku sangat konak saat menikmati film itu. Setelah yakin pintu terkunci, aku kembali ambil CD dan bra Mbak Dewi dari kamar mandi, dan aku duduk sambil pelorotin celanaku, aku menikmati bokep itu sambil usap usap adikku dengan memakai CD dan bra Mbak Dewi. Semakin lama rasanya semakin deket aja adikku, sudah terasa hangat banget, mungkin karena gesekan bahan CD yang sangat halus membuat adikku engga kuat berlama lama. Aku sudah berpikir untuk mengeluarkannya di kamar mandi, ketika tiba tiba kring telpon di luar mengagetkan aku setengah mati. Aku langsung lompat ke kamar mandi simpan daleman Mbak Dewi dan pake kembali celanaku.

Kemudian terima telpon walaupun napas Masih belum teratur.
"Gimana Her, udeh di check semuanya?, ada yang rusak engga?" suara Mbak Dewi terdenger merdu sekali di telingaku.
"Enggak kok Mbak, udeh di check semua, tapi emang ada satu file yang gede banget, tapi itu enggak mengganggu kok, jadi engga usah dihapus, biarin aja, hardisknya masih banyak kok, Mbak tidak akan terganggu, sekarang udah baik lagi kok komputernya" aku mencoba menjelaskan dengan terbata-bata.
"File apaan bisa gede banget Her, Mbak nggak pernah nyimpen file yang gede kok?" Mbak Dewi ingin tahu.
"Ada movie di hardisknya Mbak, tapi kalau mau dihapus juga enggak apa apa kok" aku agak gugup juga.
"Movie apaan Her, kok bisa, gini aja Her, kalau kamu mau pulang, pulang aja dulu, nanti malam dateng lagi ya, kalau mau makan, makan aja dulu."
Lega hatiku saat menutup telpon. Sekalipun aku sering mencuri CD Mbak Dewi, aku sangat menaruh hormat kepadanya, aku selalu bersikap sopan kepadanya, tidak pernah aku memikirkan hal yang bukan bukan tentang dia kecuali saat aku berfantasi dengan CDnya. Selain dari itu aku sangat menghormatinya sebagai orang yang lebih tua dariku. Juga sebagai orang yang sering berbuat baik kepadaku, tidak sepantasnya aku berpikir yang bukan-bukan tentang dia. Dan setelah ngeberesin kembali komputernya dan pamit ke Lastri aku siap pulang. Aku tidak tahu apakah selama ini Mbak Lastri tahu atahu tidak atas kelakuanku ini, tetapi dari yang aku tahu tidak pernah tahu kok, karena setiap aku beraksi aku selalu kembali menyimpannya pada tempatnya, kecuali CDnya yang pernah aku curi 2 biji dari lemarinya, mungkin dia nyari-nyari, tapi banyak sekali kok koleksi CDnya, bagus bagus lagi, masa dicariin hilang 2 biji. Jangan jangan dia sudah lupa malah.

Jam 7 tepat aku sudah ada di rumah Mbak Dewi lagi. Aku diajak makan malam, minum kopi dan ngerokok bareng, ngobrol tentang kuliahku dan macam-macam hal lainnya. Mbak Dewi terlihat cantik seperti hari biasanya, dengan pakian santai dirumah, kaos oblong dan celana pendek gombrang, tetap tidak menghilangkan pesona di wajahnya. Tetapi seperti yang aku sebutkan diatas, aku selalu berusaha menaruh hormat kepada Mbak Dewi, aku selalu mencoba bersikap seolah tidak ada apa apa.
"Mau lagi kopinya her?" kata Mbak Dewi sambil ngembusin asap rokoknya ke arahku.
"Enggak Mbak, nanti aja lagi" aku agak kikuk.
"Komputernya gimana Her, coba diperiksa lagi yuk, file apaan sih yang gede, jangan-jangan nanti malah ngerusak lagi."
"Eh, iya iya Mbak" aku beranjak mengikut Mbak Dewi ke kamarnya.
"Coba idupin aja dulu" katanya menyuruhku duduk di depan komputer, sementara dia masuk ke kamar mandi di kamarnya.

Selama ini aku belum pernah berduaan di kamarnya dengan Mbak Dewi, kalaupun berdua itu bukan malam-malam seperti ini. Terdengar suara cipratan air dari dalam kamar mandi, aku bertanya tanya, sedang apa yah Mbak Dewi di dalam. Tapi aku menepiskan pikiran seperti itu. Aku ingat bawah tadi sore aku menikmati CDnya di kamar mandi, jangan-jangan dia tahu kegiatanku tadi. Tidak lama kemudian Mbak Dewi keluar dari kamar mandi dengan balutan handuk gede,
"Kamu keluar dulu, Mbak mau ganti pakaian dulu."
Aku sempet ngelirik tubuh Mbak Dewi yang putih mulus, wanginya menggairahkan sekali saat dia keluar dari kamar mandi. Aku kemudian ikut nonton tivi di ruang keluarga bersama Lastri, kemudian nyusul Mbak Dewi dengan daster yang tadi sore ada di kamar mandi. Kami nonton tivi bertiga sambil ngobrol.

Kemudian Mbak Dewi berkata, "Her, coba lihat dulu komputernya, apanya sih yang bikin hardisk penuh, entar kamu kemalaman pulangnya."
Aku Masuk lagi kekamarnya dan duduk di depan komputernya, aku enggak tahu mau ngelakuin apa, aku hanya buka explorer dan hanya lihat-lihat file yang tidak akan mengubah apa apa. Saat itu aku ingat lagi "privat pleasure"ku, dan dengan perlahan lahan sekali aku menuju kamar mandi, jantungku berdegup tidak karuan ketika didalam aku menemukan sepasang lagi daleman Mbak Dewi yang baru diganti saat dia selesai mandi. Aku sangat gemeteran saat itu, aku cium tanpa menyentuhnya, dan menjilati bagian bagian CDnya, ahhh fresh banget.... adikku ngaceng banget saat itu.

Tidak puas tanpa merabanya, aku mengambil CD itu dan memasukkannya ke dalam kepalaku jadi tepat belahan tengahnya berada di mulutku, aku melihat diriku di cermin aku terangsang banget saat itu, takut aksiku ketahuan, karena ini benar benar nekat, aku keluar dari kamar mandi dan kembali duduk di depan komputer. Nafasku masih tidak teratur sama sekali, aku gemeteran. Aku otak atik lagi komputernya, pura-pura ada yang tidak beres. Kira-kira setengah jam kemudian, aku mendengar langkah kaki menuju kamar, aku tahu itu pasti Mbak Dewi, jantungku makin kencang, "File apaan sih Her, yang gede?" kata Mbak Dewi setelah duduk di deket aku "coba lihat movie apaan sih."
Aku sangat kikuk saat itu, tapi aku tetap harus memberitahunya.
"Ini Mbak, sama Mbak Dewi aja dilihatnya yah, malu" aku tahu saat itu mukaku pasti memerah. Aku mempersilakan Mbak Dewi duduk di tempatku, tapi dia malah masuk ke dalam kamar mandi, aku kaget sekali, aku takut aksiku tadi ketahuan sama dia. Kedengerannya dia hanya cuci tangan, kemudian keluar lagi.
"Mana Her, coba Mbak mau lihat," katanya.

Aku buka media player dan movienya pun berjalan.
"Film apaan sih Her, kamu dapet darimana," nadanya tegas ketika adegan bungil itu mulai berlangsung.
"Enggak tahu Mbak, tapi emang ada di komputer Mbak Dewi," aku gugup sekali saat menjawabnya.
"Ah yang benar.." Mbak Dewi senyum ke arahku dan kembali menikmati film itu.
Saat itu aku benar-benar tidak tahu harus berbuat apalagi ketika tiba tiba Mbak Dewi berkata, "Kamu nggak usah pura-pura Her, Mbak Dewi tahu kok, kelakuan kamu selama ini, Mbak kehilangan CD, Mbak tahu kamu yang ambil, Mbak simpan di kamar mandi, begitu Mbak lihat lagi, posisinya udeh berganti, siapa lagi kalau bukan kamu?"
Hah... panas terasa ke seluruh tubuhku, malu banget rasanya.

Humor Panas Saya Potong Saja Pak  

0 komentar

Pak Bejo seorang petani yang sangat lugu, sedang bingung bagaimana
caranya supaya sang istri tidak hamil lagi, karena anak mereka
sudah 4 orang. Pada suatu hari ada seorang tetangga yang memberi tahu
pak Bejo tentang Keluarga Berencana (KB), beberapa hari kemudian pergilah
pak Bejo dan istrinya ke Rumah Sakit terdekat. Di Rumah Sakit dokter memberikan
penjelasan kepada pak Bejo tentang KB dan alat-alat apa saja yang bisa digunakan
para peserta KB. Pada saat dokter mempersilahkan pak Bejo untuk memilih alat apa
yang akan digunakan, pak Bejo memilih alat yang paling gampang dan murah untuk digunakan
yaitu kondom, lantas mereka pulang dan mempraktekkan alat tersebut. satu bulan kemudian
dengan marahnya pak Bejo kembali ke rumah sakit tersebut dan menuduh dokter sebagai pembohong, karena
istrinya tetap saja hamil. Lantas sang dokter dengan tenang menanggapinya dengan menanyakan bagaimana
cara pak Bejo menggunakan kondom tersebut, dengan lugunya pak Bejo manjawab " SAYA KENAKAN ITU KONDOM,
LANTAS DIUJUNGNYA ADA SISA PAK DOKTER, YA SAYA POTONG SAJA UJUNGNYA PAK, BIAR PAS ".

Humor Saya Punya Banyak  

1 komentar

Empat orang sedang mengadakan perjalanan menyusuri hutan
belantara naik helikopter. dua orang Indonesia, satu orang arab
dan satu orang Inggris. Mereka makan bersama.
Orang Inggris baru makan 2 sendok sisanya dibuang sama
bungkusnya.
Orang Indonesia : " wah kenapa langsung dibuang kan baru
sedikit dimakan " .
" Ah saya masih punya banyak. tenang saja " katanya menyombong.
Orang arab baru buka bungkus makan langsung membuangnya
lewat jendela. orang Indonesia lagi lagi heran.
Merasa tidak mau kalah dan untuk menunjukkan kesombongannya.
setelah makan nasi jatahnya habis langsung membuang temannya
lewat jendela.
" He! apa maksud anda " kata orang arab senada dgn orang Inggris.
dengan nada agak sombong orang indonesia bilang :
" Ahh saya masih punya banyak ".

Cerita Panas Salah Orang  

1 komentar

Cerita ini bermula dari suatu kebetulan yang tidak disengaja. Sampai saat ini aku suka tertawa sendiri kalau mengingat awal kejadian ini. Bermula dari suatu Sabtu siang, aku janjian ketemu dengan salah seorang teman chat-ku. Namanya Fenny, mahasiswi tingkat akhir di salah satu PTS di Jakarta Barat. Teman chat-ku yang satu ini cukup misterius. Aku nggak pernah tau dia tinggal dimana, dengan siapa, bahkan aku tak pernah dikasi nomer telepon rumahnya. Kampusnya pun aku nggak yakin kalau yang disebutnya benar.

Saat janjian dengan Fenny pun hanya lewat SMS. Biasanya aku nggak pernah meladeni teman-teman chat yang janjian ketemu via SMS. Kapok, dulu pernah dibo'ongin. Tapi entah kenapa aku penasaran sekali dengan Fenny. Akhirnya kami janjian untuk ketemu di Mal Kelapa Gading, tepatnya di Wendy's. Resenya, Fenny juga nggak mau kasi tau pakaian apa yang dia pakai dan ciri-cirinya. Pokoknya surprise, katanya.

Itulah kenapa hari Sabtu siang ini aku bengong-bengong ditemani baked potatoenya Wendy's sambil menunggu kedatangan Fenny. Sudah hampir satu jam aku menunggu tapi tidak ada kabar. SMS-ku nggak dibales-bales, mau telepon pulsa udah sekarat. Aku hanya duduk sambil memperhatikan sekelilingku yang cukup sepi. Mataku tertuju pada seorang wanita keturunan Chinese berumur kira-kira 30-an yang duduk sendirian di salah satu sudut. Herannya sejak tadi wanita tersebut memperhatikanku terus. Aku sempat berpikir apa dia yang bernama Fenny. Tapi rasanya bukan. Akhirnya karena bete menunggu aku pun meninggalkan Wendy's.

Tiba-tiba aku merasa ada yang menepuk bahuku dari belakang. Aku menoleh dan melihat wanita yang kuperhatikan tadi tersenyum ke arahku.
“Rio ya?” tanyanya. Aku terkejut. Kok dia tau namaku. Jangan-jangan wanita ini benar Fenny. Aku mengangguk.
“Iya, mm.. Fenny?” tanyaku. Wanita itu menggeleng sambil mengernyitkan kening.
“Bukan, kok Fenny sih? Kamu Rio yang di Kayuputih kan?” aku tambah bingung mendengarnya.
“Bukan, lho tante bukan Fenny?”.

Kemudian wanita itu mengajakku berteduh di salah satu sudut sambil menjelaskan maksud yang sebenarnya. Aku mendengarkan, lantas aku juga gantian menjelaskan. Akhirnya kami sama-sama tertawa terbahak-bahak setelah tau duduk persoalannya. Wanita itu bernama Linda, dan dia juga sedang janjian dengan teman chat-nya yang juga bernama Rio, seperti namaku. Akhirnya kami malah berkenalan karena orang-orang yang kami tunggu tak kunjung datang juga. Aku memanggilnya Ci Linda, karena dia menolak dipanggil tante. Kesannya tua katanya.

Siang itu Ci Linda malah mengajakku jalan-jalan. Aku ikut dengan Altis-nya karena aku tidak membawa mobil. Ci Linda mengajakku ke butik teman maminya di daerah Permata Hijau. Tante Wiwin, sang pemilik butik adalah seorang wanita yang sudah berusia di atas 50 tahun, tubuhnya cukup tinggi dan agak montok. Kulitnya yang putih bersih hari itu dibalut blus transparan yang bahunya terbuka lebar dan celana biru tua dari bahan yang sama dengan bajunya. Agak-agak eksentrik. Dasar desainer pikirku. Karena hari itu butik Tante Wiwin tidak begitu ramai, kami bertiga ngobrol-ngobrol sambil minum teh di salah satu ruang santai.

“Aduh Yo.. maaf..” seru Tante Wiwin. Wanita itu menumpahkan teh yang akan dituangnya ke cangkirku tepat di celanaku bagian pangkal paha. Aku sedikit mengentak karena tehnya agak panas.
“Nggak pa-pa Tante...” jawabku seraya menepuk-nepuk kemejaku yang juga kena tumpahan teh. Tante Wiwin reflek menepis-nepis bercak teh yang membasahi cenalaku. Ups.. tanpa sengaja jemari lembutnya menyentuh batang kemaluanku.
“Eh.. kok keras Yoo? Hihihi...” goda Tante Wiwin sambil memijit-mijit kemaluanku. Aku jadi tersenyum. Ya gimana nggak keras sedari ngobrol tadi mataku tak lepas dari bahu Tante Wiwin yang mulus dan kedua belah paha Ci Linda yang putih.
“Iya.. Tante sih numpahin...” jawabku setengah bercanda.
“Idih.. Tante Wiwin kumat genitnya deh... biasa Yo, udah lama nggak... awww!!” Ci Linda tak sempat menyelesaikan celetukkannya karena Tante Wiwin mencubit pinggang wanita itu.
“Iya nih Tante, udah numpahin digenitin lagi. Pokoknya bales tumpahin juga lho hihihi...” aku gantian menggoda wanita itu. Tante Wiwin malah tersenyum sambil merangkul leherku.
“Boleh, tapi jangan ditumpahin pake teh ya..” bisiknya di telingaku. Aku pura-pura bego.
“Abis mau ditumpahin apa Tante?” tanyaku. Tante Wiwin meremas batang penisku dengan gemas.
“Ya sama ‘teh alami’ dari kamu dong sayang.. mmmhhh.... mmmm...” Tante Wiwin langsung mengecup dan melumat bibirku. Aku yang memang sedari tadi sudah horny menyambut lumatan bibir Tante Wiwin dengan penuh nafsu. Kedua tanganku memeluk pinggang wanita setengah baya itu dengan posisi menyamping. Sementara tangan Tante Wiwin yang lembut merangkul leherku. Ah.. lembut sekali bibirnya.

Ci Linda yang melihat adegan kami tidak tinggal diam. Wanita berkulit putih mulus itu mendakati tubuhku dan mulai memainkan kancing celana jeansku. Tak sampai semenit wanita itu sudah berhasil melucuti celana jeansku sekaligus dengan celana dalamnya. Tanpa ampun lagi batang penisku yang sudah mulai mengeras itu berdiri tegak seolah menantang Ci Linda untuk menikmatinya. Ci Linda turun ke bawah sofa untuk memainkan penisku. Jemarinya yang lembut perlahan-lahan mengusap dan memijit setiap centi batang penisku. Ugghh.. birahiku semakin naik. Lumatan bibirku di bibir Tante Wiwin semakin bernafsu. Lidahku menjelajahi rongga mulut wanita setengah baya itu. Tante Wiwin merasa keasyikan.

Aku yang semakin terbakar nafsu mencoba menularkan gairahku ke Tante Wiwin. Dari bibir, lidahku berpindah ke telinganya yang dihiasi anting perak. Tante Wiwin menggelinjang keasyikan. Dia meminta waktu sebentar untuk melepas anting-antingnya agar aku lebih leluasa. Lidahku semakin liar menjelajahi telinga, leher dan bahu Tante Wiwin. Tampaknya wanita itu mulai tak kuasa menahan birahinya yang semakin memuncak. Dia melepaskan diri dari tubuhku dan memintaku untuk melorotkan celananya. Tanpa disuruh kedua kalinya aku pun langsung melucuti Tante Wiwin sekaligus dengan bajunya, hingga tubuh wanita itu bersih tanpa sehelai benang pun.

Gila, udah kepala empat tapi tubuh Tante Wiwin masih kencang. Kulitnya yang putih betul-betul terasa halus mulus. Sambil bersandar pada pegangan sofa, Tante Wiwin merentangkan kedua belah pahanya yang mulus dan memintaku melumat kemaluannya yang bersih tanpa bulu. Tanpa basa-basi aku langsung mendekatkan wajahku ke vaginanya dan mulai menjilati daerah pinggir kemaluannya.

“Hhhmmmm.. sshhh.... terusss Yoo....” desah Tante Wiwin keasyikan. Aku terus menjilati vaginanya sambil tangan kananku membelai pangkal pahanya yang mulus. Di bawah, Ci Linda masih asyik mempermainkan kemaluanku. Kelima jemarinya yang lentik lincah sekali membelai dan mengocok batang penisku yang ujungnya mulai basah. Sesekali lidahnya membasahi permukaan penisku. Sebagian batang penisku tampak merah terkena lipstik Ci Linda. Kepala wanita itu naik turun mengikuti ayunan kenikmatan di penisku. Ahhh... lembut sekali mulut Ci Linda mengulumnya. Saking asyiknya tak sadar aku sampai menghentikan permainanku dengan Tante Wiwin untuk merasakan kenikmatan yang diberikan Ci Linda. Tante Wiwin tersenyum melihat ekspresiku yang mengejang menahan nikmat. Wanita itu merengkuh kepalaku untuk melanjutkan tugasku memberi kenikmatan untuknya.

Aku semakin buas melumat kemaluan Tante Wiwin. Jemariku mulai ikut membantu. Liang kemaluan Tante Wiwin sudah kutembus dengan jari tengahku. Sambil kukocok-kocok, aku menjilati klitorisnya. Wanita itu menggelinjang tak karuan menahan rasa nikmat. Kedua tangannya yang lembut menjambak rambutku.

Tanpa kusadari, Ci Linda sudah melucuti dirinya sendiri sampai telanjang bulat. Tiba-tiba wanita itu naik ke atas tubuhku dan bersiap mengurung penisku dengan vaginanya yang lembut. Kedua tangannya merengkuh leherku. Tubuhnya mulai merendah hingga ujung penisku mulai menyentuh bibir vaginanya. Dengan bantuan tangan kiriku, perlahan penisku mulai masuk ke dalam liang kenikmatan itu, dan.... sssllppp blleeessss.. Amblas sudah penisku di liang kemaluan Ci Linda. Sambil memeluk bahuku, tubuh Ci Linda naik-turun. Ugghh.. nikmat sekali. Aku sampai nggak bisa konsen ngelumat vagina Tante Wiwin. Tapi aku nggak mau kalah. Yang penting Tante Wiwin mesti diberesin dulu.

Sambil menahan birahiku yang sudah di ubun-ubun gara-gara Ci Linda, aku terus melumat vagina Tante Wiwin. Jari tengahku yang kini sudah dibantu jari manis semakin cepat mengocok-ngocok di dalam vagina Tante Wiwin. Lidahku semakin liar menjelajahi klitoris dan bibir vaginanya. Tubuh Tante Wiwin pun semakin menggelinjang tak karuan. Sepertinya wanita itu sudah tak kuasa lagi menahan kenikmatan yang kuberikan. Aku pun mulai merasa dinding vaginanya berdenyut.

“Sssshhh... ooohhh... Riioooo.....aahhhh....” Tante Wiwin mendesah meregang nikmat sambil meremas kepalaku yang masih menempel ketat di vaginanya. Aku merasakan rembesan lendir yang cukup deras dari dalam sana. Hmmm... aroma vagina yang begitu khas segera tercium. Aku pun menghirup lendir-lendir kenikmatan itu sambil menjilati sisa-sisa yang menempel di vagina Tante Wiwin. Setelah puas melepas kenikmatannya, Tante Wiwin mengangkat kedua pahanya dari tubuhku dan membiarkan aku leluasa menikmati permainan dengan Ci Linda.

Bebas dari tubuh Tante Wiwin, kini Ci Linda yang mendekap tubuhku erat. Payudaranya yang bulat dan montok menempel ketat di dadaku. Ahh.. kenyal sekali. Aku semakin merasakan kekenyalannya karena tubuh Ci Linda naik-turun. Sementara bibir kami asyik saling melumat.
“Mmhhh..ssllppp...aahh...mmmmmm...” berisik sekali kami berciuman. Tante Wiwin sampai geleng-geleng melihat kami berdua yang sama-sama dipacu birahi.

Kemudian kami bertukar posisi. Tubuh kami berguling ke arah berlawanan sehingga kini tubuh Ci Linda duduk bersandar di sofa dengan posisi kedua kaki mulusnya yang mengangkang. Sambil bertumpu pada lutut di lantai, aku bersiap memasukkan penisku lagi ke dalam liang kemaluan Ci Linda. Ugghh... kali ini lebih mudah karena vagina Ci Linda sudah basah. Pantatku maju mundur seiring kenikmatan yang dirasakan Ci Linda. Wanita itu bahkan sudah tak kuasa memeluk tubuhku. Kedua tangannya direntangkan untuk menahan rasa nikmat yang dirasakannya. Aku semakin menggoyang pantatku dengan keras. Aku tahu bahwa sebentar lagi Ci Linda akan mencapai klimaks, namun aku juga tahu bahwa Ci Linda tak mau kalah denganku. Aku melihat ekspresinya yang berusaha menahan nikmat.

“Terus Yo... bentar lagi tuh.. hihihi...” goda Tante Wiwin. Aku tersenyum kemudian mengecup bibir wanita yang sedang duduk di samping Ci Linda tersebut. Tante Wiwin malah membantuku dengan menjilat, mengisap dan mengulum payudara dan puting Ci Linda.
“Aahhh... Yoooo... sssshhhhh.....” akhirnya Ci Linda meregang kenikmatannya. Aku merasakan cairan hangat membasahi penisku di dalam vaginanya. Aku mendekap tubuh Ci Linda yang hangat.
“Hh.. gila kamu Yo, aku pikir bakal kamu duluan...” ujar Ci Linda. Aku tersenyum sambil melirik ke arah Tante Wiwin.
“Ya kan berkat bantuan Tante Wiwin..” jawabku seraya mencubit hidung Tante Wiwin. Wanita itu memelukku.
“Nah, sekarang giliran aku lagi Yo, kamu kan belum puasin aku dengan pentunganmu itu hihihi... Ayo, kali ini pasti kamu udah nggak tahan..” Tante Wiwin menantangku bermain lagi. Tanpa diminta dua kali aku langsung menjawab tantangannya. Aku pun melakukan hal yang sama seperti dengan Ci Linda tadi. Kali ini aku mengakui permainan Tante Wiwin yang jauh lebih liar dan berpengalaman. Akhirnya kami klimaks bersama-sama. Aku klimaks di dalam vagina Tante Wiwin yang hangat.

Ruang santai itu memang betul-betul hebat. Tak seorang karyawan pun yang mengetahui apa yang baru saja kami lakukan. Setelah puas bermain, kami bertiga mandi bersama. Tadinya setelah mandi kami mau melanjutkan lagi di kamar tidur Tante Wiwin. Tapi karena sudah sore, sebentar lagi suami Tante Wiwin pulang. Untungnya Ci Linda punya ide untuk melanjutkan di hotel. Tante Wiwin pun setuju, namun aku dan Ci Linda berangkat duluan.

Malam itu kami check-in di salah satu hotel di daerah Thamrin. Aku dan Ci Linda lebih dulu melanjutkan permainan. Satu jam kemudian Tante Wiwin baru datang melengkapi kenikmatan kami. Dan yang bikin aku surprise, malam itu Tante Wiwin mengajak teman seprofesinya yang umurnya kira-kira lebih muda 3 atau 5 tahun, namanya Tante Ida. Malam itu aku betul-betul puas bersenang-senang dengan mereka bertiga. Kami melepas birahi sampai jam 3 pagi. Kemudian kami tidur sampai jam 9 pagi, lantas kembali menuntaskan permainan. Aku betul-betul tidak menyangka kalau gara-gara salah orang bisa sampai seperti ini.

Sampai kini aku nggak pernah ketemu dengan Fanny, teman chat-ku. Kami pun nggak pernah SMS-an lagi. Entah kemana perginya Fanny. Tapi yang jelas semenjak kejadian itu, aku terus keep contact dengan Ci Linda, Tante Wiwin dan Tante Ida. Sekarang Ci Linda sudah menikah dan tinggal di Australia dengan suaminya. Tapi kami masih sering kontak. Sedangkan dengan Tante Wiwin dan Tante Ida, aku masih terus berhubungan untuk sesekali berbagi kenikmatan. Tadinya mereka ingin memeliharaku sebagai gigolo, namun aku menolak karena aku melakukannya bukan untuk uang dan materi, tapi untuk kesenangan saja. Kadang kalau Ci Linda sedang di Indonesia, kami menyempatkan diri untuk mengunjungi butik Tante Wiwin bersama-sama untuk melepas birahi. Tempat Tante Wiwin sering dijadikan tempat affair kami agar suaminya tidak curiga.

Oke, segitu dulu pengalamanku. Salam manis buat Ci Linda yang lagi hamil 3 bulan. Mudah-mudahan kesampean dapat anak laki-laki. Buat Tante Wiwin dan Tante Ida, thank’s buat kehangatan yang diberikan. Juga buat Fanny, my mysterious friend yang udah membuka jalan hehehe... Lain kali kalau ada pengalaman yang berkesan, aku akan ceritakan lagi di situs ini.

8 Mei 2008

Cerita Humor : Gigi Motor  

1 komentar

Ada seorang bapak dari desa Anu di dekat Sorong (Irian Jaya)
mendapatkan undian dari sebuah produk makanan.
Ternyata ia mendapatkan sebuah sepeda motor keluaran tahun terakhir.
Tentu saja sang Bapak sangat senang dan bangga karena di desanya
jangankan sepeda motor sepeda kumbang pun jarang yg punya.
Singkat cerita sang Bapak pun mengajak anak laki-lakinya yg baru
kelas 6 SD untuk berkeliling desa naik motor tsb.
Di perjalanan sang anak heran karena ayahnya kok terus-menerus
pakai gigi satu gas pun terus dipacu sampai bunyinya menderu-deru
tapi sang Bapak tsb tdk mengoper ke gigi dua.
Akhirnya sang anakpun protes, "Pak giginya itu diganti...!"
Tapi anehnya sang Bapak tidak menuruti malah memacu gas hingga
suara mesin motor tsb sudah mirip suara singa yg mengaum.
Melihat hal tsb sang anak kembali protes dgn nada yg sama,
"Pak giginya itu diganti...lah !" berkali-kali.
Mendengar protes yg bertubi-tubi dari anaknya akhirnya
sang Bapak pun menjawab dengan nada setengah marah
"Hai Nak, kamu boros sekali.
Gigi satu dulu dipakai sampai habis baru pakai gigi dua..!"

Cerita Humor : Celana Dalam  

1 komentar

Sepasang pengantin baru sedang melakukan
"ritual" malam pertama mereka.
Hari sudah hampir pagi,
namun sang suami masih belum juga berhasil menembus
"benteng pertahanan" sang istri.

Ketika matahari telah mulai menampakkan sinarnya,
akhirnya berhasil juga usaha sang suami.
Dengan peluh bercucuran bermandikan keringat,
ia berkata kepada sang istri,
"Yang, kamu betul-betul luar biasa.
Segala trik dan ilmu sudah saya kerahkan,
namun kamu betul -betul perawan tulen."

Sang istri dengan malu-malu menjawab,
"Aaah mas.
Mas aja yang terlalu bernafsu,
sehingga lupa mencopot celana dalam saya."

Cerita Humor: Burung Birahi  

0 komentar

Alkisah di suatu taman,
terdapat seekor burung jantan yang sedang birahi.
Dia sedang mencari burung betina untuk diajak melakukan hubungan.
Menjumpai burung betina dia langsung menarik perhatiannya
dengan bersiul-siul, "Hei cewek, yuk kita ML".
Burung betina tadi jual mahal dengan berkata
"Sorry lah yaw, memang gue cewek apaan?".

Kemudian burung jantan tadi melanjutkan mencari
burung betina yang lain.
Berkali-kali dia mendapatkan jawaban serupa.
Akhirnya dia bertemu dengan burung betina yang pertama.

Berhubung burung betina tadi juga sebenarnya mau tapi malu,
akhirnya burung betina tadi menawari
"Mas, tadi aku cuma bercanda, kok, yuk ML yuk!".
Si burung jantan tadi menjawab "Ogah ah".
Si burung betina kaget, kok burung jantan tadi tidak mau.

Ternyata setelah dari tadi ditolak terus,
burung jantan tadi terus onani.

6 Mei 2008

Cerita Panas Karena Loyo.....  

1 komentar

CERITA PANAS. Ayahnya lelaki desa kebanyakan yang tumbuh menjadi pria keras karena sulitnya kehidupan. Itu membangun watak lugu sekaligus otoriternya dalam mendidik semua anak-anaknya. Khususnya Sumiati yang manis dan sebenarnya menyimpan daya tarik seksual tersembunyi.

Faktor inilah yang membuat Sumiati secara tidak sengaja, jatuh di tangan seorang lelaki tua namun kaya yang punya Perkebunan Kelapa Sawit cukup luas di desa Aru Malili , tempat keluarga Parto, ayah Sumiati bekerja.

Budiarta, atau biasa dipanggil Tuan Budi, secara tak sengaja suatu hari melihat Sumiati mengantar makanan kepada Ayahnya yang sedang bekerja pada pembangunan koridor pengangkutan tandan kelapa sawit miliknya. Cukup sekali itu, entah oleh magnit apa, Budiarta yang sudah berusia 61 tahun langsung kemudian tak bisa lagi melupakan gadis pendiam bertubuh indah dan padat itu.

Melalui kebayanya yang sederhana, pengusaha perkebunan yang sukses dan sudah menduda lebih 15 tahun sejak bercerai dengan istri ketiganya ini, bisa membayangkan bagaimana lekuk tubuh Sumiati. Bagaimana bentuk buah dadanya yang montok dan agak besar, pinggulnya yang penuh berisi, sampai bagaimana gelinjang dan geliat gadis itu, jika dirangsang dalam ketelanjangannya.

Budiarta mencoba menghapus dan membuang semua pikiran liar itu, karena sadar kondisi dirinya. Namun semakin dibuang, kian meradang keinginan untuk menguasai gadis desa itu. Puncaknya, suatu hari, diam-diam dia meminta Parto membawa anaknya ke villa tempat peristirahatannya di tengah perkebunan kelapa sawit yang luas itu.

Di sanalah dia bisa melihat dan meneliti sosok Sumiati dari dekat. Bukan main. Ini kesimpulannya. Gadis itu benar-benar memiliki daya tarik seksual luar biasa. Sumiati seperti mutiara yang belum terpoles, atau berlian yang tersaput lumpur. Sekali dia bersih, maka pesonanya akan memancar cemerlang.

Melanggar tekadnya sendiri untuk melewati hari-hari tuanya secara tenang sendirian di perkebunannya, Budiarta nekat melamar Sumiati sebagai istrinya. Tentu saja ini bagai durian runtuh bagi Keluarga Parto. Dan Sumiati sendiri, yang semula sempat terkejut karena sadar harus mendampingi seorang pria tua sebagai suaminya, kemudian menepis semua pertimbangan dari tuntutan naluri wajar yang ada di dalam dirinya, sebagai seorang gadis belia.

Perkawinan itupun berlangsung dengan meriah. Membuat Desa Aru bagai tenggelam dalam kenduri panjang yang terus berdegup kencang. Dan di balik itu, Ibu Sumiati terus mengajarkan kepada anaknya, bagaimana caranya melayani seorang suami dengan baik. Secara khusus di tempat tidur. Sumiati mendengar dan menyimaknya dengan jantung tak henti berguncang. Membayangkan kelamin lelaki dalam keadaan tegang, besar dan keras, seperti sempat secara tak sengaja dilihatnya. Saat itu dia terbangun tengah malam dan ingin kencing di dapur.

Dari balik sumur tiba-tiba dia mendengar suara Ibunya. Entah keluhan, atau sejenisnya. Begitu dia mengendap dan melihat lebih jelas, matanya terbelalak dengan jantung seolah berhenti berdegup. Dia saksikan dengan pakaian sudah terbuka, Ibunya sedang bersandar di pohon dekat sumur, dengan sebelah kaki terangkat, sementara di depan, Ayahnya, dengan kelamin yang besar dan tegang sedang bersiap menyetubuhinya. Dengan ketakutan dia segera menjauh dari sana.

Namun bayangan itu, penis ayahnya yang besar dan keras, kelamin Ibunya yang siap menerima penis itu, tak pernah dia lupakan. Sesuatu yang membuat bagian bawah tubuhnya menjadi berdenyut, gatal dan luar biasa peka terhadap sentuhan. Badannya kadang sampai menggigil dan pikiran- pikiran aneh yang berkaitan masalah itu, dengan keras segera dia lupakan.

Sekarang, dia akan menjadi seperti ibunya. Budiarta memang sudah tua, tetapi sebagai orang kaya yang hidupnya terpelihara serta rajin olahraga, pria itu tetap kelihatan agak kekar. Berarti penisnya juga pasti masih perkasa. Itu yang belakangan ini menggoncangkan perasaannya.

Sebenarnya tak beda jauh dengan Budiarta sendiri. Gambaran tentang kemolekan tubuh Sumiati, aroma keremajaannya, keranuman kewanitaannya, bangun tubuhnya yang padat karena selalu bekerja cukup keras untuk membantu mengatasi kemiskinan keluarganya, membuat otak Budiarta seperti gila. Meski ada keresahan yang tak habis menyelimuti batinnya.

Malam yang dinantikan oleh keduanya itu tiba. Secara perlahan, di kamar pengantinnya yang mewah, di lantai yang sudah dihampari kain sofa yang tebal, Budiarta melepaskan pakaian Sumiati satu persatu. Gadis itu sendiri terus menunduk sambil membiarkan dirinya pasrah untuk diperlakukan apapun.

Tak lama kemudian, Sumiati sudah tergolek di atas lantai dengan telanjang bulat. Gadis itu terlihat berusaha menutupi buah dadanya yang sintal, serta kelaminnya yang ditumbuhi bulu agak lebat. Namun Budiarta selalu mencegah usaha itu. Lelaki ini kemudian mengambil botol madu yang sudah disediakannya.

Lalu secara pelan menumpahkan madu tersebut ke sekujur tubuh telanjang Sumiati, yang membuat gadis yang lebih banyak memejamkan matanya ini menjadi kia gelisah. Apalagi ketika tanngan lelaki itu, mulai meratakan ke seluruh permukaan tubuhnya.

Dengan gemetar, nafas memburu oleh nafsu, pria tua yang hanya mengenakan celana pendek ini, mulai menciumi dan menjilati sekujur tubuh Sumiati. Kedua tangan Sumiati direntangkan ke atas kepalanya. Ketiak gadis yang berbulu halus itu, dia ciumi dan jilati. Jilatan itu meluncur turun-naik ke sana kemari.

Ciuman dan jilatan serta hisapan itu benar-benar bagai bara yang membakar. Membuat gadis desa yang tak pernah seumur hidupnya disentuh pria ini menjadi tersentak-sentak, gelisah, dan terengah-engah menahan gelora perasaan dan emosinya yang bangun menggelora.

Makin lama, ciuman, jilatan dan hisapan Budiarta semakin ganas. Kedua puting buah dada Sumiati bergantian disedot dan diremas-remasnya. Bahkan wajahnya dengan kuat digosokan ke sana, membuat benda padat yang tegak menantang itu menjadi penyek dan terdorong kesana-kemari. Sementara tangan Buidarta terus mengusap, menggosok dan meremas bagian vaginanya. Memutar dan menusuk-nusuk di sana.

Sumiati tak tahan lagi untuk mengeluarkan suara-suara liarnya oohhhhhhhh............ssshhhhhhhhhh,
meski masih terdengar perlahan, pada saat kedua pahanya dikangkangkan, kemudian Budiarta menciumi, menghisap serta memainkan lidahnya di vagina dan bibir kelamin yang basah oleh lendir bercampur madu itu.

Sumiati mengerang nyaring kemudian mengejang,....................aauuugghhhhhhhh............oohhhh berpegangan keras di kepala Budiarta, pada saat sesuatu yang luar biasa, fantastis dan melambungkan dirinya ke dalam kenikmatan yang tak bertara datang dari dalam dirinya. Ini orgasme pertama yang pernah dirasakannya. Sesuatu yang pernah diceritakan Ibunya, kalau penis lelaki secara intensif keluar masuk di dalam vagina wanita.

"Itu sorga dunia, Nduk".

Budiarta nampak terengah-engah, menyaksikan gadis yang memandangnya dengan mata sayu, hanyut jauh oleh nafsu dan kenikmatan itu. Tapi mengapa dia belum juga membuka celana pendeknya, mengeluarkan sesuatu yang sejak tadi --meski malu-- ingin sekali disaksikan Sumiati. Sesuatu yang menurut Ibunya tak masalah jika kau jilat, kau hisap, dan kau telan air yang akan keluar menyemprot dari sana. Air cikal-bakal kehidupan fisik seorang manusia.

Mengapa benda yang tegar, perkasa dan penuh pesona itu tak juga ditunjukan serta diberikan kedirinya untuk bisa ganti dia rangsang?

Pertanyaan ini membayangi perasaan Sumiati, ketika Budiarta kembali memperlakukan dirinya seperti tadi. Menjilatinya, menghisapnya dengan ganas. Bahkan membalikanan tubuhnya, mengangkat pantatnya, kemudian menjilati anusnya yang membuat dia berpegangan di sofa tebal yang empuk tersebut dengan tubuh menggigil dan tersentak-sentak menahan getaran nikmat tak terlukiskan.

Sumiati kembali merasakan orgasmenya. Kali ini bahkan lebih hebat dari yang pertama, karena membuatnya tanpa sadar terpekik dan mengejang sangat lama.............
oooooghhhhhhhhh................sshhhhhhhhhhh.......ohhhhh
Nafasnya kemudian memburu kencang, seperti telah berlari naik gunung. Budiarta kemudian menjatuhkan tubuhnya ke sisi gadis itu. Tergolek di sana. Lama. Sumiati berusaha bangun dan diam-diam merasa tidak mengerti, mengapa celana pendek suaminya itu tak menunjukan sesuatu yang sedang berdiri keras di baliknya. Sesuatu yang tegang dan sejak tadi dibayangkannya mirip seperti kepunyaan Ayahnya. Apa sebenarnya yang terjadi?

Dengan agak ragu, namun dibekali peringatan Ibunya, agar dia bisa memberikan "pelayanan terbaik" untuk suaminya, Sumiati pelan-pelan menyentuh celana itu. Budiarta cuma diam membisu. .............Malah dia kemudian menurunkan celananya dengan serta merta............, menunjukkan kelaminnya yang -astaga- ternyata kecil, lembek dan mirip punya adik lelakinya yang diam-diam sering dia saksikan di rumah.

Inikah yang pernah dia dengar tentang impotensi? Ketidakmampuan seorang lelaki untuk melakukan hubungan seksual? Apakah itu karena pria ini sudah tua, dan wajar seorang pria seperti dirinya tak bisa gampang lagi memfungsikan alat kejantanannya? Atau dia harus berperan lebih berani dan aktif, seperti yang telah diajarkan Ibunya?

Pikiran ini, membuat Sumiati pelan-pelan meremas penis yang lunglai itu dengan tangan gemetar. Lalu akhirnya menunduk dan mulai menjilatinya. Budiarta cepat membuka kakinya lebih lebar. Sumiati memasukan penis itu ke dalam mulutnya. Mengecup, kemudian mulai menghisapnya, seperti biasa dilakukan bayi terhadap ibu jarinya.

Tubuh Budiarta kelihatan menggeliat-geliat menahan nikmat. Tapi berlalu tiga, lima, bahkan sepuluh menit, penis itu tak juga mau tegang. Ada memang perubahan, karena tak lagi selembek tadi. Tapi tetap saja lemah. Dan mendadak Budiarta menjauhkan wajah Sumiati lalu menggeleng dengan wajah sedih. Sumiati terpanaMengapa Budiarta tak pernah lagi terpikir untuk menikah selama puluhan tahun, dan mengapa akhirnya dia memutuskan untuk mengawini Sumiati, itu semua beranjak dari kondisi dirinya yang demikian.

Dia tahu Sumiati gadis yang menarik dan merangsang namun sekaligus penuh pengabdian dan sangat penurut sehingga tak terlalu dikhawatirkan bisa berbuat macam-macam di belakangnya. Yang lebih penting lagi, perwatakan itu akan membuatnya bisa melaksanakan keinginan tersembunyi yang dahulu pernah diminta bisa dilakukan tiga istri terdahulunya, namun justru akhirnya menimbulkan perceraian diantara mereka. Karena kedua istrinya itu kemudian jatuh ke tangan orang lain dengan membawa banyak hartanya.

Secara fisik, meski sudah berusia lebih enam puluh tahun, Budiarta sebenarnya masih normal. Namun secara psikis, seksualnya terganggu. Dia tak mampu berhubungan dengan wanita secara normal. Untuk itu, ada cara-cara yang harus dilakukan untuk bisa membangunkan penisnya.

Awalnya dia masih berspekulasi, keranuman Sumiati, daya tarik seksualnya serta kesuciannya sebagai gadis --yang diakui Parto ayah Sumiati sendiri-- akan bisa secara perlahan membantu mengatasi problema dirinya. Ternyata tidak. Berulang kali setelah malam pertama itu, Budiarta tetap gagal menyetubuhi Istrinya. Padahal dia ingin sekali menikmati keperawanan wanita yang bangun fisik serta aroma tubuhnya sangat merangsang itu.

Sumiati sendiri, seperti memang diperkirakannya, terlihat tak terlalu mempermasalahkan itu. Dia terkesan sangat tidak ingin suaminya menjadikan faktor tersebut sebagai hal yang mengecewakan. Dan, tampaknya, Sumiati merasa cukup puas dengan permainan tangan dan mulut suaminya di seluruh bagian tubuhnya. Dia selalu mampu berulang-ulang mencapai orgasme, meski tentunya tetap berbeda dengan orgasme yang dihasilkan oleh sebuah proses coitus sesungguhnya.

Sesuatu yang dahulu pernah diterapkan Budiarta dengan tiga istrinya, segera kembali ingin diulanginya. Oleh faktor pertimbangan ketulusan pengabdian Sumiati, dia yakin, wanita itu tak akan mengkhiantinya, seperti tiga istrinya terdahulu. Ini alasan mengapa dia memutuskan untuk menjadikan Sumiati istrinya yang terakhir.

Sumiati tersentak, ketika keinginan itu dia sampaikan. Bahkan membuat wanita itu sampai gemetar karena terkejut dan penolakannya. Namun dengan halus Budiarta terus membujuk dan memberikannya pengertian.

"Aku perlu penyembuhan. Aku tidak akan bisa sembuh, tanpa terapi seks yang benar. Dan ini adalah salah satu yang dianjurkan oleh seorang ahli kepada Mas", kata Budiarta malam itu, usai membuat istrinya dua kali orgasme dengan tangan dan mulutnya.

Sumiati menelan ludahnya berulang kali dengan bingung.
"Lelaki itu hanya untuk membangkitkan kemampuan Mas. Dia nanti akan mencumbumu, namun tidak sampai menyetubuhimu. Nanti setelah punya Mas ini bangun, dia akan pergi dan selanjutnya kita akan bisa berhubungan dengan - normal. Ini juga perlu untukmu, Sum. Kau tidak boleh hanya menikmati hubungan seperti selama ini".

"Tapi, kenapa.. kenapa.. harus begitu?"
"Jika melihat kau dirangsang oleh orang lain, maka nafsu Mas akan bisa dibangkitkan sampai ke puncaknya yang membuat punya Mas bisa bangun. Mas pernah melakukan ini dengan istri-istri Mas terdahulu, tapi sayangnya mereka akhirnya menghianati Mas. Tapi Mas yakin, Sumiati tak akan memiliki pikiran sekotor mereka itu".

Sumiati seperti termangu. Budiarta terus melontarkan bujukannya. Dia meyakinkan wanita muda itu, bahwa apa yang akan dilakukannya dengan lelaki yang akan didatangkan di rumahnya tersebut, merupakan bagian dari proses pengobatan dirinya.

"Kalau kau mengabdi dengan Mas, sayang dengan Mas, ingin mengobati menyembuhkan penyakit yang sangat menyedihkan ini, kau pasti bersedia. Jangan anggap ini pengkhianatan, tetapi pengobatan. Bukankah di dalam Agama, barang harampun bisa dihalalkan, jika diperlukan secara darurat untuk pengobatan?" Oh ini salah satu argumentasi hebatnya untuk melemahkan hati si istri.

Setelah beberapa hari membujuk, Sumiati akhirnya bersedia. Budiarta gembira sekali. Dia sudah memilih seorang gigolo, Sang Pejantan untuk merangsang habis Sumiati, sementara dia akan mengintip perbuatan mereka. Syaratnya, lelaki itu meski telanjang, dan mungkin akan sangat terangsang, tidak boleh sampai menyetubuhi istrinya.

Dia sendiri sudah mengingatkann Sumiati, untuk benar-benar bisa menghayati dan melayani rangsangan Si Lelaki. "Kalau kau tidak mamputerangsang, karena takut, atau hatimu diam-diam menolak, maka nafsu dan punya Mas juga tetap tidak akan bangkit secara sempurna. Bahkan malah tambah payah karena Mas merasa bersalah. Kau harus benar-benar menganggap lelaki itu suami sementara untuk pengobatan Mas. Kau Faham?," kata Budiarta menjelang pelaksanaan "terapi seks" tersebut.

Lelaki yang dipanggil Budiarta secara khusus itu, adalah seorang pria 27 tahun yang cukup ganteng, dengan tubuh kekar dan memiliki segalanya untuk bisa memuaskan seorang wanita. Badannya berbulu, beralis lentik, dengan kumis agak tebal di bawah hidung mancung yang menjadikan ciri keturunan Arabnya cukup kentara. Namanya Arman. Jantung Sumiati berdebar kencang menyaksikan kehadiran pria tersebut. Seseorang yang tak bisa dia sangkal, sangat, sangat, sangat menarik, lembut dan sopan.

Seseorang yang akan merangsangnya dalam kondisi sama-sama telanjang bulat berduaan di dalam kamar yang akan dikunci si lelaki dari dalam, sampai kemudian pintu kamar itu kembali dibuka waktu suaminya mengetuk dari luar. Kepada istrinya, Budiarta menyatakan akan pergi keluar rumah kira-kira setengah jam, baru kemudian datang lagi dan menunggu penisnya bisa bangkit dengan menyaksikan keduanya bergulat dari balik pintu. Sebenarnya tidak persis begitu. Budiarta tidak benar-benar pergi, namun sekedar mengesankan keluar rumah dengan cara menutup daun pintu dari luar, tetapi segera balik lagi dan mulai melakukan "pengintipan" dari lubang yang secara diam-diam telah dibuatnya tanpa setahu Sumiati.


Sumiati benar-benar melayang hanyut. Dengan gemetar, dia membalas pagutan dan rangsangan Arman yang terasa sangat ahli itu. Berulangkali dia hampir orgasme dengan kepiawaian fore play yang dilakukan pria pembangkit atau pengobat suaminya......., namun digagalkan si lelaki lewat cara yang juga piawai. Sepanjang proses perangsangan itu sendiri, tak hentinya Arman melontarkan bisikan- bisikan mesra, penuh sensasi dan sanjungan yang membuat Sumiati semakin melayang.

"Kau cantik, tubuhmu harum merangsang. Oh.. payudaramu kenapa begini padat dan menantang? Dan inimu.. ini klentitmu.. keras sekali.. bagaimana perasaanmu? kau terangsang sayang?," bisik Arman.
"I.. iiya.." Dengan mata melotot dan nafas memburu, Budiarta menyaksikan bagaimana istrinya mengerang dan menjerit oleh remasan, pijatan, usapan tangan, maupun permainan lidah serta hisapan dan jilatan Sang Pejantan. Arman kadang juga menggunakan kaki dan dengkulnya, gosokan dadanya yang penuh bulu, untuk menambah sensasi dan rangsangan terhadap Sumiati.

Terlihat sekali, Arman terangsang dengan aroma seks yang ditebarkan wanita di depannya. Bau khas tubuh Sumiati membuatnya bagai mabuk. Sementara kejutan- kejutan alamiah di beberapa bagian otot tubuh Sumiati meyakinkannya tentang virginitas wanita ini, seperti memang sudah diceritakan Budiarta

Saat pria itu melepas celananya, telanjang bulat sama sekali, mata Budiarta tambah melotot. Luar biasa. Penis itu demikian besar dan kerasnya sehingga masih mampu tegak ke atas, ketika Arman berdiri. Oh itu tidak boleh merenggut keperawanan Sumiati yang sudah menjadi miliknya. Tapi dia percaya, si lelaki tak akan melanggar "kontrak" dengan bayaran mahal ini.

Budiarta menyaksikan Arman mendudukan Sumiati yang kelihatan sangat terangsang dan terkesan menjadi "liar dan buas" itu, di tempat tidur. Dia sendiri berdiri di lantai. Penis besarnya kemudian diarahkan ke mulut Sumiati. Tanpa diminta dua kali, Sumiati yang mengira suaminya masih pergi, kemudian menjilat, mengulum, lalu mengisap benda yang sudah lama diidamkannya itu.

Sangat rakus!
"Oh.. besar.. besar sekali.. punyamu besar," bisiknya bagai orang mengigau.
Budiarta melihat air liur istrinya bertitikan di buah dadanya sendiri yang kedua putingnya terlihat demikian tegang.

Tidak hanya itu, Sumiati terlihat juga mulai menjilati seluruh bagian kelamin Arman. Seperti kedua kantung testikelnya yang berganti-ganti dijilat dan disedotnya. Kemudian kedua lipatan pahanya. Yang membuat Budiarta terpesona, dalam melakukan perbuatan itu, Sumiati terus berusaha memandang wajah Si Lelaki, seperti ingin mengetahui, bagaimana reaksi yang muncul dari perbuatannya. Dan setiap Arman menjerit keenakan, entah disengaja atau tidak.

Sumiati juga ikut mengerang dengan mulut penuh itu, karena terangsang. Sumiati, Si Istri yang selama ini demikian pemalu, lugu, tertutup, penuh pengabdian, seperti telah berubah total. Budiarta menyaksikan bagaimana istrinya itu menarik tubuh Arman untuk ditelentangkan di tilam, lalu menjilati seluruh tubuh pria yang baru dikenalnya itu, kemudian menghisap dan mengocok penis besar Si pria keturunan Arab yang kelihatan perkasa. Dia tak mendengar bagaimana bisikan-bisikan yang dilakukan keduanya.

"Mbak Sum kau ahli.. hisapanmu hebat.. ohh yahh.. kau pintar.. kau ingin itu? Kau mau punyaku?," bisik Arman.
"Mau.. kau punya besar.. aku mau..," bisik Sumiati diantara kesibukan mengisapnya.
Jelas itu ungkapan bawah sadarnya.

Kocokan tangan Sumiati demikian cepat, membuat Arman menoleh ke arah pintu seperti ingin mengetahui bagaimana kondisi Budiarta. Pantatnya diangkat, menahan kenikmatan dari permainan si wanita yang kelihatan sudah bagai orang kalap akibat nafsu. Lelaki yang sangat berpengalaman dengan ratusan bahkan ribuan wanita ini menggeliat- geliat ingin melepas bendungan di dirinya.

Dan Budiarta tiba-tiba merasa celana dalamnya mengetat. Penisnya bangkit! Oh cukup keras dan menggetarkan. Inilah saatnya. Pintu segera dia ketuk, bersamaan dengan pekikan Arman yang menggeliat-geliat dengan bagian kepala penis besarnya memenuhi seluruh mulut Sumiati. Wanita ini seperti mengerang dan dengan rakus menyedot serta menghisap habis tanpa sisa, sperma yang dengan keras kemudian disemprotkan dari mulut penis Arman. Budiarta mengetuk lebih keras pintu itu. Arman segera melompat bangkit. Membukakannya, di mana Budiarta kemudian langsung menerobos masuk, menindih istrinya yang penuh keringat, kemudian mulai mengambil apa yang menjadi haknya. Menikmati keperawanan Sumiati, menembus selaput daranya.

Sumiati sendiri, bagai orang kesetanan, menyambut sergapan suaminya dengan jalan mengangkangkan pahanya lebar-lebar, menunjukan belahan bibir kelaminnya yang basah dan merah. Dia sudah kehilangan rasa malu dengan kehadiran orang ketiga di dalam kamarnya. Arman sendiri, sesuai perjanjian yang telah disepakati, segera keluar. Ketika dia menutup pintu. terdengar jeritan kesakitan bercampur kenikmatan yang sangat merangsang dari mulut Sumiati.............
pecahlah perawan itu........
selaput tipis yang selalu dijaga ketat oleh si empunya......
aaachhhh .....achhhhhh.....accchhhhhh....
hanya erangan erangan itu yang terdengar dari luar kamar...
rupanya dengan bantuan kontol lelaki lain........dapat menyembuhkan impotensi ........................
rasa syukur dari pak Budiarta.....tak terkira.............

Cerita Humor Gigi Masih Banyak...???  

0 komentar

Cerita Humor
Ada seorang laki-laki yang tersesat dihutan belantara,
yang masih banyak hewan buasnya.
Dia masih terus berjalan dan berjalan mengikuti kata hatinya.
Tiba-tiba ia bertemu dengan seorang nenek-nenek yang mukanya
sudah peot dan berambut putih semua, lalu dia berkata

Laki-laki : nek....(dengan nada bergetar takut)..
boleh saya bertanya dimana jalan keluar dari hutan ini..???

Nenek : oh....cucuku,
bisa..bisa saja...tapi ada syarat yang harus
kau tempuh...!

Laki-laki : apa..nek..semua syarat akan kulaksanakan
asal saya bisa keluar dari hutan ini.

Nenek : kamu...harus berhubungan intim dengan aku
dan harus sebanyak gigi yang ada dimulutku ini.
baru kamu bisa keluar dari sini.

Laki-laki : !!?? tapi, baiklah nek...

Setelah sekali mereka melakukannya,
Si nenek itu memperlihatkan yang kedua.
Laki-laki itu berfikir ah...cuma dua aja kok..
Dari pada ngga bisa keluar...

TAPI!!!!!!!
Si nenek itu memperlihatkan gigi yang ada dibelakangnya...
dan TERNYATA .....!!!!! AAAHHHAHHHHHHAH.

Cerita Panas Gemes Deh  

1 komentar

CERITA PANAS. Sejujurnya, cerita ini saya dedikasikan untuk seseorang di Jakarta, seseorang yang lama saya rindukan, Tira. Saya Anom, tinggal di kota B sejak 25 tahun yang lalu.. eh potong setahun waktu saya ikut program pertukaran pelajar. Tapi, berikut ini bukan cerita tentang pengalaman sex saya ketika ikut pertukaran pelajar itu lho ! Itu ada ceritanya juga (my first sexual experience though.. !), tapi nanti aja dulu… Sekarang simak aja yang satu ini dulu,
Keterangan : tulisan yang ditulis dengan tulisan miring merupakan cerita flashback.

November 1998
Bandung lagi sering-seringnya hujan, becek dimana-mana. I hate it ! Cuaca ini membuat hampir setiap aku selesai kuliah harus bengong dulu di kampus, nunggu hujan reda, abis naik motor sih ! Hingga sore hari sekitar jam 16.00 hujan mulai reda. Pada saat aku sedang kesulitan menyalakan motor, (platina basah, maklum.. motor keluaran 1961), ada seorang cewek yang kukenal -tapi bukan di kampus ini- sedang berjalan di selasar depan lapangan parkir dengan wajah kusut masam. Betul itu si Tira ! Kupanggil dia, dan ia menoleh. Ia menyapaku sekedarnya dan berhenti berjalan. Sambil berlari kecil kuhampiri tuh cewek, "Halo ! Apa kabar loe ? Ngapain di sini ? Nyari data ?", tanyaku seperti berondongan senapan M-16. Dengan senyum sedikit ia menjawab, " Ya gitu deh ! Gue musti nyari data di Fakultas Arsitektur buat skripsi gue nih !" sambil tetap mengenakan wajah kusutnya. "Lho ? Kan loe anak psikologi ? kok nyari data di arsitek?", tanyaku cepat karena memang sudah sekian lama nggak ketemu nih anak dan secara tak sadar ingatanku melayang..

Agustus 1998,
Di sebuah Sanggar Tari Bali di kotaku, ketika itu aku sedang menjemput sahabatku Jeannie (cewek blasteran Cina-Amerika) pulang latihan tari Bali. Telah berkali-kali aku menjemput Jeannie namun aku nggak pernah melayangkan perhatian pada cewek-cewek yang latihan di situ, abis cowok sendiri, males..
Nah, pada saat itulah aku dikenalkan oleh Jeannie kepada temannya, Tira. Cukup cantik, rambut sebahu, dengan tinggi sekitar 160cm, tubuhnya sangat proporsional, aku menebak vital measurementnya sekitar hmm… 34-27-34. Kulitnya putih berkeringat dengan pipi kemerahan segar, memakai kaos putih ketat dengan sarung Bali terikat santai di pinggangnya. Orangnya cuek abiss ! Cenderung sombong sih… but I liked her ! Pertemuan kita hanya segitu karena saya harus mengantar Jannie pulang dan aku pun harus bikin tugas buat besok. Sejak perkenalan kami, seringkali aku jemput sahabatku lebih awal dan seringkali aku masuk ke dalam sanggar untuk menonton mereka latihan. Ketika itu aku hampir selalu memperhatikan Tira yang menari dengan lekuk tubuhnya yang sangat lentur. Terpesona dengan keahliannya ia menari, sampai tak sadar Jeannie mengagetkanku,
"Dor ! Hahaha ! Loe jelék banget déh kalo lagi ngécéng, Nom !" ,éjéknya. Aku hanya kaget sebentar lalu kembali kepada posisi semula.. ngeceng dengan jeleknya !
"Ooo.. si Tira ya ?" tanyanya mengetahui bahwa aku sedang ngeceng si Tira.
Aku menoleh pada Jeannie lalu aku bilang aja langsung, " Iya nih ! Imut bener sih tuh anak? Gimana Jean kalo gue pacaran ama dia ?"
"Emang bisa loe ngedapetin die ?" tanya Jeannie sambil mencibir.
"Belon tau Anom loe Jean !", sahutku dengan pe-denya.
"Tuh anak susah banget Nom ! Udah punya cowok lagi !", katanya.
"Yaaaah…"sahutku dengan nada kecewa, namun langsung kulanjutkan, "Berarti semakin tertantang dong !huahaha !"
"Apaan yang bikin loe semakin tertantang ?" tanyanya lagi. Aku masih belum sadar bahwa itu bukan suara Jeannie.
" Ya semakin tertantang buat ngedapetin si Tira doong !" sahutku yakin namun keyakinanku itu hanya sedetik karena kulihat Jeannie sedang memelototiku dengan wajah menahan tertawa. Dan ketika itulah aku sadar bahwa Tira sudah berada di belakangku dan Jeannie. Aku menoleh dan kulihat wajah manis itu tersenyum ke arahku.. huwalaaaaaaahhhh !
Dan sejak itulah aku mulai dekat dengan Tira, meski hanya sebatas teman. Untung cowoknya di Jakarta jadi tidak pernah ketahuan (gosipnya cowoknya cemburuan !). Selang dua minggu kemudian Jeannie punya cowok, tapi aku masih sering ke sanggar tari itu, namun kali ini bukan untuk ngejemput Jeannie tapi ngejemput Tira ! Namun sejak awal September, aku kehilangan kontak dengannya karena ia pergi berlibur dengan cowoknya ke Australia. Sejak itu aku nggak pernah bertemu dia lagi hingga saat redanya gerimis ini.

"…Gue nyari data tentang efek ruangan terhadap perilaku manusia.." katanya.
"Hah ? Apaan ?", jawabku tersadar dari lamunanku.
"Huahahaha !", mendadak aku dikejutkan oleh tawanya yang renyah dan khas dari bibir seorang Tira.
"Masih sama aja blo’on-nya loe tuh ya ! Hahaha !", sambungnya.
Sambil menggaruk-garuk ranbut gondrongku yang tidak gatal aku tersenyum salah tingkah. Hari itu akhirnya aku berhasil menyalakan motorku dan mengantarkan dia ke tempat les bahasa Perancis. Karena sudah terlambat, aku belum sempat menanyakan kost dimana dia sekarang, jadi hilanglah lagi kontakku dengannya.
Sampai pada suatu hari aku menyempatkan diri untuk mengunjungi bekas guru Aikido ku ketika ia sedang mengajar di salah satu gelanggang olah raga di kotaku.Ketika aku memasuki ruang besar itu, kulihat sekitar 30 orang sedang berlatih berpasang-pasangan dan saling membanting. Takeshi Kawamura sedang memberikan aba-aba, dan melatih. Aku berdiri di pinggir ruangan sambil melepas jaket kulitku dan menggantungkannya di salah satu tiang volley. Kuperhatikan mantan guruku itu tidak berubah juga penampilannya, seorang Jepang gendut umur 30-an yang berimigrasi ke Indonesia hanya untuk mengajarkan Aikido, wah idealis sekali kedengarannya, tapi ya begitu tampaknya. Ia tidak memperhatikan kedatanganku sampai ketika ia berbalik badan menghadapku, ia melihatku dan serta merta membungkuk memberikan hormatnya kepadaku. Akupun memberi hormatku kepadanya, tindakan mendadaknya itu membuatku malu karena pasti aku disangka murid-muridnya lebih tinggi tingkatannya dari gurunya itu. Lalu ia memberikan aba-aba untuk beristirahat, dan dengan tersenyum ia mendekatiku, "Apa kabar Anom?"
"Baik-baik saja sensei.." jawabku dengan hormat.
"Bagaimana dengan krub beradiri di kampusmu itu ? Masih jaran ?", tanyanya tetap dengan suara dan aksen jepangnya yang lantang, membuatku malu dihadapan sekian banyak orang yang langsung melihatiku mendengar pertanyaan eks-guruku itu.
"Baik sekali sensei ! Bahkan kami sudah bertambah banyak anggotanya.", jawabku ramah.
"Bagus.. bagus ! Tapi semestinya kamu tidak berhenti ratihan Aikido, Anom !" tanggapnya.
"Ya, tapi sensei tahu sendiri bahwa aku merasa tidak cocok dengan Aikido.." jawabku.
Ketika aku selesai menjawab itulah, guruku itu tersenyum aneh kepadaku, aku bertanya-tanya dalam hati, "Ada apa nih ? Kok senyam senyum gak jelas gitu sih dia ?", sekitar 10 detik ia masih tetap tersenyum, dan ….ngekk ! Sebuah cekikan keras di leher dari belakang dan tanganku terkunci kebelakang badan membuatku sulit bernafas dan tak dapat bergerak. Secara refleks aku melakukan satu sikap beladiri yang sangat cepat dengan melakukan irimi (langkah dasar dalam ilmu beladiri Aikido), lalu mengatasi kuncian dan cekikan itu, kukunci balik orang yang mencekikku dari belakang, ketika aku meraih tubuhnya dibelakangku aku merasakan bahwa yang menyerangku ini adalah seorang perempuan, namun ia sudah terlanjur melayang setinggi satu setengah meter di udara ! Secepat kilat kuraih kembali tubuhnya dan kuarahkan arah jatuhnya kesamping dan kutahan punggungnya dengan tangan kiriku sementara tangan kananku sedang mengunci lengannya. Dengan posisi kedua tanganku yang tidak menguntungkan ini kubiarkan kami jatuh berguling-guling ke samping di atas tatami (tikar Jepang), hingga pada akhirnya posisiku berada diatas memegang kedua pergelangan tangannya. Serta merta aku kaget setengah mati bahwa yang menyerangku adalah…Tira !
"Gila kamu, Ra !" sahutku kaget ..
Posisi tubuhku yang rebah menelungkup tubuhnya ini membuat jarak antara wajahku dengan wajah Tira hanyalah tinggal 3 cm lagi ! Yang lebih membuat aku berdebar-debar adalah bahwa tubuh kita saling bertindihan. Lalu ia tersenyum manis sekali dengan mata sayu, wajahnya sangat khas dengan pipinya yang kemerahan. Melihat senyumnya itu aku terkesima dan tak dapat bergerak, cantik sekali ! Tak sadar, ‘adikku’ mulai berdiri dan mendesak di dalam celana jinsku. Tampaknya Tira menyadari hal itu, dan bukannya segera melepaskan dirinya dari dekapanku, ia malah semakin mendesakkan pinggulnya ke tubuhku, sehingga selangkanganku pun semakin tertekan dengan selangkangannya, untung gerakan ini tidak terlihat orang lain. Tira menggunakan celana silat dengan bahan kanvas tipis (bahan twill) yang secara langsung membuatku dapat merasakan tonjolan bukit venusnya dan belahan lunak dibalik celananya itu. Merasa sudah terlalu lama dalam posisi itu aku langsung berguling ke samping, berdiri dan mengulurkan tangan untuk membantunya berdiri. Setelah berdiri, aku masih bengong menyadari apa yang telah kami lakukan tadi, ketika kulihat lagi, ia sudah berlalu sambil tersenyum dan memberikan tanda padaku untuk menunggunya sampai selesai latihan.
Masih dalam keadaan bengong tak kusadari ada yang bergerak-gerak disampingku, kulihat mantan guru Aikidoku sedang terkekeh-kekeh sendiri melihat kejadian tadi, dan ternyata semua orang sedang tersenyum sambil memperhatikanku. Waduh malunya !!!

19.15 BBWI
Malam itu aku menunggunya sampai selesai latihan, lalu kami bertemu kembali di luar gedung, berjalan menuju lapangan parkir, diam seribu bahasa, namun ia tetap tersenyum manis.
"Ra, kok gue gak pernah tau loe belajar Aikido sih ?", celetukku memecahkan suasana, ia hanya tersenyum sambil menunduk. Sesampainya di samping motorku, aku bingung bahwa aku hanya membawa satu helm.
"Waduh, Ra ! Gue cuma bawa satu helm nih ! gimana dong ?" tanyaku menyadari bahwa helmku hanya satu.
"Biarin aja ! Udah malem ini, gak akan ada polisi ! Lagian gue boleh dong nyobain ‘helm’ loe? Yang satu-satunya itu kan ?", tanyanya dengan menekankan kata ’helm’ lebih jelas.
"Hah ?", baru saja aku masih kaget dengan peristiwa barusan, kini dikagetkan lagi dengan pertanyaannya yang ‘geblek’ itu. Dengan tololnya kujawab, "boleh..nih gue pasangin..", sambil mengenakan helmku itu dikepalanya. Ia tertawa kecil dan membiarkan aku memasangkan tali pengikat helmku di lehernya yang putih mulus itu.Sembari kuikatkan tali helmku itu, aku sadar betul bahwa ia tetap memandangiku dengan tersenyum nakal.
"Hihihi… lucu banget sih loe !", katanya. Aku nggak ambil pusing dengan pertanyaannya dan langsung menyalakan motorku, lalu kita boncengan pulang. Di jalan ia bertanya lagi dengan sablengnya,"Cuma segini kecepatan motor loe ?".
Masih dengan perasaan yang tak karuan dan mulai kesal dengan dipermainkannya diriku, aku langsung tancap gas. Motor tuaku itu memang mengerti perasaanku, ia melesat cepat bagaikan angin di sepanjang jalan protokol di kotaku itu.
"Wuih ! Kenceng banget !", sahutnya agak ketakutan kini, rasain ! kataku dalam hati… baru tahu rasa kamu !
"Makanya ! Pegangan dong ! Kalo nggak nanti ketinggalan lho ! Hahahaha !", ledekku puas karena akhirnya bisa membalas jahilnya itu. Tanpa disangka, ia memeluk pinggangku dengan tangan kirinya, sementara tangan kanannya memeluk lengan bawah ke arah bahuku dan meletakkan dagunya di pundakku, posisi sedekat itu membuat dadanya mendesak punggungku.. empuk sekali !
"Gila ! Masih sempat di jahil di saat seperti ini ?", pikirku dalam hati.
"Hey ! Tangan kanan loe jangan meluk tangan gue dong ! gue kagok nih nyetirnya ! Rada kebawah dong !" teriakku di tengah deru mesin dan angin.
"Oke, sayaaaaang !", sahutnya menggodaku (lagi..!), dan… ia meletakkan tangannya tepat di selangkanganku !!!
Huwalaah ! Gila kupukir nih cewek ! Aku hanya terbengong-bengong dan tetap memperhatikan jalan di hadapanku.
"Lho ? Kok tegang ?", katanya.
Ternyata ia memperhatikan mimik wajahku dari kaca spionku. Sialaaaan !! Lalu aku cepat menguasai diri, dan hanya tersenyum sedikit ke arah wajahnya di spion tempat ia memperhatikanku.
"Gimana nggak tegang ! Jarang ada cewek yang gue bonceng, pegangan ke situ !" jawabku enteng sudah bisa menguasai keadaan hatiku yang nggak karuan ini.
"Tapi sekarang sih udah gak tegang lagi kok…biasa aja tuh !", lanjutku.
"Kenapa dong masih keras ?hi.. hi..hi..!", katanya sambil agak meremas genggamannya di selangkanganku. Ya ampun ! Jadi maksud kata ‘tegang’ itu maksudnya adalah batangku ? Ampun nih cewek maksudnya apa sih ? Aku merasa dilecehkan sekali, wajahku mulai cemberut dan mangkel rasanya. Tampaknya ia menyadari hal itu, namun ia tidak mengendurkan genggaman tangannya di selangkanganku !
Kami tidak berbicara apa-apa lagi kecuali mendengar petunjuk-petunjuk arah jalan menuju tempat kostnya. Sesampainya di tempat kostnya, is melepaskan helmku, dan turun dari motor. Ia menyerahkan helmku itu kepadaku sambil berkata, " I had a great.. even short.. time with you ! Nice bike you’ve got there !"
"You just realized huh ? What this cute thing can do ?", sahutku cuek-cuekan sambil menepuk-nepuk tangki motorku. Ia tersenyum sedikit lalu ia membuang pandangannya ke samping, sambil terus berdiri disampingku tanpa melakukan atau berkata apa-apa.
"What the hell does this chick want from me ? A kiss ?", tanyaku dalam hati. Masih saling berdiam beribu bahasa, ia mengajakku untuk masuk dulu ke dalam untuk secangkir kopi atau the. Kuterima saja tawarannya, sambil menghangatkan tubuh di malam dingin ini. Anyway, it’s a long way home dari tempat kost dia ke rumahku.
Aku duduk di sudut tempat tidurnya, kamarnya tertata rapi sekali, dihiasi dengan berbagai macam jenis poster artistik, tampaknya ia sangat menyukai kesenian. Ia pergi ke dapur untuk membuatkanku kopi. Kuperhatikan terus kamarnya, meja belajar, dengan sederet jadwal kegiatannya selama seminggu, kayak aktivis aja deh! Penuuuh banget dengan kegiatan kursus, les, kuliah, jadwal fitness dan lain-lain. TV, Playstation™, VCR, CD Player dan sound system. Hingga mataku tertumbuk pada salah satu benda di atas speaker… sekotak kondom DUREX® ! Buat apa ada kondom di sini ? Jangan-jangan…?
Aku tak berani menggeratak barang-barang lainnya, cukup kaget aku untuk mengoprek-oprek lagi. Kulanjutkan penelitianku tadi dan di kepala tempat tidurnya kulihat deretan foto-fotonya, dengan keluarga, dengan pacarnya (hmm.. ganteng juga cowoknya, gede lagi badannya !), dan di deretan paling kanan kulihat benda yang sangat familiar bila kubuka site-site pono di internet… sebuah vibrator ! Pertama kali aku melihat benda itu secara nyata semenjak terakhir aku pulang dari Amerika tahun 1994 ! Warnanya putih gading dengan gerigi sedikit pada bagian tengah batangnya. Baru saja aku memberanikan diri untuk beranjak untuk mengambil benda itu, Tira kembali sambil membawakan dua cangkir kopi panas. Kuurungkan niatku untuk melihat benda itu..
"Sorry, lama. Abis kompornya susah nyala tuh !", sahutnya gembira, sambil meletakkan cangkir-cangkir kopi itu di meja belajarnya, lalu menutup pintu kamar serta menguncinya. Pura-pura tidak melihat apa-apa, aku pun menyahut, "Waah ! Sorry nih udah ngerepotin..".
"Nggak kok ! Nggak repot.. eh gimana kuliah loe ?", tanyanya.
"Baik-baik aja. Mungkin semester depan aku mulai nyusun skripsi nih !", jawabku basa-basi.
"Ooh.. baguslah ! Gue sih lagi nyusun sekarang ini !" ,katanya lagi.
"Wah ! Canggih juga ya loe ? Nyusun sambil kursus ini itu ! Emang sempet ?", tanyaku tercengang.
"Sempet dong ! Atur waktu aja !", sahutnya yakin, "Eh, Nom ! Gue mandi dulu ya ? Lengket nih keringetan !", katanya lagi sambil mnggosok-gosok tangannya.
"Lho ? Kan yang lengket-lengket itu enak lho !", sahutku ngawur.
"Dasar !", umpatnya sambil memukul lenganku agak keras, lalu berlalu ke kamar mandi. Namun sampai akhirnya terdengar suara siraman air, pintu kamar mandi di kamarnya belum juga ditutup. "Woy ! Kapan mandinya ? kok cuci kaki melulu ?", tanyaku tidak sabar menunggunya terlalu lama, kusangka ia tengah mencuci kakinya dulu sebelum mandi.
"Ini juga lagi mandi, blo’on !", jawabnya membuatku tertawa tidak percaya. Sambil beranjak berdiri, aku nyahut, "Kalo gitu aku ikutan nyu….", tak kulanjutkan kata-kataku, dan bengong memandangnya.
"Nyu.. apaan ? Nyuci ? Nyuri ?", jawabnya santai.
"Aa..aa..eeh..", tanpa dapat berkata-kata aku bengong melihatnya dari atas sampai bawah, ternyata benar… ia sedang mandi ! Tubuhnya terbungkus oleh busa sabun, rambutnya diikat ke atas, dan dari lekuk dan postur tubuhnya, ia memang ‘a masterpiece’ !!!
"Aa.. uu..aa..", masih belon bisa berkata-kata aku bengong terus dan tercengang menyaksikan pemandangan indah di hadapanku. Sambil terus menyabuni tubuhnya, ia menggosok bagian bawah lengannya, tampaknya ia menyadari ketercenganganku itu, ia berhenti bergerak, tangannya diturunkan ke samping tubuhnya, lalu naik sambil merayapi kulit putih mulusnya, naik terus hingga ia memegang buah dadanya yang membulat (meskipun sudah agak turun sih..), dan mulai memainkan jari-jarinya pada putting susunya. Aku masih saja terpaku hingga akhirnya pandanganku bertabrakan dengan matanya. Ia tengah tersenyum dengan mata sayu sama persis dengan kejadian di tempat latihan Aikido tadi. Aku terpesona oleh kejelitaannya, terpesona oleh aura indah yang dipancarkannya, terpesona oleh pendar birahi yang dinyalakannya…
Tiba-tiba ia bergerak cepat sekali ke arahku dan segera saja aku tersadar dari buaian melenakan itu, namun tanpa sempat berbuat apa-apa, mulutnya sudah menyumpal mulutku, dan memainkan lidahnya didalam mulutku. Secara naluri, akupun membalasnya dengan bernafsu. Kugigit-gigit bibir bawahnya, kubelai-belai rambutnya yang setengah basah tersiram air sedikit rupanya, dan ia pun merspon hal yang sama. Kulanjutkan ciumanku pada bibirnya, kumainkan bibirku secara cepat lalu melambat lalu cepat lagi, begitu terus, dan ciumanku mulai merembet ge dagunya, lalu ke lehernya (untung belum disabuni !), lalu ke telinganya, kujullurkan lidahku kedalam telinganya, dan kugelitik mesra sambil tetap kubelai rambut dan wajahnya. Sambil kugigiti cuping telinganya, ia menggigit pundakku agak keras, matanya terpejam menikmati perlakuanku padanya. Hingga pada suatu saat, kupandangi wajahnya, mata kami pun beradu. Tanganku mulai turun membelai leher, pundak, lengan, dan pinggangnya. Lalu kubuka kanjing dan retsleting jinsku, ia membantunya dengan tetap mata kami saling berpandangan. Nafas kami sudah sangat memburu dan sulit diatur. Diturunkannya jinsku, lalu kurasakan jemarinya menyusup ke dalam celana dalamku, ia menemukannya ! Digenggamnya batang kejantananku, lalu ia mulai meremasnya perlahan, lalu makin keras ! Lalu ia mulai menggosoknya naik turun, karena tangannya masih bersabun, maka gerakannya makin lancar dan licin. Aku menikmati permainan tersebut tanpa melepas pandangan dari matanya.
Tangan kananku pun mulai naik membelai tubuhnya, melewati dadanya dan berhenti pada buah dadanya, kumainkan sedikit dengan jemariku sementara tangan kiriku kuturunkan ke pantatnya dan meremasnya perlahan. Dengan tetap berpandangan, kudengar nafasnya sudah mulai memburu dan terengah-engah. Tangannya yang begitu nakal memainkan penisku itu membuatku bergetar nikmat. Pada saat itulah jari-jari tangan kananku mulai memutar-mutar putting susunya secara perlahan. Ia mendesah tanpa berkedip, aku pun begitu. Kuturunkan tangan kiriku tadi dari pantatnya dan mulai menjalari tubuh bagian depannya, kusentuh kulit bagian bawah pusarnya dan ia bergerak sedikit kegelian. Tangan kirinya yang masih menganggur itu ia turunkan untuk memegang tangan kiriku dan menuntunnya ke bawah ke arah selangkangannya. Kutangkap pesannya, kuturunkan perlahan menyusuri bulu-bulu halus yang diselubungi busa sabun itu dan akhirnya kurasakan sesuatu yang sangat lembut, hangat dan basah, aku tak perduli apakah basah karena busa sabun atau cairan kewanitaannya ! Mulailah kumainkan jari tengahnku langsung menggosok-gosok dan menekan klitorisnya yang sudah mengeras. Ia bergetar keras dan mulai mengocok penisku cepat. Aku pun melakukan hal yang sama, kupercepat gerakan jariku sambil terus berpandang-pandangan. Tangan kananku meremas buah dadanya yang indah sembari sesekali memijit-mijit putingnya bergantian kanan dan kiri.
Nafas kami sudah sangat cepat sekarang, ia mulai merem melek, akupun begitu. Pinggul kami bergoyang cepat mengikuti irama gerakan tangan masing-masing. Hingga suatu saat kurasakan desakan yang sudah tak asing lagi di daerah selangkanganku. Darahku berdesir cepat, dan ia pun begitu. Matanya mulai melotot dan pinggulnya bergerak semakin liar (teman-teman menyebutnya UWH : Unpredictable Wiggling Hips !), lalu ia berbisik di telingaku, "Nom, kayaknya aku mau sampai ..Nom.. tolong Nom.. dikit lagi Nom..hiiihh !".
"Aku juga Ra, ohh.. aku juga !", erangku menahan nikmat. Hingga pada suatu saat ia mendadak mencium bibirku dalam sekali, tiba-tiba terdengar ketukan di pintu kamarnya dan,
"NENG TIRAAA !! ADA TELEPON !! DARI MAS ARIII ! ",panggilan itu terdengar seperti suara bom tepat disamping telingaku !

Kami pun saling melotot, dan menghentikan aktivitas kami itu. Kami saling berpandang-pandangan, dan sekali-lagi,
"NEEENG ! ADA TELEPOOON !", sahut pembantu kostnya itu.
"I..hh..IYA SEBENTAAARRHH..hh..!", sahut Tira menjawab dengan masih terengah-engah.
"EMMH.. BI..BILANG SURUHH.. TU.. TUNGGUU..hh !", sahutnya lagi. Kami secara perlahan melepaskan tangan kami dari tubuh masing-masing. Ia berpaling dan menyuruhku untuk keluar kamar mandinya, aku menurut. Entah perasaan apa yang kurasakan saat itu. Yang aku tahu ia bergegas memakai kimononya keluar kamar mandi, melewatiku tanpa menengok atau bahkan melirik ke arahku. Aku duduk terhenyak di samping tempat tidurnya dan menunggunya kembali. Mataku bengong menatap karpet di hadapanku. Sampai beberapa saat kemudian ia kembali menutup pintu dan menguncinya lalu menyandarkan punggungnya di daun pintu. Matanya menatap langit-langit kamar. Nafasnya sudah teratur kini.
Kami diam seribu bahasa.
Lalu aku berdiri, mengambil jaketku, mamakainya dan bergegas menujunya yang tengah bersandar di pintu.

"I’d better go.. I guess..", kataku pelan sekali. Ia tak menjawab, tapi hanya mengangguk kecil lalu sambil menundukkan kepalanya , lalu ia bukakan pintu untukku.
"Thanks ! You’re a great coffee maker !", candaku kecil. Ia hanya tersenyum sambil menunduk.
Lalu kudekati wajahnya, dan kukecup bibir tipisnya perlahan sekali.
Ia diam saja, pasif..
"I think I’ve got stuck on you now, Ra !", kataku lagi sambil berlalu. Tak ada kata-kata dari bibirnya, ia tetap menunduk dan menutup pintu kamarnya.
Kunyalakan motorku, dan tiba-tiba saja jalan raya sudah di hadapanku..
Kupacu motorku sekencang-kencangnya kembali ke rumahku..
Malam ini dingin sekali rasanya ..

Cerita Panas Gara-gara Kunci Rumah Tertinggal  

0 komentar

CERITA PANAS. Namaku Hendriansyah, biasa dipanggil Hendri. Saat ini aku kuliah di salah satu Akademi Pariwisata sambil bekerja di sebuah hotel bintang lima di Denpasar, Bali. Kisah yang aku ceritakan ini adalah kisah nyata yang terjadi terjadi saat aku masih duduk di kelas II SMA, di kota Jember, Jawa Timur.

Saat itu aku tinggal di sebuah gang di pusat kota Jember. Di depan rumahku tinggalah seorang wanita, Nia Ramawati namanya, tapi ia biasa dipanggil Ninik. Usianya saat itu sekitar 24 tahun, karena itu aku selalu memanggilnya Mbak Ninik. Ia bekerja sebagai kasir pada sebuah departemen store di kotaku. Ia cukup cantik, jika dilihat mirip bintang sinetron Sarah Vi, kulitnya putih, rambutnya hitam panjang sebahu. Namun yang paling membuatku betah melihatnya adalah buah dadanya yang indah. Kira-kira ukurannya 36B, buah dada itu nampak serasi dengan bentuk tubuhnya yang langsing.

Keindahan tubuh Mbak Ninik tampak semakin aduhai saat aku melihat pantatnya. Kali ini aku tidak bisa berbohong, ingin sekali kuremas-remas pantatnya yang aduhai itu. Bahkan jika Mbak Ninik memintaku mencium pantatnya akan kulakukan. Satu hal lagi yang membuatku betah melihatnya adalah bibirnya yang merah. Ingin sekali aku mencium bibir yang merekah itu. Tentu akan sangat nikmat saat membayangkan keindahan tubuhnya.

Setiap pagi saat menyapu teras rumahnya, Mbak Ninik selalu menggunakan kaos tanpa lengan dan hanya mengenakan celana pendek. Jika ia sedang menunduk, sering kali aku melihat bayangan celana dalamnya berbentuk segi tiga. Saat itu penisku langsung berdiri dibuatnya. Apalagi jika saat menunduk tidak terlihat bayangan celana dalamnya, aku selalu berpikir, wah pasti ia tidak memakai celana dalam. Kemudian aku membayangkan bagaimana ya tubuh Mbak Ninik jika sedang bugil, rambut vaginanya lebat apa tidak ya. Itulah yang selalu muncul dalam pikiranku setiap pagi, dan selalu penisku berdiri dibuatnya. Bahkan aku berjanji dalam hati jika keinginanku terkabul, aku akan menciumi seluruh bagian tubuh Mbak Ninik. Terutama bagian pantat, buah dada dan vaginanya, akan kujilati sampai puas.

Malam itu, aku pergi ke rumah Ferri, latihan musik untuk pementasan di sekolah. Kebetulan orang tua dan saudaraku pergi ke luar kota. Jadi aku sendirian di rumah. Kunci kubawa dan kumasukkan saku jaket. Karena latihan sampai malam aku keletihan dan tertidur, sehingga terlupa saat jaketku dipakai Baron, temanku yang main drum. Aku baru menyadari saat sudah sampai di teras rumah.

"Waduh kunci terbawa Baron," ucapku dalam hati. Padahal rumah Baron cukup jauh juga. Apalagi sudah larut malam, sehingga untuk kembali dan numpang tidur di rumah Ferri tentu tidak sopan. Terpaksa aku tidur di teras rumah, ya itung-itung sambil jaga malam."Lho masih di luar Hen.."Aku tertegun mendengar sapaan itu, ternyata Mbak Ninik baru pulang.
"Eh iya.. Mbak Ninik juga baru pulang," ucapku membalas sapaannya."Iya, tadi setelah pulang kerja, aku mampir ke rumah teman yang ulang tahun," jawabnya."Kok kamu tidur di luar Hen.""Anu.. kuncinya terbawa teman, jadi ya nggak bisa masuk," jawabku.Sebetulnya aku berharap agar Mbak Ninik memberiku tumpangan tidur di rumahnya. Selanjutnya Mbak Ninik membuka pintu rumah, tapi kelihatannya ia mengalami kesulitaan. Sebab setelah dipaksa-paksa pintunya tetap tidak mau terbuka. Melihat hal itu aku segera menghampiri dan menawarkan bantuan.

"Kenapa Mbak, pintunya macet..""Iya, memang sejak kemarin pintunya agak rusak, aku lupa memanggil tukang untuk memperbaikinya." jawab Mbak Ninik."Kamu bisa membukanya, Hen." lanjutnya."Coba Mbak, saya bantu." jawabku, sambil mengambil obeng dan tang dari motorku.Aku mulai bergaya, ya sedikit-sedikit aku juga punya bakat Mc Gayver. Namun yang membuatku sangat bersemangat adalah harapan agar Mbak Ninik memberiku tumpangan tidur di rumahnya.

"Kletek.. kletek..." akhirnya pintu terbuka. Aku pun lega.
"Wah pinter juga kamu Hen, belajar dari mana.""Ah, nggak kok Mbak.. maklum saya saudaranya Mc Gayver," ucapku bercanda."Terima kasih ya Hen," ucap Mbak Ninik sambil masuk rumah.Aku agak kecewa, ternyata ia tidak menawariku tidur di rumahnya. Aku kembali tiduran di kursi terasku. Namun beberapa saat kemudian. Mbak Ninik keluar dan menghampiriku."Tidur di luar tidak dingin. Kalau mau, tidur di rumahku saja Hen," kata Mbak Ninik."Ah, nggak usah Mbak, biar aku tidur di sini saja, sudah biasa kok, "jawabku basa-basi."Nanti sakit lho. Ayo masuk saja, nggak apa-apa kok.. ayo."Akhirnya aku masuk juga, sebab itulah yang kuinginkan.

"Mbak, saya tidur di kursi saja."Aku langsung merebahkan tubuhku di sofa yang terdapat di ruang tamu.
"Ini bantal dan selimutnya Hen."Aku tersentak kaget melihat Mbak Ninik datang menghampiriku yang hampir terlelap. Apalagi saat tidur aku membuka pakaianku dan hanya memakai celena pendek."Oh, maaf Mbak, aku terbiasa tidur nggak pakai baju," ujarku."Oh nggak pa-pa Hen, telanjang juga nggak pa-pa."
"Benar Mbak, aku telanjang nggak pa-pa," ujarku menggoda.
"Nggak pa-pa, ini selimutnya, kalau kurang hangat ada di kamarku," kata Mbak Ninik sambil masuk kamar.

Aku tertegun juga saat menerima bantal dan selimutnya, sebab Mbak Ninik hanya memakai pakaian tidur yang tipis sehingga secara samar aku bisa melihat seluruh tubuh Mbak Ninik. Apalagi ia tidak mengenakan apa-apa lagi di dalam pakaian tidur tipis itu. Aku juga teringat ucapannya kalau selimut yang lebih hangat ada di kamarnya. Langsung aku menghampiri kamar Mbak Ninik. Ternyata pintunya tidak ditutup dan sedikit terbuka. Lampunya juga masih menyala, sehingga aku bisa melihat Mbak Ninik tidur dan pakaiannya sedikit terbuka. Aku memberanikan diri masuk kamarnya.

"Kurang hangat selimutnya Hen," kata Mbak Ninik."Iya Mbak, mana selimut yang hangat," jawabku memberanikan diri.
"Ini di sini," kata Mbak Ninik sambil menunjuk tempat tidurnya.
Aku berlagak bingung dan heran. Namun aku mengerti Mbak Ninik ingin aku tidur bersamanya. Mungkin juga ia ingin aku.., Pikiranku melayang kemana-mana. Hal itu membuat penisku mulai berdiri. Terlebih saat melihat tubuh Mbak Ninik yang tertutup kain tipis itu.

"Sudah jangan bengong, ayo sini naik," kata Mbak Ninik.
"Eit, katanya tadi mau telanjang, kok masih pakai celana pendek, buka dong kan asyik," kata Mbak Ninik saat aku hendak naik ranjangnya.Kali ini aku benar-benar kaget, tidak mengira ia langsung memintaku telanjang. Tapi kuturuti kemauannya dan membuka celana pendek berikut cekana dalamku. Saat itu penisku sudah berdiri."Ouww, punyamu sudah berdiri Hen, kedinginan ya, ingin yang hangat," katanya.
"Mbak nggak adil dong kalau hanya aku yang bugil, Mbak juga dong," kataku."OK Hen, kamu mau membukakan pakaianku."
Kembali aku kaget dibuatnya, aku benar-benar tidak mengira Mbak Ninik mengatakan hal itu. Ia berdiri di hadapanku yang sudah bugil dengan penis berdiri. Aku memang baru kali ini tidur bersama wanita, sehingga saat membayangkan tubuh Mbak Ninik penisku sudah berdiri.

"Ayo bukalah bajuku," kata Mbak Ninik.Aku segera membuka pakaian tidurnya yang tipis. Saat itulah aku benar-benar menyaksikan pemandangan indah yang belum pernah kualami. Jika melihat wanita bugil di film sih sudah sering, tapi melihat langsung baru kali ini.

Setelah Mbak Ninik benar-benar bugil, tanganku segera melakukan pekerjaannya. Aku langsung meremas-remas buah dada Mbak Ninik yang putih dan mulus. Tidak cuma itu, aku juga mengulumnya. Puting susunya kuhisap dalam-dalam. Mbak Ninik rupanya keasyikan dengan hisapanku. Semua itu masih dilakukan dengan posisi berdiri.

"Oh, Hen nikmat sekali rasanya.."Aku terus menghisap puting susunya dengan ganas. Tanganku juga mulai meraba seluruh tubuh Mbak Ninik. Saat turun ke bawah, tanganku langsung meremas-remas pantat Mbak Ninik. Pantat yang padat dan sintal itu begitu asyik diremas-remas. Setelah puas menghisap buah dada, mulutku ingin juga mencium bibir Mbak Ninik yang merah.

"Hen, kamu ahli juga melakukannya, sudah sering ya," katanya.
"Ah ini baru pertama kali Mbak, aku melakukan seperti yang kulihat di film blue," jawabku.Aku terus menciumi tiap bagian tubun Mbak Ninik. Aku menunduk hingga kepalaku menemukan segumpal rambut hitam. Rambut hitam itu menutupi lubang vagina Mbak Ninik. Bulu vaginanya tidak terlalu tebal, mungkin sering dicukur. Aku mencium dan menjilatinya. Tanganku juga masih meremas-remas pantat Mbak Ninik. Sehingga dengan posisi itu aku memeluk seluruh bagian bawah tubuh Mbak Ninik.

"Naik ranjang yuk," ucap Mbak Ninik.Aku langsung menggendongnya dan merebahkan di ranjang. Mbak Ninik tidur dengan terlentang dan paha terbuka. Tubuhnya memang indah dengan buah dada yang menantang dan bulu vaginanya yang hitam indah sekali. Aku kembali mencium dam menjilati vagina Mbak Ninik. Vagina itu berwarna kemerahan dan mengeluarkan bau harum. Mungkin Mbak Ninik rajin merawat vaginanya. Saat kubuka vaginanya, aku menemukan klitorisnya yang mirip biji kacang. Kuhisap klitorisnya dan Mbak Ninik menggeliat keasyikan hingga pahanya sedikit menutup. Aku terjepit diantara paha mulus itu terasa hangat dan nikmat.

"Masih belum puas menjilatinya Hen.""Iya Mbak, punyamu sungguh asyik dinikmati.""Ganti yang lebih nikmat dong."
Tanpa basa-basi kubuka paha mulus Mbak Ninik yang agak menutup. Kuraba sebentar bulu yang menutupi vaginanya. Kemudian sambil memegang penisku yang berdiri hebat, kumasukkan batang kemaluanku itu ke dalam vagina Mbak Ninik.

"Oh, Mbak ini nikmatnya.. ah.. ah..""Terus Hen, masukkan sampai habis.. ah.. ah.."Aku terus memasukkan penisku hingga habis. Ternyata penisku yang 17 cm itu masuk semua ke dalam vagina Mbak Ninik. Kemudian aku mulai dengan gerakan naik turun dan maju mundur."Mbak Ninik.. Nikmaat.. oh.. nikmaattt seekaliii.. ah.."Semakin lama gerakan maju mundurku semakin hebat. Itu membuat Mbak Ninik semakin menggeliat keasyikan.
"Oh.. ah.. nikmaatt.. Hen.. terus.. ah.. ah.. ah.."

Setelah beberapa saat melakukan maju mundur, Mbak Ninik memintaku menarik penis. Rupanya ia ingin berganti posisi. Kali ini aku tidur terlentang. Dengan begitu penisku terlihat berdiri seperti patung. Sekarang Mbak Ninik memegang kendali permainan. Diremasnya penisku sambil dikulumnya. Aku kelonjotan merasakan nikmatnya kuluman Mbak Ninik. Hangat sekali rasanya, mulutnya seperti vagina yang ada lidahnya. Setelah puas mengulum penisku, ia mulai mengarahkan penisku hingga tepat di bawah vaginanya. Selanjutnya ia bergerak turun naik, sehingga penisku habis masuk ke dalam vaginanya.

"Oh.. Mbak Ninik.. nikmaaatt sekali.. hangat dan oh.."
Sambil merasakan kenikmatan itu, sesekali aku meremas-remas buah dada Mbak Ninik. Jika ia menunduk aku juga mencium buah dada itu, sesekali aku juga mencium bibir Mbak Ninik.
"Oh Hen punyamu Oke juga.. ah.. oh.. ah..""Punyamu juga nikmaaat Mbaak.. ah.. oh.. ah..."Mbak Ninik rupanya semakin keasyikan, gerakan turun naiknya semakin kencang. Aku merasakan vagina Mbak Ninik mulai basah. Cairan itu terasa hangat apalagi gerakan Mbak Ninik disertai dengan pinggulnya yang bergoyang. Aku merasa penisku seperti dijepit dengan jepitan dari daging yang hangat dan nikmat.

"Mbak Ninik.. Mbaaakk.. Niiikmaaattt..""Eh.. ahh.. ooohh.. Hen.. asyiiikkk.. ahh.. ennakk.. nikmaaatt.."Setelah dengan gerakan turun naik, Mbak Ninik melepas penisku. Ia ingin berganti posisi lagi. Kali ini ia nungging dengan pantat menghadapku. Nampak olehku pantatnya bagai dua bantal yang empuk dengan lubang nikmat di tengahnya. Sebelum kemasukan penisku, aku menciumi dahulu pantat itu. Kujilati, bahkan hingga ke lubang duburnya. Aku tak peduli dengan semua hal, yang penting bagiku pantat Mbak Ninik kini menjadi barang yang sangat nikmat dan harus kunikmati.

"Hen, ayo masukkan punyamu aku nggak tahaan nih," kata Mbak Ninik.Kelihatannya ia sudah tidak sabar menerima hunjaman penisku."Eh iya Mbak, habis pantat Mbak nikmat sekali, aku jadi nggak tahan," jawabku.Kemudian aku segera mengambil posisi, kupegang pantatnya dan kuarahkan penisku tepat di lubang vaginanya. Selanjutnya penisku menghunjam dengan ganas vagina Mbak Ninik. Nikmat sekali rasanya saat penisku masuk dari belakang. Aku terus menusuk maju mundur dan makin lama makin keras.

"Oh.. Aah.. Hen.. Ooohh.. Aah.. Aaahh.. nikmaaatt Hen.. terus.. lebih keras Hen...""Mbak Ninik.. enak sekaliii.. niiikmaaatt sekaaliii.."Kembali aku meraskan cairan hangat dari vagina Mbak Ninik membasahi penisku. Cairan itu membuat vagina Mbak Ninik bertambah licin. Sehingga aku semakin keras menggerakkan penisku maju mundur.Mbak Ninik berkelonjotan, ia memejamkan mata menahan rasa nikmat yang teramat sangat. Rupanya ia sudah orgasme. Aku juga merasakan hal yang sama.

"Mbak.. aku mau keluar nih, aku nggak tahan lagi.."
Kutarik penisku keluar dari lubang duburnya dan dari penisku keluar sperma berwarna putih. Sperma itu muncrat diatas pantat Mbak Ninik yang masih menungging. Aku meratakan spermaku dengan ujung penisku yang sesekali masih mengeluarkan sperma. Sangat nikmat rasanya saat ujung penisku menyentuh pantat Mbak Ninik."Oh, Mbak Ninik.. Mbaak.. nikmat sekali deh.. Hebat.. permainan Mbak bener-bener hebat..""Kamu juga Hen, penismu hebat.. hangat dan nikmat.."

Kami berpelukan di ranjang itu, tak terasa sudah satu jam lebih kami menikmati permainan itu. Selanjutnya karena lelah kami tertidur pulas. Esok harinya kami terbangun dan masih berpelukan. Saat itu jam sudah pukul 09:30 pagi.

"Kamu nggak sekolah Hen," tanya Mbak Ninik."Sudah terlambat, Mbak Ninik tidak bekerja.""Aku masuk sore, jadi bisa bangun agak siang.."Kemudian Mbak Ninik pergi ke kamar mandi. Aku mengikutinya, kami mandi berdua dan saat mandi kembali kami melakukan permainan nikmat itu. Walaupun dengan posisi berdiri, tubuh Mbak Ninik tetap nikmat. Akhirnya pukul 14:30 aku pergi ke rumah Baron dan mengambil kunci rumahku. Tapi sepanjang perjalanan aku tidak bisa melupakan malam itu. Itulah saat pertama aku melakukan permainan nikmat dengan seorang wanita.

Kini saat aku kuliah dan bekerja di Denpasar, aku masih sering mengingat saat itu. Jika kebetulan pulang ke Jember, aku selalu mampir ke rumah Mbak Ninik dan kembali menikmati permainan nikmat. Untung sekarang ia sudah pindah, jadi kalau aku tidur di rumah Mbak Ninik, orang tuaku tidak tahu. Kubilang aku tidur di rumah teman SMA. Sekali lagi ini adalah kisah nyata dan benar-benar terjadi.