15 April 2008

Cerita Panas Sex di bioskop  

3 komentar

Dapet Durian Runtuh,….rejeki nomplok

Cerita gue ini nyata adanya nggak dibuat-buat sama sekali, jujur apa aadanya, tapi terus terang gue agak malu nulisnya, karena gue takut banyak yang nggak suka dengan cerita gue, karena gue itu tergolong orang pemalu dan nggak pintar bercerita. Gue seorang laki-laki umur 26 tahun, tinggi 173cm dan berat 69 kg, gue orang jawa berkulit sawo matang dan berkacamata, dan dari segi sex amatlah biasa dan ukuran penisku cuman 12 cm dengan diameter 3 cm memang kecil keliatannya tapi libidoku dibilang cukup besar, gue pernah berhubungan badan dengan pacarku dan sekarang pacarku sudah menikah dengan orang lain, mau cerita pengalaman gue iseng nonton di bioskop dan kenalan dengan seorang cewek asing sama sekali umurnya kira-kira 23 tahun, keliatannya orang yang terpelajar dan kutu buku karena berkacamata agak tebal, kita sebut saja Reny bukan nama sebenarnya. Berawal pada suatu hari (gue udah lupa hari dan tanggalnya), saat itu gue udah mulai kerja di suatu perusahaan yang lumayan besar di daerah sudirman dan gue tinggal di Jakarta Barat. Yang gue inget hari itu gue enggak masuk kantor berhubung sedang libur. Untuk mengisi kekosongan hari itu gue jalan- jalan ke Blok-M Plaza sendiri aja karena gue lagi engga punya cewek (baru putus), iseng aja gue keliling sendiri mulai dari lantai bawah sampai ke lantai atas dan akhirnya gue stand by di bioskop twenty one. Sambil asik ngeliat poster-poster film yang dipasang, mata gue jelalatan kekiri dan kekanan kali-kali aja ada cewek yang mau nemenin gue nonton film. Tapi kayaknya hari itu hari sial gue, karena gue liat engga ada satu cewekpun yang sendirian, semua cewek yang dateng kesitu semua bawa pasangan.

Setengah putus asa gue beli aja tiket nonton dalem hati gue bilang "ya udah lah ". Saat pintu theater di buka gue langsung aja masuk dan nunggu filmnya diputer. Waktu film ampir maen tiba-tiba ada yang negor gue "Permisi Mas..!", waktu gue liat ternyata yang ngomong adalah seorang cewek berwajah rumayan, putih, dan berkacamata tebal, berpawakan kecil tingginya kurang lebih 156cm, sepertinya dia sama seperti gue iseng nyari hiburan mumpung libur. Dia ternyata duduk disebelah gue, trus gue bales aja "Silahkan ehm sendiri aja ?", gue tanya gitu karena gue engga liat siapa-siapa lagi selain dia. "Iya nih lagi iseng abis boring sih kalo dirumah .!", tuh cewek jawab sambil ngeliat ke gue. Dalem hati gue pikir "Nah ini dia, tadi dicari diluar engga ada ehh..engga taunya malah dapet di dalem". Gue terusin aja nanyanya "Kenapa koq dirumah bisa boring sih ?". "Ya..bosen aja kalo hari libur gini, engga ada kegiatan tuh !", di bilang sambil mulai makan popcorn yang dia bawa. "Eh Mas mau ?", dia nawarin popcorn ke gue."Wah makasih deh nanti aja yah!!", jawab gue, gue amati cewek sebelah gue katagori rumayan, dari kegelapan keliatan bahwa kulitnya putih, ukuran bra cuman 34 kecil tapi enaak nech kalau bisa dikulum-kulum pentilnya, dan keliatannya ada darah cina turunan karena matanya sipit keliatan dari balik kaca-matanya minus, dan rambutnya hitam lurus.

"Ooo..iya..nama gue Jimmy, nama elo siapa kalo boleh tau ?", tanya gue. "Nama gue Reny, elo sendiri juga Jim ", tuh cewek nanya lagi ke gue. "Iya abis sama kaya elo, gue juga lagi engga ada acara makanya gue nonton aja ", sahut gue. Akhirnya kita berdua jadi ngobrol panjang lebar sambirl nunggu film maen. Pas film udah maen gue keluarin cocacola kaleng yang gue beli di luar dan berniat utuk membukanya. Entah kenapa tiba-tiba tuh cocacola kaleng muncrat isinya pas gue buka dan airnya menyembur keluar mengenai badan Reny.

Dengan reflek gue keluarin saputangan gue dan langsung ngebersihin air cocacola yang ada dibadan Reny sambil bilang "Waduh sorry berat nih sumpah gue engga sengaja !!". Waktu ngebersihin gue engga sengaja nyenggol teteknya tuh cewek wah ternyata walaupun engga gede-gede amat tapi padet banget. "Engga apa-apa koq Jim kan elu engga sengaja ini !", bales Reny. Berhubung si reny diem aja waktu kesenggol teteknya ya udah gue lama-lamain aja ngbersihin di bagian itu sambil sesekali nyoba ngeremes. "Wah..koq betah ya ", sahut Reny. Sambil belaga bego gue tanya "Betah kenapa ?". "Itu tangan koq malah maenin tetek gue ", kata Reny sambil nahan senyum. "Abis tetek elo ngegemesin sih, sekel banget Ren ?", sahut gue lagi. "Iya dong kalo punya properti tuh kan harus dirawat biar bagus ", kata Reny lagi, tangan gue terus remas-remas putting susunya, liat reaksi diem aja gue nekat raba-raba masukin tangan lewat bawah kaosnya, gue pijet-pijet susunya, ternyata kerasa mengeras, Renny mendesah “Aaah..waktu gue pegang pentil susunya dan gue pilin-pilin dengan jari-jari sambil gue cubit-cubit kecil, gue nggak tahan terus gue sibakkan keatas bra Renny hingga naik sehingga susunya bebas tidak tertutup lagi, gue jadi horny pengen “nenen yang lama”adalah bakat aalam yang gue miliki, gue kulum-kulum pentil susunya dan mengenyot-ngeyot yang kuat, saat gue kenyot-kenyot putingnya mengeras, gue gigit-gigit kecil ….Renny melenguh, terussh…terusss katanya, “ aawassss…….pelan…….kenyot …terushh say, ….tangan gue langsung meraba-raba pahanya, gue buka resleting celananya…..gue masukin jari-jari gue sambil terus jilatin putting susu yang kenyal, memeknya sudah basah, jari-jari gue langsung mainin liang vaginanya……dalam hati pengen dech gue kenyot-kenyot mekinya saat itu juga… karena aromanya khas wanitanya sudah memancar……..10 menit jari teengah gue kocok-kocok liang vagina Renny kerasa dia orgasme 2 kali…..Leguhnya…Ahhhhhh…..kebelet pipis……gue pengen……pipis enaaaaak, Reni bilang,”Gue mau keluarghh lagi nich!”.

Ditengah filem maen gue iseng nanya gini "Ren dari pada disini mending kita cari tempat aja yuk buat jilati mekimu ?". Trus si Reny bilang "Ya udah nunggu apa lagi Jim ! Gue horny berat nech?". "Beres ", sambil gue gandeng tangan Reny untuk keluar dari gedung bioskop. Sampe dimobil gue tanya ke dia "So kita mau kemana nih ? Ren ?". "Ya terserah elo aja kan elo yang ngajak !", jawab Reny. Akhirnya gue ajak aja ke hotel yang terdekat yaitu ke hotel Melawai karena tarifnya nggak terlaalu mahal cuman 220 ribu pikirku. Singkatnya setelah semua urusan check in selesai dan kita berdua udah sampe kamar, gue tanya lagi sama dia.."Ehm kita mau ngesek sampai lemes puas sama puas yach ?". "Iya, tapi gue jam 9 harus balik lho.!", Reny bilang gitu sambil ngelepas baju kaos dia dan rok mininya, gue liat jam masih jam seteengah tujuh, pikir gue bisa 3 jam nech….. Wah bodinya lumayan oke juga nih walaupun wajahnya engga begitu cantik sih. Dia pake bra sama cd warna item transparan jadi pentil teteknya dan jembutnya yang engga begitu lebat kelihatan ngebayang.

"Buka dong baju elo Jim trus elo tunggu di tempat tidur, gue mau ke toilet dulu nih ", sambil ngomong gitu dia masuk ketoilet Dalem hati gue ngomong "Sialan nih cewek gue disuruh-suruh nih bikin gue malu aja !". Tapi gue buka aja baju, celana jeans dan cd gue yang pasti kontol gue udah ngaceng nunjuk keatas dan basah karena adegan 30 menit di bioskop. Timbul pikiran iseng gue "Si Reny ngapain yah di toilet ah..gue susul aja ", langsung aja gue susul dia ke toilet. Pas pintu gue buka ternyata dia lagi nyebokin memek dia pake shower sambil duduk dipinggiran bak mandi. "Heei ngapain elo masuk Jim bukannya nunggu di kasur .?", dia ngomong gitu sambil sedikit kaget. "Abis elo lama banget sih elo liat dong kontol gue udah ngaceng berat nih .", sambil gue acungin kontol gue ke muka dia. "Hihihihi udah horny yah aduh kasian sini gue jilatin deh .!", sambil dia ngelus-ngelus kontol gue.

"Elo ngapain sih lama bener ?", gue tanya gitu sambil nikmatin elusan tangan dia di kontol gue. "Terus terang Jim gue juga udah horny waktu di bioskop tadi .sampe memek gue basah jadi gue cuci dulu abis tengsin sih .!!!", setelah ngomong gitu dia mulai jilat dan ngelamotin kontol gue. "Uhhh .shhhhh enak Ren .!", gue ngerasa kontol gue anget banget waktu di lamot ama Reny yang sesekali ngegigit gemes kontol gue. Sekitar lima menit Reny ngelamot kontol gue sampe basah banget ama air liurnya, gantian gue yang beraksi. Gue maenin teteknya, pentilnya yang kecil dan berwarna coklat tua gue pelinitr- pelintir trus yang satu lagi gue remes dengan gemes gue liat si Reny merem sambil ngerasain remesan tangan gue, keingin gue akhirnya tercapai, “nenen yang lama” gue terus jilatin pentil susu,…..kenyot-kenyot kuat sampai Reny merintih kenikmatan,”shh…..ssshhhhh, gue terus jilati terus kebawah-keperut kebagian yang paling sensitifnya, gue buka kakinya lebar-lebar….trush……gue jilati mekinya, basah…….legit pikirku, gue kenyot-kenyot kacang kecil diatas liang senggamanya, Reny berteriaak histeris,…….aaaahh……..aaaaahhh…….aaaak , gue mau keluaaaaaarhhhh neh, terus gue jialati lebih dalem-dan gue kenyot-kenyot yang kuat bagian clitnya, dan Renny orgasme, mekinya berdenyut dan mengeluarkan lendir,”Enaaaaaaaaaaaaaaaaach…….jim enaaaaack……..banget, gue nggak tahaaan, gue nggak perduli tetap meengulum bagian klitnya hingga Renny lemas dan mengejang kaku,”aaakh…agh…aaaghghgh!!! .

Setelah istirahat beberapa lama gue suruh aja si Reny nungging di dalem bak mandi karena gue mau maen pake dog style. Berhubung nih cewek kayaknya sih perek jadi gue engga mau jilatin memek dia. Waktu dia nungging busyeet..pantat dia bohai banget trus gue elus-elus tuh pantat yang bohai..mulai dari arah pinggang sampe kebagian memeknya yang kalo nungging gitu jadi keliatan jelas semua isi didalemnya, gue mulai ngelus- ngelus jembutnya yang jarang trus kebagian itilnya gue gesek-gesek sambil sesekali gue masukin jari tengah gue ke lobang memeknya yang udah mulai basah. "Ahhhh .uhhhh ..shhhhh .waw Jim .enak Jim ah ..!!", Reny mulai medesah genit keenakan.

Setelah gue rasa udah cukup basah akhirnya gue arahin kontol gue ke lobang memeknya dan perlahan gue dorong maju "Slebbbb .!", kontol gue masuk semua kedalem memek Reny karena memang udah basah jadi engga begitu susah. "Aaawww .asshhh .shit .ouhhh .Jimmy ahhhh!!", Reny menjadi histeris setelah gue gerakin pinggul gue maju mundur perlahan. Rasanya memang nikmat banget apalagi buat gue yang udah kira-kira dua minggu belon tersalurkan nafsu birahi gue. "Shhh oohhhh ..ahhh !!", gue mendesah sambil maju mundurin pinggul gue dan tangan gue maenin pentil teteknya Reny yang juga udah mulai keras. "Ahh uuuhhh .shit Jim gue mau nyampe nih .ahhhhh .duhhhhh .waaaaawww..!!", sambil ngomong gitu si Reny menekan keras pantatnya ke belakang agar batang kontol gue masuk lebih dalem lagi kedalam memeknya.

Gue ngerasa ada cairan hangat yang membasahi batang kontol gue, ternyata si Reny udah orgasme ini ditandai dengan kepalanya mendongak ke atas dan diserati desahannya, "Auuhhh .shhh .Jim .Oufff .shhhhh .!!!". Langsung gue cabut kontol gue dari memeknya dan gue gendong dia menuju ke tempat tidur yang nyaman. Gue rebahin tubuh si Reny diatas tempat tidur dan gue jilatin teteknya yang mantaf punya dengan rakus. Tiba-tiba gue punya ide dan gue langsung bangun dari tempat tidur menuju ke mini bar yang ada disamping tv. Gue buka kulkas dan gue ambil juice jeruk. "Elo koq brenti sih Jim..??", tanya Reny sambil masih celentang di tempat tidur. Gue jawab, "Ada deh mau tau aja !".

Gue balik lagi ketempat tidur dan gue tuangin juice jeruk tersebut ke teteknya, walaupun sampe tumpah ke kasur gue engga peduli. Abis itu gue mulai jilatin teteknya si Reny dengan rakusnya sambil menikmati juice jeruk yang gue tuang tadi. "Ohhhh Jim..geli geli Jim Ahhh .", Reny mulai blingsatan engga karuan sambil jambak rambut gue. Gue terus jilat dan ngelamot teteknya Reny sampe juice jeruk tersebut abis. Dan setelah itu gue buka pahanya lebar-lebar untuk gue sodok dengan kontol gue lagi. "Blessspp..ahhh ..shhh ", gue mulai bergerak naik turun "Slebbb blesss .slebbb blesss ", terdengar bunyi dari memek si Reny yang udah mulai basah lagi. Reny yang udah mulai horny mulai menggerak-gerakkan pinggulnya mengikuti irama gue. Ternyata si Reny emang ahli karena gue ngerasain nikmat yang engga ada duanya, "Wahhh .Ren ahhhh elo hebat Ren shhhhh memek elo bisa nyedot ohhhh ..shhhh", ucap gue keenakan. Gue ngerasa kalo kali ini gue mau nyampe, "Ahh Ren..gue mau keluar nih ". Reny mendorong tubuh gue sambil bilang, "Gue diatas deh..Jim!!".

Gue cabut kontol gue dan gue rebahan menggantikan si Reny yang udah bangun dan langsung nangkring diatas perut gue. Reny mengarahkan kontol gue ke arah lobang memeknya dan menekan kebawah, "Bleeep ahhhh .". Reny kini yang aktif dia bergerak keatas dan kebawah sambil menjambak rambutnya sendiri. Tangan gue yang bebas lansung bermain-main dengan teteknya Reny yang udah engga karuan warnanya abis gue cupangin tadi. "Ahhh duhhh Jim..gila enak bener shhh ouhhhh", Reny sedikit menjerit. Setelah sekitar 15 menit gue ngerasa udah engga tahan lagi untuk orgasme "Ouuuhhfff Ren..gue udah engga tahan nih shhh .", gue cengkram pinggang Reny untuk melampiaskan perasaan nikmat. "Jim kita keluar bareng ahhhh .shhhh ..ouhhhhh..Jimmmmm ..cret creet crooot croot..!!!". Akhirnya kita berdua orgasme bersaaman, nikmat sekali yang gue rasakan saat itu. Setelah menikmati orgasme masing-masing kita tertidur sambil berpelukan.

Jam sudah menunjukkan pukul 20.35 dan langsung berpakaian setelah itu langsung cabut. Ternyata hari libur gue engga sesial yang gue kira, malah gue dapet duren yang udah mateng hahahaha..

Cerita Panas Sexualitasku Sebagai Wanita Lajang  

1 komentar

Inilah Indonesia, negeri yang hipokrit dan suka mencampuri urusan orang lain, sehingga banyak wanita lajang yang menjadi tidak pede bahkan gelisah tiada tara lantaran terlalu sering menerima penghakiman semena-mena dan sewenang-wenang.

Lajang tanpa pacaran akan dibilang frigid atau cuma hobi onani dengan guling. Lajang tapi punya aktivitas seks dibilang nymphomania, hypersex, lapar penis, dahaga air mani.

Adakah yang salah dengan kelajangan seorang wanita? Ketika seorang wanita lajang terangsang kala melihat VCD, majalah, buku dan web erotis, lantas terangsang, maka akan dikomentari macam-macam. Tapi seorang wanita yang bersuami, bilamana terangsang oleh apapun akan dianggap wajar.

Seorang istri mengoleksi lusinan VCD porno akan dianggap sebagai wanita berbudi yang selalu belajar melayani suami. Tapi jika seorang wanita lajang punya sekeping VCD, apalagi adegannya hardcore komplet dari oral, minum sperma, sampai anal sex, maka akan dianggap sebagai penyimpangan, dan setiap lelaki akan mendekati dengan harapan akan mendapatkan undangan untuk menyetubuhi dan menghamburkan mani.

Ketika seorang wanita lajang dipergoki lagi masturbasi, maka cerita akan menyebar. Tapi ketika seorang istri onani, maka itu dianggap biasa, paling pol cuma ditambahi guyonan "dia tak dipuaskan oleh suaminya".

Ketika seorang wanita lajang kedapatan kencan, dan di bioskop kepergok lagi mengocok batang pasangannya, maka ceritanya menjadi gosip full of sensasi. Ketika di cafe si lajang berpakaian sexy, dan kedapatan sedang dipeluk pasangannya dari belakang sambil tangannya merabai payudara sehingga puting yang mengeras itu menerobos baju, maka cerita sensasi gosip pun kian menggila. Terpaan macam itu tak menimpa kaum wanita bersuami.

Menjadi wanita lajang di Indonesia berarti siap menjadi sorotan, termasuk dari kaumnya sendiri, karena dianggap menjadi ancaman yang akan merebut pacar/tunangan/suami mereka. Kalaupun pasangan mereka mau sama si lajang, bukankah itu kelemahan si pasangan, jadi jangan menuduh si lajang sebagai perebut laki orang dan penguras sperma laki orang dong!

Siapakah aku?
Aku adalah seorang wanita Indonesia, hasil persilangan banyak ras. Ada darah chinese, jawa, belanda, madura dan lebanon dalam diriku. Tinggiku 165 beratku 43-45 (naik turun). Umurku 35. Tubuhku fit. Pinggulku masih kencang, payudaraku masih kenyal (aku kan wanita, boleh dong membanggakan ini...). Bulu kakiku sudah aku matikan di salon (tapi tahun depan harus kembali lagi), ketiakku halus licin tanpa bulu, namun tanganku kubiarkan berbulu halus (ehmmm lelaki menyukainya...).

Aneka pekerjaan pernah kujalani (kecuali menjadi pelacur, oopsss.. sorry). Aku pernah lama di advertising, PR, broadcasting, event organizer, biro perjalanan. Sekarang aku menjadi konsultan.

Seringkali aku mendapat pertanyaan, "Apakah sudah menikah?" Yang lebih sopan, "Anda masih kelihatan cantik dan muda, alangkah bahagia dan bangganya suami Anda serta putra-putri Anda."

Jika jawabanku adalah, "Tidak, saya masih lajang," maka terdengar sahutan, "Maaf..." Mereka merasa bersalah karena telah menanyakan hal itu.

Padahal tidak punya suami itu kan sama saja dengan tidak punya mobil pribadi. Tak ada yang salah di situ. Tak ada yang sifatnya illegal.

Okelah, itu tadi yang sopan. Ada yang tampaknya sopan tapi menyebalkan, yaitu beberapa orang selalu berupaya mengenalkan dan mendekatkan aku kepada lelaki tertentu. Menjodohkan begitu seolah aku ini ayam betina yang butuh pejantan buat dibuahi. Apa dikiranya aku nggak bisa cari lelaki sendiri? Apa mereka tak ahu banyak lelaki yang ereksi kala merindukanku bahkan sampai onani untuk memboroskan mani secara percumah?

Mereka tak tahu, aku punya banyak kawan lelaki. Mereka tak tahu aku punya banyak teman lelaki untuk jalan bareng. Memang tak semuanya harus berujung pada kekusutan sprei karena intimacy adalah soal mau sama mau dan juga mood. Tak kurang jumlah lelaki gagah yang lengan maupun punggungnya bisa menjadi sasaran penggesekan putingku secara diam-diam sampai putingku mengeras, dan vaginaku kian melembab.

Ada lagi yang super menyebalkan. "Kamu ada masalah apa sih? Nggak butuh sex ya? Trauma sama laki ya, sehingga ngga mau kawin?"

Mereka tak tahu, aku butuh sex tapi sejauh ini selalu terpenuhi, baik dengan masturbasi maupun tubuh, otot, peluh dan mani lelaki.

Trauma? Apanya yang bikin trauma, orang yang namanya orgasme itu bisa bikin ketagihan.

Nggak mau kawin? Ya. Atau belum mau. Aku masih menikmati kelajanganku, karierku, kebebasanku. Aku tak mau kawin bukan karena tak bisa punya anak (gynecologist menyatakan aku subur). Aku ingin bebas. Bisa travelin sesukaku...

Apakah aku menjalani sex bebas? Tidak, tidak, tidak. Aku tak bisa bersetubuh dengan sembarangan lelaki. Kalau selalu siap menerima kontol mana saja, itu baru sex bebas namanya.

Aku butuh dan suka sex. Aku punya koleksi VCD yang aku borong di Glodok cukup dari mobil. Tapi setelah mobil berlalu mereka berkerumun sambil menunjuk mobilku -- aku melihatnya dari spion -- maka aku beralih pesan via internet.

Kalau ke luar negeri aku memborong edisi khususnya Screw dan Hustler, yang aku masukkan bareng semua dokumen dalam kardus, sehingga petugas airport tak memergokinya.

Pernah aku membeli dildo dan vibrator tapi ternyata tertembus oleh X-ray, dan petugas bandra senyum-senyum melecehkan. Hmmm risih juga jadi sasaran pelecehan sexual. Untung sex toys lainnya yang merupakan oleh-oleh teman masih saja ada dan terus berdatangan.

Jadi, sudah tidak perawankah aku?
Ya! Aku kehilangan virginity tanpa sakit tanpa sesal pada usia 24, dengan wartawan/fotografer yang setelah mengeksposku akhirnya dekat denganku, pacaran, dan kemudian bubar.

Suka masturbasikah aku?
Nanti dulu, apa ukuran "suka" itu? Frequency sekian kali per minggu atau bulan? Kalau pertanyaannya adalah apakah aku pernah dan masih bermasturbasi maka aku jawab "ya". Bisa seminggu empat kali, bisa 2 bulan prei, bisa sehari sampai 3 kali karena tiba-tiba horny banget.

Doyan sexkah aku?
Kalau doyan disini seperti doyan spagehtti dan pizza, yang aku santap 2 bulan sekali, maka jawabanku adalah "ya". Tapi seperti aku bilang tadi, aku gak main tubruk lelaki. Ini soal intimacy, padahal binatang saja pakai pilih-pilih dan menyesuaikan mood (ingatkah kalian kepada panda yang susah berkembang biak?)

Bisa mengoralkah aku?
Ya, tapi tidak dengan setiap lelaki.

Suka dioralkah aku?
Tentu.

Pernah meminum spermakah aku?
Pernah, tapi jarang, hanya dengan someone special -- meski dia suami orang. :)

Pernah anal sexkah aku?
Idem ditto.

Pernah threesome atau lebihkah aku?
Idem ditto, tapi bisa dihitung dengan jari, itupun lakinya cuma satu, tapi ceweknya lebih dari satu. Kalau aku harus melayani lelaki lebih dari satu aku merasa sebagai obyek, sebagai budak sex, dan aku tak sudi.

Banggakah aku dengan payudaraku?
Mengapa tidak. 34B, kenyal, mulus, nipples kemerahan, alami tanpa operasi, apa salahnya aku banggakan, toh aku tak sampai terjebak menjadi eksibisionis.

Bahagiakah aku dengan segala pesona fisik kewanitaanku?
Tentu. Pubic hair lurus, tak terlalu tipis seperti anak kecil, tak terlalu tebal seperti rimba amazon, kubiarkan alami, tanpa pemangkasan. Labia kemerahan, anus yang merah, pantat tanpa tembong kegelapan adalah milikku.

Lantas apakah yang sebetulnya ingin aku nyatakan?
Aku tak kelewat menyembunyikan beberapa segi sexualitasku, tapi juga tak mengumbarkan cerita kemana-mana.

Rasaku itu sebuah pilihan yang pas. Akan tetapi apakah yang kudapat? Sebutan hypersex, nympho, lajang gatal, pelahap kontol, penghirup mani, ratunya seni masturbasi. Anehnya tudingan itu justru datang dari kaumku, perempuan, terutama yang bersuami, yang tahu perkecananku.

Lebih kejam lagi tuduhan bahwa karier dan rezekiku kudapat dengan membaterkan tubuh. Puhhhh! Enak aja. Aku profesional, kerja keras. Aku juga menikmati kehidupan.

Di luar jam kerja kubiarkan stafku, yang mayoritas ceweklajang, untuk menggunakan internet. Mau chatting silahkan, mau buka gambar dan video porno silahkan karena itu memang materi buat adults, buat orang dewasa, bukan anak-anak.

Tapi mereka munafik, pura-pora ogah pornografi. Padahal dari server aku tahu gambar apa yang mereka pertukarkan, website apa yang mereka kunjungi, termasuk 17tahun.com. Kubiarkan mereka memergoki monitorku di luar jam kerja menampilkan gambar close up wanita facial dengan leleran sperma putih encer...

Sex adlah kebutuhan dan hak semua orang, termasuk wanita lajang. Sepanjang tak memperkosa dan memaksa orang maka itu bukan kejahatan. Tiga kali aku merenggut keperjakaan pria muda, usia SMP, SMU dan mahasiswa. Tapi itu bukan pemerkosaan dan pemaksaan. Mereka yang suka rela dan kemudian ketagihan.

Tak ada yang aneh dengan sex. Mau sehari onani tiga kali sampai lecet, atau tiga bulan nggak mikirin sex, buatku sah-sah saja. Tak ada hubungannya dengan normal maupun nyimpang.

Karena itu wahai wanita, terimalah kelajangan kalian dan jalanilah sexualitas kalian dengan nikmat. Tubuh kita dan gairah kita adalah milik kita. Hanya kita yang berhak memanagenya, bukan masyarakat sekitar kita.

Hak kita untuk memainkan dildo dan vibartor ke liang memek maupun dubur kita. Hak kita untuk onani sambil menikmati VCD. Bukankah itu tak merugikan masyarakat dan negara? Hak kita pula untuk tidak melakukan aktivitas erotik karena tidak mood, tidak nafsu, bahkan tidak ingat ada yang namanya S-E-X dalam hidup in!

Menjadi lajang itu bahagia, bahkan mungkin lebih bahagia daripada mereka yang bersuami. Peluh lelaki, kontol pria, sperma laki, orgaseme kita dengan jeritan tertahan dan rentetan kata-kata tabu bukanlah tujuan hidup. Itu hanya salah satu [sic!] sarana untuk mencapai kesenangan dan kebahagiaan.

Kaumku wanita lajang, terima dan nikmatilah sex apa adanya dengan atau tanpa lelaki di sisi kita, diatas tubuh kita, diatas ranjang kita...

Menjadi lajang berarti bebas dari tuduhan selingkuh, karena siapakah yang kita khianati? Tubuh kita, payudara kita, memek kita, cairan kita, adalah milik kita, bukan aset yang dikuasai oleh lembaga lain.

Tubuh kita, nafsu kita, fantasy kita, bukanlah aset konglomerat yang disita oleh BPPN. Semuanya milik kita, dalam sepenuhnya kontrol kita.

Akan tetapi jika kalian melajang karena terpaksa, lantaran tak ada pria yang tertarik, sehingga dicap sebagai perawan tua karena nyatanya masih virgin tentulah hal itu sama sekali lain ceritanya.

Itu kelajangan yang bukan oleh pilihan, bukan oleh kemerdekaan. Itu lajang sebagai hasil konstruksi masyarakat bahwa setiap perempuan harus bersuami, rela disetubuhi dan dibuahi kapanpun, dan itu merupakan contoh buruk dalam kehidupan wanita modern.

Cerita Panas Ternyata Kakakku "Hot"  

2 komentar

Aku akan menceritakan pengalamanku, tolong jangan disebutkan indentitas saya. Terima kasih.

Aku punya seorang teman akrab sejak duduk dibangku SMA sampai sama2 lulus dr fak. ekonomi dan sekarang sama2 bekerja disuatu perusahaan di Jkt.

Temanku itu sama "hobby" nya, yaitu suka main cewek, suka kepanti pijat jari2 lentik dan karoke, hingga sekarang masih tinggal disatu kamar kost. Sejak kakaku cewek juga bekerja di Jkt setahun yang lalu, maka temanku ini malah menjadi pacarnya kakakku bahkan bulan depan akan menikah, walaupun umurnya kakakku lebih tua 2 tahun dr temanku akrabku, Abas, namanya.

Memang potongan tubuh kakaku,mbak Indri,namanya kakakku sesuai dgn kesukaan Abas. Yaitu yg cukup atletis dan tinggi serta mempunyai payu dara yg cukup menggairahkan. Itu semua dipunyai oleh mbak Indri. Sedang Abas sendiri mempunyai tubuh yg tegap tinggi dgn dada lebar dgn penuh bulu, hingga sesuai dgn mbak Indri. Hanya yg aku belum tahu apakah kakakku cukup agresip dlm hal sex, sebab Abas suka biasanya selalu pilih cewek yg agresip diatas ranjang. Memang Abas, kuakui dia mempunyai senjata kejantanannya hebat besar dan panjang hingga membuat cewek2 menjadi ketagihan.

Aku tahu hal ini karena "hobby" nya sama dan sering "salome" dgn dia. Dan Abas selalu kalau cari cewek yg postur tubuhnya tinggi ,montok persis seperti mbak Indri. Memang kakakku bentuk tubuhnya ideal dan kencang karena senam terus sendiriian dikostnya.

Hanya soal permainan sexnya aku tak tahu, sebab menurut pengamatanku mbak Indri belum pernah pacaran, hanya teman2 biasa saja jadi baru sekali pacaran dgn Abas dan langsung mau nikah.Kalau dgn adik2-nya sendiri dia cukup bebas bahkan dikostnya Jkt ini saja kalau omong dgnku sering hanya pakai celana santai dan BH saja, karena hawanya memang panas. Dari situ aku tahu kalau buah dada mbak Indri cukup besar dan kenyal yg menjadi kegemarannya Abas.

Pd suatu hari menjelang tgl 16/8 saat aku dikamar sendirian mataku tertuju pada tasnya Abas yg agak terbuka dan didalamnya ada kain warna merah. Aku terusik utk melihatnya, kubuka tas itu ternyata yg warnah merah itu adalah sepasang celana dalam wanita mini dr renda merah dgn pakai tali disamping kiri dan kananya dan BH mini renda merah juga, selain itu ada dildo (Penis tiruan) yg batangnya ber-bintil2 guna memberi rangsangan pd wanita.

Aku jadi merasa aneh, tapi segera kututup tas tsb.Aku berkhayal, apakah bra dan CD mini itu utk kakaku, lalu dildo itu utk siapa?. Sebab biasanya yg pakai dildo adalah wanita2 yg kesepian dan tak punya teman cowok. Saat Abas pulang aku juga tak tanya dan langsung aku tidur.

Paginya aku bangun dan siap2 utk kekost kakakku guna menemaninya sebab menjelang pertengahan Agustus 1998 yl yg ada isu akan ada huru hara di Jkt, maka hampir semua anak kost di mbak Indri pulang daerah, juga tantenya kost ngungsi kerumah anaknya di Cipanas, jadi praktis hanya mbak Indri sendiri yg tinggal dan pembantunya .Sedang Abas pamit akan pergi kerumah oomnya dulu baru siang nanti akan menyusul kekostnya kakakku.

Setelah Abas pergi dulu dgn Honda Genionya, maka dgn motor aku pergi santai2 menuju kekost mbak Indri (tapi memang aku tak bilang dgn Abas kalau mau kekost mbak Indri, sebab mestinya dia yg akan menemani kakakku). Sampai dirumah kost kakakku, kulihat Honda Genio nya Abbas sudah disana.

Saat itu suasana kost betul2 sepi, karena pembantunya didalam. Kamar kost mbak Indri memang yg paling besar karena spt pavilliun samping rumah dan ada terasnya sedikit serta ada kamar mandinya didalam. Kulihat kamarnya mbak Indri tertutup pintunya, juga gordynnya. Lalu secara meng-endap2 kutempelkan telingaku dipintu ternyata kudengar suara kakakku dan Abas ber-cakap2.

Aku jadi pengin tahu aja, aku segera kejendela nako yg diujung sebab aku tahu jendela nako itu tak bisa dikunci jadi bisa dibuka dr luar. Kubuka jendela nako pelan2 lalu dgn menggunakan ballpoint kusingkap sedikit pelan2 gordynnya dan mataku kudekatkan utk mengintipnya.

Astaga firullah...teman2. Benar seperti yg kuduga, aku melihat Abas yg hanya memakai CD saja dgn kepala penisnya sudah nongol keluar dr CD nya sedang mendekat ke mbak Indri yg lagi memakai CD mini merah yg kulihat itu dgn bra nya. Saat2 itu benar2 kakaku Indri tambah begitu sexy dan merangsang mata laki2 ygmemandangnya termasuk mataku juga.

Tubuhnya yg mulus, putih dan kencang itu hanya tertutupi oleh bra dan CD mini yg sexy saja hingga membuat darah tersirap naik. Lalu Abas memeluk dan menciumi mbak Indri dgn meng-dosok2kan kepala penisnya yg nongol keperut mbak Indri. Kakakku tampak menyerah saja dihujani ciuman itu hanya tangannya saja memeluk erat tubuhnya Abas. Kemudian Abas menarik kakakku menghadap kaca rias dan mbak Indri dipeliknya dr belakang.

Benar2 kakakku telah menyerahkan seluruh tubuhnya kepada Abas untuk dipeluk, diciumi, di-raba2 seluruh bagian2 tubuhnya yg terlarang juga membiarkan buah dadanya yg montok itu di-remas2 oleh Abas. Akhirnya aku melihat kakaku membiarkan tangannya Abas melepas bra dan CD nya dan juga CD nya sendiri sehingga keda anak manusia itu benar2 sudah telanjang bulat.

Kakaku kemudian diangkat utk ditidurkan diatas ranjang dan setelah itu dia mengambil dildo yg saya lihat itu dan segera mereka main 69. Ternyata kakakku tanpa aba2 bisa langsung memegang penisnya Abbas yg besar dan panjang itu sambil dikocok pelan2 kepalanya langsung dijilati, di-isap2 , dikelamuti dan diemut-emut.Kadang2 penisnya dimasukkan mulutnya sampai hampir separoh dan kemudian di-kenyut2 dgn mulut dan lidahnya.

Abas sendiri langsung menjilati itilnya kakakku lalu tangannya yg kiri meng-elus jembutnya dan selakangan paha antara lubang vagina dan anus dr kakakku sedang tangan kanannya memainkan dildo yg berbintil itu kelubang vaginanya mbak Indri. otomatis dikerjain begitu kakakku tak kuat menahan keri dan nikmatnya sehingga kedua kakinya terus ber-gerak2 dan tubuhnya tampak menggelinjang-gelinjang serta kadang mengeluarkan suara rintihan kenikmatan.

Melihat itu penisku pun langsung tegak berdiri. Terdengar kakakku berteriak pelan,rupanya mak Indri sudah klimaks sebab saat dildonya ditarik keluar tampak dibintilnya nempel lendir2 yg kendal dan Abas lalu membuka lebar lubang vaginanya dgn kedua tangan seraya mulutnya langsung mencucup dan menyedotnya kuat2 hingga kakkaku menjerit nikmat lagi.

Setelah itu nampak Abas menjilati bibir2 vaginanya mungkin utk membersihkan lendirnya mak Indri yg tercecer. Abas lalu duduk dipinggir tempat tidur dgn kaki dibawah dan mbak Indri kemudian disuruh naik menghadapnya dgn posisi penisnya persis bisa masuk lubang vaginanya mak Indri. Lalu mak Indri didekap erat2 sambil digoyangkan tengkurap kedepan lalu kemudian tidur kebelakang, hingga penisnya Abas benar2 me-nyodok2 vaginaya mbak Indri.

Aku sempat dengar:Mas, waaah rasane niiikmat bangeeet maaaas, Kontolmu anget banget rasane ning memekku. Ojo sampe lepas yo mas!". Kemudian Abas berdiri dgn tetap membopong mbak Indri didepan dan penisnya tetap menyodok dlm vaginanya mbak Indri, kemudian Abas jalan2 kesana kemari, baru setelah itu mbak Indri ditidurkan diranjang tubuhnya sedang kedua kakinya menjulur kelantai. Lalu pantatnya mbak Indri diganjal bantal dan kemudian kedua kakinya diangkat tinggi2 dan dilebarkan dgn kedua tangannya Abas sehingga lubang vaginanya kakakku mengganga dan kemudian penisnya yg besar panjang itu mulai ditembakkan kevaginya.

Begitu pantatnya Abas disentakkan dgn keras maju sehingga penisnya menghujam dgn keras pula bllleeeeesss kevaginanya kakakku, langsung mbak Indri meronta tak tahan mearakan kenikmatan yg terjadi divagina dan sekujur tubuhnya. Tapi Abas dgn tenang dan pasti tetap menghujamkan ters penisnya dan bahkan makin lama makin dipercepat frekwnsinya hingga tangannya hanya bisa meremas kain sprei hingga lepas serta mem-banting2-kan kepalanya tanda luar bias nikmat yg dirasakannya.

Cukup lama juga adegan itu, tetapi saat napasnya Abas mulai memburu tanda mau menyemprotkan air maninya, tak kuduga penisnya malah dicabut dr vaginanya mbak Indri dan segera disodorkan kemulutnya kakakku dan tanpa basa basi langsung penisnya yg kelihatan tegang sekali itu hingga kelihatan seluruh otot2nya segera dikocok kuat2 oleh mbak Indri dan kepalanya ditaruh didepan bibirnya.

Benar juga beberapa saat kemudian, Abas berteriak dan menyemprottlah air maninya kemulut kakakku dan landung lubang penisnya di-isap2 terus utk menyedot habis air mani yg masi berada disaluran batang peninya sambil me-remas2 kantong baksonya. Setelah di-isap2, kemudian penisnya di-pijit dan di-pilin2 sehingga masih tetesan2 mani yg keluar dan langsung dijilatinya sampai bersih. Aku banar2 sdh tak kuat lagi menontonnya karana kakakku ternyata juga "HOT".

Cerita Panas Terbuai Kenikmatan  

1 komentar

Aku seorang wanita walau belum pernah menikah tapi sempat berhubungan intim dengan seorang pria kekasihku beberapa tahun yang lalu. Hubungan kami terpaksa berhenti setahun yang lalu ketika orang tuanya yang kaya raya tidak menyetujui hubungan kami tersebut. Terakhir ku dengan mantan kekasihku itu telah menikah dan pindah kekota lain yang tidak ingin kuketahui persisnya dimana.

Saat ini umurku 28 tahun dan bekerja sebagai salah satu karyawan di perusahaan swasta asing sebagai salah satu staf public relation. Gaji yang kuterima cukup lumayan untuk tamatan sarjana publikasi, kemampuanku untuk berkomunikasi dengan baik dan ramah terhadap siapa saja membuat aku dipercaya untuk menghadapi persoalan-persoalan pelik, dan menerima tamu-tamu penting.

Suatu hari aku dipanggil oleh big bossku, dia mengeluh karena ada inspektor dari kantor pusat di Australia yang datang dan nampaknya boss kewalahan menghadapi pertanyaan-pertanyaannya.
Aku ditugasi untuk menemani tamu tersebut selama di Jakarta.

Terus terang hatiku agak bergetar ketika pertama kali bertemu dengan Steve. Terus terang dia mempunyai sex appeal yang luar biasa, matanya tajam, mukanya bersih dan bicaranya jernih ditambah pakaiannya yang selalu rapih dan bermerk, termasuk wewangian yang digunakan. Mula-mula aku nervous juga di buatnya, tetapi setelah lama-lama hubungan kami makin relaks.
Aku berusaha untuk menyembunyikan ketertarikanku padanya, tetapi dia nampak malah sengaja menggodaku. Mula-mula dia ajak aku makan beberpa kali sampai aku rileks. Terus satu hari dia ajakain aku ke cafe, nemenin dia minum, aku habis dua gelas wine kali padahal aku nggak pernah minum. Aku rasanya nggak mabuk tapi badan aku rada hangat dan rileks. trs dia ngajakin nonton, aku mau aja karena nggak terlalu malam. Karena yang nonton sepi, dia bebas rangkul-rangkul aku. Anehnya aku diem aja, rasanya nyaman dipelukin dia. Ngeliat aku diem aja dia makin berani, mukanya mulai di deketin ke aku tapi aku nolak kalo dia mau cium bibir aku. Tapi tambah parah karena yang dia cium kuping dan leher aku lama-lama lagi. Padahal itu termasuk daerah sensitif. Kelihatannya dia tau aku mulai ser... ser an... tangannya mulai turun ke dada aku dari bahu. Tangannya lihai banget meskipun dari luar putaran-putaran jarinya mampu membuat aku sesak karena buah dadaku mengeras.Tangannya terus aku pegang, tapi yang satu ketahan yang lain aktif, dia berhasil buka kancing-kancing bajuku bagian atas, tangannya muter-muter diatas BHku yang tipis, malu juga rasanya kalau dia tahu pentilku keras banget. Bibirnya yang bermain dileherku, mulai turun ke bahu, dan.... wah gawat ternyata dia sudah menurunkan tali beha dan bajuku sampai ke pinggang, bibirnya bermain dia atas behaku, dan sekali rengut buah dada kiriku terekspos pada bibirnya.......

Begitu buah dada aku terekspos dia nggak langsung caplok tapi pentil aku yang keras disengol-sengol dulu sama hidungnya. Napasnya yang hangat aja sudah berhasil membuat putingku makin keras. Terus dia ciumin pelan pelan buah dadaku yang 34 C itu mula-mula bagian bawah terus melingkar sehingga hampir semua bagian buah dadaku dicium lembut olehnya. Belum puas menggoda aku lidahnya kemudian mulai menari-nari di atas buah dadaku. Aku tak tertahan mulai mendesah. Akhirnya apa yang aku khawatirkan terjadi lidahnya mulai menyapu sekitar puting dan akhirnya..... akh....... putingku tersapu lidahnya... perlahan mula mula, makin lama makin sering dan akhirnya putingku dikulumnya. Ketika akau merasa nikmat dia melepaskannya..... dan kemudian mulai mengecup dari bagian tepi lagi... perlahan mendaki ke atas dan kembali ditangkapnya putingku. Kali ini putingku digigit perlahan sementara lidahnya berputar putar menyapu puting itu. Sensasi yang ditimbulkan luar biasa, semua keinginanku yang kupendam selama ini serasa terpancing keluar dan berontak untuk segera dipuasi.

Melihat aku mendesah di tambah berani. Selain menggigit-gigit kecil putingku sembari lidahnya menyapu-nyapu, tangannya mulai bermain di lututku. Terus terang aja selama menjanda aku belum pernah ML lagi. Perasaan yang kupendam selama ini kelihatannya mulai bergolak. Itu membuatku membiarkan tangannya menggerayangi lutut dan pahaku. Dia tahu tubuhku merinding menahan nikmat, karena kulitku mulai seperti strawbery titik-titik. Dengan lihai tangannya mulai mendaki dan kini berada diselangkanganku. Dengan lembut dia mengusap-usap pangkal pahaku dipinggiran CDku. Hal ini menimbulkan sensasi dan nikmat yang luar biasa. Aku tak dapat duduk tenang lagi, sebentar bentar menggelinjang. Aku sudah tak dapat lagi menyembunyikan kenikmatan yang kualami. Hal ini dia ketahui dengan lembabnya CDku. Jarinya yang besar itu akhirnya tak mampu kutahan ketika dia memaksa menyelinap dibalik CDku dan langsung menemukan clitku. dengan gemulai dia memainkan jarinya sehingga aku terpaksa menutup bibirku agar lenguhan yang keluar tak terdengar oleh penonton lain. Jarinya lembut menyentuh clitku dan gerakannya memutar membuat tubuhkupun serasa berputar-putar. Akhirnya pertahananku jebol, cairan kental mulai mengalir keluar di vaginaku. dan dia tahu persis sehingga dia mengintensifkan serangannya. Akhirnya puncak itu datang, kepeluk kepalanya dengan erat dan kuhujamkan bibirku ke bibirnya dan tubuhku bergetar. Dia dengan sabar tetap mengelus clitku membuatku bergetar-getar seolah tak berhenti. Lubang vaginaku yang basah dimanfaatkan denga baik olehnya. Sementara jari jempolnya tetap memainkan clitku, jari tengahnya mengorek-ngorek lubangku mensimulasi apa yang dapat dilakukan laki-laki terhadap wanita. Aku menggap-menggap dibuatnya.

Entah berapa lama dia membuatku seperti itu dan sudah beberapa kali aku mengalami orgasme, tapi tidak ada tanda-tanda bagaimana dia akan mengakhiri permainan ini. Akhirnya aku yang memulai... gila... entah apa yang mendorongku, tanganku tau tahu meraba-raba selangkangannya..... disana jemariku menemukan gundukan yang mulai mengeras. Begitu tersapu oleh belaianku, gundukan itu berubah menjadi batang hangat yang mengeras. Entah mengapa aku jadi senang menggodanya, jariku terus membelai turun naik sepanjang batang tersebut yang menurutku agar luar biasa ukurannya. Secara perlahan batang tersebut bertambah panjang dan besar menimbulkan getaran-getaran yang membuatku kembali mencapai orgasme. Ketika orgasme tanganku secara tak sengaja meremas-remas bola-bolanya sehingga dia pun terangsang. Sambil mengecup daun telingaku Steve berbisik... shall we... go... Aku tak tau harus bagaimana dan menurutinya saja ketika dia menarik tanganku bangkit dari tempat duduk dan berjalan mengikutinya keluar bioskop melewati mall dan akirnya sampai di lobi sebuah hotel yang menyatu dengan bioskop dan mall tersebut. Langkahku agak tersendat ketika melewati lobi, tetapi jari tanganku tergengam erat padanya dan dia dengan sangat pasti menggiringku kerah lift yang mengantarkan kami ke kamar yang ternyata telah dipersiapkan sebelumnya olehnya. Di dalam lift Steve sempat mencium bibirku dengan lembut seperti mencium kekasihnya ini membuat tubuhku bertambah lunglai. Aku tertegun berdiri di depan kamar yang telah dibuka pintunya oleh Steve, dan dia dengan sopan mempersilahkan aku masuk. Beberapa saat aku berdiam di depan pintu bimbang. Melihat kebimbanganku Steve tidak memberi kesempatan dianggkatnya tubuhku dengan kedua tangannya yang kekar dan dibopongnya kau masuk. Dengan cekatan dia menutup dan mengunci pintu. Aku sempat berontak tetapi kembali bibirnya melumat bibirku cukup lama dan dalam sehingga kenikmatan tak tuntas di bioskop tadi kembali muncul.

Sambil membopong aku Steve terus melumat bibirku dan perlahan namun pasti dia berjalan ke rah tempat tidur ukuran king size yang ada dalam ruang suite tersebut. Aku agak gelisah melihat situasi ini. Steve menyadari hal itu dan tanpa melepaskan ciumannya dia menurunkan tubuhku dengan perlahan tepat dipinggir ranjang. Kami berhadapan berpandangan sejenak, dia tersenyum dan kembali bibirnya mengecup ngecup bibir bawah dan atasku bergantian dan berusaha membangkitkan gairahku kembali. Aku berdesah kecil ketika tangannya memeluk pinggangku dan menarik tubuhku merapat ketubuhnya. Bibirnya perlahan mengecup bibirku, lidahnya merambat diantara dua bibirku yang tanpa sadar merekah menyambutnya. Lidah itu begitu lihai bermain diantara kedua bibirku mengorek-ngorek lidahku untuk keluar.

Sapuan lidahnya menimbulkan sensasi-sensasi nikmat yang belum pernah kurasakan, sehingga perlahan lidahku dengan malu-malu mengikuti gerakan lidahnya mencari dan mengikuti kemana
lidahnya pergi. Dan ketika lidahku menjulur memasuki mulutnya dengan sigap dia mengulumnya dengan lembut, dan menjepit lidahku diantara lidah dan langit-langit. Tubuhku menggeliat menahan nikmat yang timbul. Aku merasa melayang tak berpijak, pengaruh minuman juga menambah aku kehilangan kontrol. Pada saat itulah aku merasa Steve membuka kancing-kancing gaun malamku yang terletak dipunggung. Tubuhku sedikit menggigil ketika, angin dingin dari mesin AC menerpa tubuhku yang perlahan-lahan terbuka ketika Steve berhasil melorotkan gaun malamku kelantai. Aku membuka mataku perlahan-lahan dan kulihat Steve sedang menatap tubuhku dengan tajam. Dia nampak tertegun melihat tubuh mulusku yang hanya terbungkus pakaian dalam yang ketat. Sorotoan matanya yang tajam menyapu bagian-bagian tubuhku secara perlahan. Pandangannya agak lama berhenti pada bagian dadaku yang membusung. BH ku yang berukuran 34 D memang hampir tak sanggup menampung bongkahan
dadaku, sehingga menampilkan pemandangan yang mengundang syahwat lelaki. Tatapan matanya cukup membuat tubuhku hangat, dan dalam hati kecilku ada perasaan senang dan bangga dipandangi lelaki dengan tatapan penuh kekaguman. Aku terseret maju ketika lengan Steve kembali merangkul pinggangku yang ramping dan menariknya merapat ketubuhnya. Tanganku terkulai lemas ketika sambil memelukku Steve mengecup bagian-bagian leherku sambil tak henti-hentinya membisikan pujian-pujian akan kecantikan bagian-bagian tubuhku.

Akhirnya kecupannya sampai di daerah telingaku dan lidahnya secara lembut menyapu bagian belakang telingaku. Aku menggelinjang, tubuhku bergetar sedikit dan rintihan kecil lepas dari kedua bibirku. Steve telah menyerang salah satu daerah sensitifku, dan dia tau itu sehingga hal itu dilakukannya berkali-kali. Dengan sangat mempesona Steve berbisik bahwa dia ingin menghabiskan malam ini dengan bercinta denganku, dan di amemohon agar aku tak menolaknya, kemudia bibirnya kembali menyapu bagian belakang telingaku hingga pangkal leherku. Aku tak sanggup menjawab, tubuhku terasa ringan, tanpa sadar tanganku kulingkarkan di lehernya. Rupanya bahasa tubuhku telah cukup dimengerti oleh Steve sehingga dia menjadi lebih berani. Tangannya kini telah membuka kaitan BHku, dan dalam sekejap BH itu sudah tergeletak di lantai. Tubuhku terasa melayang, ternyata Steve telah mengangkat tubuhku, dibopongnya ke tempat tidur dan dibaringkan secara perlahan. Kemudian Steve menjauhi ku dan dengan perlahan mulai melepaskan pakaiannya secara perlahan. Anehnya aku menikmati pemandangan buka pakaian ini. Tubuh Steve yang kekar dan sedikit berotot tanpa lemak ini menimbulkan gairah tersendiri.

Dengan hanya mengenakan celana dalam kemudian Steve duduk di ujung ranjang. Aku berusaha menduga-duga apa yang akan dilakukannya. Kemudian dia membungkuk dan mulai menciumi ujung-ujung jari kakiku. Aku menjerit kegelian dan berusaha mencegah, namun Steve memohon agar dia dapat melakukannya dengan bebas. Karena penasaran dengan sensasi yang ditimbulkan. akhirnya aku biarkan dia menciumi, menjilat dan mengulum jari-jari kakiku. Aku merasa, geli, tersanjung dan sekaligus terpancing untuk terus melanjutkan kenikmatan ini. bibirnya kini tengah sibuk di betisku yang menurutnya sangat indah itu. Mataku terbelalak ketika kurasakan perlahan tapi pasti bibirnya makin bergerak keatas menyusuri paha bagian dalam ku. Rasa geli dannikmat yang ditimbulkan membuat aku lupa diri dan tanpa sadar secara perlahan pahaku terbuka. Steve dengan mudah memposisikan tubuhnya diantara kedua pahaku. Pertahananku benar-benar runtuh ketika Steve menyapu-nyapukan lidahnya dipangkal-pangkal pahaku. Aku berteriak tertahan ketika Steve mendaratkan bibirnya diatas gundukan vaginaku yang masih terbungkus celana dalam.

Tanpa memperdulikan adanya celana dalam Steve terus melumat gundungkan tersebut dengan bibirnya seperti dia sedang menciumkum. Aku berkali-kali menjerit nikmat, dan persaan yang telah lama hilang kini muncul kembali getaran-getaran orgasme mulai bergulung-gulung, tanganku meremas-remas apa saja yang ditemuinya, sprei, bantal dan bahkan rambut Steve, tubuhku tak bisa diam bergetar, menggeliat, dan gelisah, mulutku mendesis tak sengaja, pinggulku meliuk-liuk erotis secara reflek dan beberapa kali terangkat mengikuti gerakan kepala Steve. Untuk kesekian kalinya pinggulku terangkat cukup tinggi dan pada saat itu Steve tidak menyianyiakan kesempatan untuk menarik celana dalamku lepas. Aku agak tersentak, tetapi puncak orgasme yang semakin dekat membuat aku tak sempat berpikir atau bertindak apapun. Bukit vaginaku yang sudah lama tak tersentuh lelaki terpampang di depan mata Steve. Dengan perlahan lidah Steve menyentuh belahannya, aku menjerit tak tertahan dan ketika lidah itu bergerak turun naik di belahan vaginaku, puncak orgasme tak tertahankan. Tanganku memegang dan meremas ramput Steve, tubuhku bergerta-getar dan melonjak-lonjak. Steve tetap bertahan pada posisinya, sehingga lidahnya tetap bisa menggelitik klitorisku, ketika puncak itu datang. Aku merasa-dinding-dinding vaginaku mulai lembab, dan kontraksi-kontraksi khas pada lorong mulai terasa. Itulah salah satu kelebihanku lorong vaginaku secara refleks akan membuat gerakan-gerakan kontraksi, yang bisa membuat lelaki tak bisa bertahan lama. Steve nampaknya dapat melihat kontraksi-kontraksi itu, sehingga membuat bertambah nafsu. Kini lidah nya semakin ganas dan liar menyapu habis daerah selangkanganku, bibirnya ikut mengecup dan bahkan bagian cairanku yang mulai mengalir disedot habis olehnya. Nafasnya mulai memburu. Aku tak lagi bisa menghitung berapa kali aku mencapai puncak orgasme. Steve kemudian bangkit, dengan posisi setengah duduk dia melepaskan celana dalamnya, beberapa saat kemudian aku merasa batang hangat yang sangat besar mulai menyentuh, nyentuh selangkanganku yang basah. Steve membuka kakiku lebih lebar, dan mengarahkan kepala kemaluannya ke bibir vaginaku.

Meskipun tidak terlihat olehku, aku bisa merasakan betapa keras dan besarnya milik Steve itu. Dia mempermainkan kepala penisnya di bibir kemaluanku di gerakan keatas ke bawah dengan lembut, untuk membasahinya. Tubuhku seperti tak sabar menanti tindakan yang selanjutnya. Kemudian gerakan itu berhenti. Dan akau merasa sesuatu yang hangat mulai mencoba menerobos lubang kemaluanku yang sempit. Tetapi karena liang itu sudah cukup basah, kepala penis itu perlahan tapi pasti terbenam, makin lama-makin dalam. Aku merintih panjang ketika Steve membenamkan seluruh batang kemaluannya. Aku merasa sesak, tetapi sekaligus nikmat luar biasa, seakan seluruh daerah sensistif dalam liang itu tersentuh. Batang kemaluan yang keras dan padat itu disambut oleh kehangatan dinding vaginaku yang telah lama tidak tersentuh. Cairan-cairan pelumas mengalir dari dinding-dindingnya dan gerakan kontraksi mulai
berdenyut, membuat Steve membiarkan kemaluannya terbenam agak lama merasakan kenikmatan denyutan vaginaku. Kemudian Steve mulai menariknya keluar perlahan-lahan dan mendorongnya lagi, makin lama makin cepat. Sodokan-sodokan yang demikian kuat dan buas membuat gelombang orgasme kembali membumbung, dinding vaginaku kembali berdenyut, kombinasi gerakan ini dengan gerakan maju mundur membuat batang kemaluan Steve seolah-olah diurut, kenikmatan tak bisa disembunyikan oleh Steve, gerakannya semakin liar, mukanya menegang, dan keringat menetes dari dahinya. Melihat hal ini, timbul keinginanku untuk membuatnya mencapai nikmat. Pinggulku kuangkat sedikit dan kemudian membuat gerakan memutar manakala Steve melakukan gerak menusuk. Steve nampaknya belum terbiasa dengan gerakan dangdut ini, mimik mukanya bertambah lucu menahan nikmat, batang kemaluannya bertambah besar dan keras, ayunan pinggulnya bertambah cepat tetapi tetap lembut.

Akhirnya pertahanannya bobol, kemaluannya menghujam keras dalam vaginaku, tubuhnya ambruk menindihku, tubuhnya bergetar dan mengejang ketika spermanya mencemprot keluar dalam vaginaku berkali-kali. Akupun melenguh panjang ketika untuk kesekian kalinya puncak orgasmeku tercapai. Sesaat dia membiarkan batangnya di dalamku hingga nafasnya kembali teratur. Tubuhku sendiri lemas luar biasa, namun harus kuakui kenikmatan yang kuperoleh sangat luar biasa dan belum pernah kurasakan sebelumnya. Kami kemudian terlelap kecapean setelah mereguk nikmat.

Cerita Panas My Diary  

1 komentar

Well… mulanya ini ide iseng-iseng gue, "love hotel" dalam rangka hari kemerdekaan! Panjat pinang cinta di puncak asmara. Eh, pacar gue Riko malah menanggapi dengan serius. So… why do he waiting for..? Just make it come true! 3 days 2 nights make-love romantic-exotic party…

Riko mempersiapkan segalanya, hampir komplit: selain bawa pakaian casual dan makanan - minuman ringan, juga membawa DVD player beserta beberapa film triple-x, handycam, beberapa thong dan boxer, topeng, lilin, pelumas, kondom dan sejenisnya. Gue bilang hampir komplit karena nggak bawa : dildo / vibrator.. he.he..he.. belon punya. Ada yg tau bisa dapetin barang tsb yg berkualitas prima dengan harga wajar..???

Menjelang tengah hari riko check-in sendirian di hotel MR, hotel yg masih gres dan cukup favorit di bilangan jakarta selatan. Setelah itu dia jemput gue di rumah dan mengantar gue ke kampus untuk kuliah. "Holly shit..! My Sexy niken…" gurau riko menatap gue. Memandangi rambut gue yang hitam panjang, kulit putih mulus, wajah cantik indo-japan, tinggi 160an…wow! Kaus ketat putih gue cukup tipis sehingga bra motif kotak-kotak biru ukuran 36 pemberian riko yg gue kenakan membayang jelas dan tak kuasa menyembunyikan keindahan payudara dibaliknya itu. Adrenalin riko langsung bergejolak, dalam hatinya gue yakin dia berteriak… "Buset dah! Mau kuliah pake thong-bikini gitu dibalik kaus ketat putih dan celana panjang hitam..!" Si Niko (nama penis riko, singkatan dari Niken's kontol.. he..he..) jadi bangun deh!

Singkat cerita, selesai kuliah sekitar jam 3 sore, kita langsung melaju menuju hotel MR, lantai 7 kamar xxx. Tanpa bisa berbasa-basi, riko mulai mencumbu gue, maklum… ini momen yg sudah lama kita tunggu. Dia melumat bibir gue yg masih terpoles lipstik merah merona sambil tangannya memeluk erat-erat bodi gue yang hangat menggemaskan. Perlahan kami berbaring di ranjang yg empuk sambil berkecup mesra dan liar, meraba tubuh yang semakin memanas lekas… Sebentar dengan setengah memaksa, riko segera mencopot kaus ketat putih dan celana panjang hitam ketat yg melekat di badan gue… "Aduh, apa-apaan sih riko… masih siang nih, jangan dulu dong, please.." gue berkata pelan. Namun ia seperti tidak menggubris kata-kata gue. Lekuk tubuh gue yang tinggal mengenakan thong-bikini bermotif kotak-kotak biru mungkin sangat-sangat menggairahkan sekali dirinya… membuat si "niko" mengeras… serasa menantang iman kejantanan riko. Terus ia mencumbu gue, kiss my lips, my face, lick my ear and my neck, bermain-main dengan putting dan payudara gue… make me so horny… higher and higher… "Ssshhhh… ahhhh…hmmm…" gue mulai beraksi melawan cumbu rayunya. Sebentar riko membuka kaus dan jeans yg dipakainya, wow… tinggal boxer ketat yang menonjolkan kegagahan kontolnya. Nggak sadar gue raih boxernya, menelanjangi itu, tangan kanan gue membetot batang zakarnya sementara lidah gue menjelajah di ujung kepala dan urat leher kontolnya. "Ahh...!" riko berteriak kaget campur sedikit sakit dan nikmat… Dengan lahap bibir dan lidah gue menyerbu dan menjilati kepala dan leher si niko yg semakin mengejang, tangan kiri gue mempermainkan dan meremas-remas biji zakarnya sementara tangan kanan gue terus membetot dan mengocok batang kontol itu. "Aouuuu… honey… you… ahhh…" riko mendesah kenikmatan dari ganasnya oral seks yang gue lakukan. Sambil terus melahap kontolnya, mata gue terus menatap langsung wajah riko yang lagi menikmati… oh no… he is…mupeng… muka pengen.. ha..ha..ha..!

Sementara sinar matahari yang menerangi melalui kaca jendela kamar yang terbuka lebar, mulai meredup senja. Istirahat sejenak, setelah menutup jendela, kami memasang lilin-lilin warna-warni di sekeliling tempat tidur. Penyejuk udara terus-menerus menghembuskan udara segar, membuat suasana menjadi sangat nyaman, adem dan romantis, namun membuat gejolak panas di dada… Kembali riko memegang kendali, menjilati sekujur tubuh seksi gue yang tinggal mengenakan thong, sementara tangannya mempermainkan klitoris seputar meiko ( vaginanya gue, singkatan dari memek si riko.. he..he..). Panas di dalam… Dengan gaya konvensional, jemarinya menguak thong-bikini gue, perlahan kontolnya mulai terarah ke dalam liang sempit vagina gue yang sudah membasah. "Aaaahhhsss…sssshhhh…" riko seperti merasakan kejantanannya menjelajahi lubang vagina gue . "Ahhh…ahhhh…" gue mendesah-desah sedikit sakit bercampur nikmat ketika seperti setengah terpaksa kontolnya yang cukup gede (kira-kira 18cm guys..!) bablas memenuhi memek gue. "Uuhhhhh……auuuuu….ahhhhh…" gue melolong-lolong kenikmatan tatkala kontolnya menggesek-gesek memek basah gue… harder… harder… Ia menggempur terus..! Keringatnya menetes… pantat riko terus mengayun merangsek selangkangan gue. Kaki gue mengangkat lalu menjepit erat pinggangnya. Nikmat! Wajah gue merintih-rintih seakan meminta genjotan tiada akhir… menuju pintu orgasme...indah. Puluhan menit berlalu, memek gue terasa panas lengket dan basah! Tiba-tiba riko mengangkat badan gue sehingga posisi gue menunggangi badannya berhadapan-hadapan. Kali ini giliran gue yang menggenjot dia… " Oh guyz…shhh…." Riko mendesir menahan nikmat genjotan getol gue, membuat payudara gue ikut melonjak-lonjak, girang. Sesekali riko mengisep-isep puting susu gue yang menggelayut aduhai itu, woooooww… yang membuat gue semakin menikmati dan menambah kencang menggenjot! Dengan gaya gue di atas begini membikin gue seperti mudah menuju orgasme… mau …oooh….oohh…no..no..!

Tiba-tiba riko mengangkat pantat gue dengan kedua tangannya… "Kenapa sih say…'kan lagi enaak.." gue agak kecewa karena jalan panjang nikmat menuju orgasme terinterupsi. "Hmm, nungging dong honey.." pinta riko pendek. Gue cepat membalik bodi gue, mengangkang bergaya doggie…kepala gue rebahkan di tempat tidur sehingga pantat gue menungging menampilkan memek yang merekah basah dibelahan pantat gue. Segera riko berlutut menunggangi gue seakan gue itu kuda betina liar. Blass… "ahhhhh…" hampir bersamaan kami menjerit nikmat. Kali ini riko yang menggenjot gue. Kontolnya bertahan perkasa dalam lubang memek hangat gue. Ah, nikmat indah luar biasa. Terus dia menggenjot … menghentak-hentakkan pantatnya keluar-masuk. Sesekali riko nge-bor, diputer-puter pantatnya sambil menusuk kontolnya itu ke dalam meiko. Sedap..! Sementara gue pasrah ditunggangin menuju puncak orgasme... Genjot terus… nunggang… ahhh… si niko mulai meronta-ronta minta ngecerr… Huh..! Riko menarik kontolnya, seakan menetralisir titik puncak rasa. "Kenapa sayang….. Keluarin aja di dalem, pleaaase… niken mauu… niken kepingin kehangatan sperma riko di dalem, pleaassee… riko jantan deh…" gue menggoda. Membuat gairah kejantanan riko nggak mungkin menolak! Kembali riko amblesin kontol gedenya ke memek gue, still in doggie style. Hahh… genjotannya semakin kasar, semakin keras… "Au…hhhmmh… keluarin di dalem… sayang.." gue memelas, menggoda. Huahh… genjotan pantatnya semakin kasar tak terkendali. Segenap tenaga riko menunggangi sang kuda betina liar yang menggoda pejantannya… yang… "Ahhhhhhh…. Ahhhhhh… " kontol riko berdenyut-denyut tak kuasa menyemprotkan air mani hangat yg telah lama tersimpan, jauh ke dalam lubang vagina gue. "Cret…crett…crreett…! Jizzz…" Terkuras sudah segala daya tenaga dan sperma riko, tergoler di ranjang. Sementara gue tersenyum nakal tetap posisi nungging. "Hmmm…enak… biar spermanya riko benar-benar masuk ke dalam.." gue mendesah manja. Oh Baby…! What a life..! He's hot! I'm his angel… Riko meremas pantat bahenol gue, memeluk dan mengulum bibir gue… say thanks for a wonderful night with me…

TAMAT

Cerita Panas Malam Ultah Dewi  

1 komentar

Hari ini hari Sabtu di bulan Juli. Hari jadinya Dewi. Dewi dan aku telah menjadi pasangan sejak 8 bulan. Dewi itu anaknya PD,ceria dan spontan blak-blakan, meskipun kadang dia bisa judes sekali tetapi dia jujur terhadap lawan bicaranya, selalu berbicara sesuai dengan keadaan hatinya. Dewi tidak memiliki wajah cantik seperti bintang-bintang film layaknya, tetapi dia memiliki senyum yang bila orang melihatnya mampu mengeluarkan perasaan yang nyaman bagi kita-kita . Buatku dia adalah yang terseksi. Hari ini telah kurencanakan sejak beberapa minggu
yang lalu. Aku berniat memberikan sesuatu yang spesial yang tak dapat terlupakan begitu saja. Hari telah larut, matahari mulai terbenam, dan aku mempersiapkan diri untuk menjemput
Dewiku. Dewi telah tahu kalau aku akan mengajaknya keluar makan malam, tetapi dia belum tahu kemanakah kita akan pergi.

Jam menunjukkan pukul tujuh kurang seperempat ketika aku sampai di rumahnya. Aku memencet bel rumahnya. Tidak lama kemudian keluarlah Dewi dengan senyumnya yg menawan, memakai rok terusan tidak berlengan berwarna biru muda.
Dia berlari-lari kecil sambil memakai jaket jeans. Di balik tubuhku telah kusiapkan setangkai mawar berwarna merah, dan ketika dia berdiri di hadapanku, kuberikan padanya sambil mengucapkan selamat dan memberikan ciuman kecil di pinggir bibir kirinya. Sekilas dia tersipu, tetapi dari pancaran matanya menyorotkan hatinya yg senang. Aku membukakan pintu mobil dan mempersilakannya masuk. Setelah itu kita mulai jalan. Sepanjang jalanan kami bercanda ria, sambil tak lupa kusinggung penampilannya yg anggun sekali hari ini. Dan Dewi pun tahu sekali bagaimana merespon sikapku ini terhadapnya.
Dia bersikap manja sekali terhadapku, yg bisa membuat hatiku senang, menimbulkan perasaan suka yg dalam terhadapnya. Akhirnya setelah menyetir setengah jam, sampailah kami di tempat tujuan. Dewi sekilas rada terkejut setelah melihat tempat tujuan kami, karena bukan fancy restaurant ato hotel mewah yg menyambut kami, melainkan sebuah kedai di pinggiran jalan. Tetapi Dewi tidak menampakkan ekspresi kecewa sama sekali karena kedai tersebut adalah kedai soto, makanan favoritnya Dewi. Kamipun jalan masuk kedalam kedai tersebut dan mulai memesan makanan.

Kami duduk saling berhadap-hadapan, sambil tertawa-tawa kecil, kamipun terus mengobrol lalu lalang menunggu datangnya makanan. Selama mengobrol itu aku sekali-kali memegang tangannya dan mengelus-elusnya sambil kucium kecil sekali-kali, sedangkan Dewi sambil tertawa kecil berusaha menarik-narik tangannya dan berkata, " aihh, malu ah ". Akupun hanya tertawa saja sambil melepas tangannya dan di bawah meja aku mulai melepaskan sepatuku tanpa sepengetahuannya dan mulai memainkan jari-jari kakiku di betisnya yg ramping dan putih itu. Ahh dia terkejut sedikit, tetapi cepat menanggapi situasi, tak lama kemudian dia pun ikut memainkan kakinya ke kakiku. Tetapi permainan kami tiba-tiba terhenti dengan datangnya makanan yg kami pesan. Kamipun mulai menikmati kehangatan makan untuk menutupi dinginnya malam. Aku menyuapinya sekali-kali dan Dewipun membalasnya.

Malam itu seakan-akan milik kami berdua saja. Tak lama kemudian aku pamit dengannya untuk keluar sebentar saja. Tak lama kemudian aku kembali dengan seorang pengamen.
Pengamen itu tersenyum kepada Dewi dan mengucapkan selamat Ulang Tahun dan mulai menyanyikan satu lagu yg khusus telah kuminta dari pengamen tersebut. Lagu dari Memes yg judulnya 'Terlanjur Sayang'. Sedangkan Dewi terlihat di pipinya merekah noda-noda merah tersipu, sambil tersenyum. Malampun semakin bertambah hangat untuk kita berdua. Selesai bersantap malam, kamipun beranjak keluar. Tetapi malam belom berakhir bagi kami.
Aku menyetir lagi ke tempat tujuan berikutnya. Mobil mulai menggelinding meninggalkan kedai tersebut ke arah kota. Sepanjang perjalanan kami saling bercanda ria dan bermesraan.

Setiap perhentian di lampu merah kita gunakan untuk berciuman dengan lembut. Akhirnya sampai di tujuan, di sebuah hotel di tengah kota. Dewi tidak terlihat terkejut sama sekali, karena
kami memang sering menghabiskan waktu berduaan di hotel, dimana kami merasa mendapatkan cukup privacy.

Setelah mendapatkan kunci, kami naik ke atas menggunakan lift. Sesampainya di kamar dewi langsung menyerbuku dengan menggebu-gebu, merangkul dan menciumi bibirku. tetapi aku menahannya, karena masih ada sesuatu yg ingin kuberikan kepada Dewi, yaitu hadiah HUTnya. Aku mengeluarkan kotak kecil berwarna biru dan berkata " Happy Birthday Sweetheart". Dewi membuka kotak itu dengan hati-hati, setelah melihatnya, terlihat matanya memancarkan sinar,"thanks honey" dan merangkulku sambil menciumi bibirku dengan menggigit-gigit
kecil. Aku berbisik padanya " di coba donk sayang".

Sambil berjalan ke arah cermin, Dewi melepaskan jaket jeansnya dan langsung mencoba anting-anting baru pemberianku. Aku mengamatinya dengan seksama dan mendekati perlahan-lahan dari belakang. Aku memeluk Dewi, tanganku menampik rambut Dewi ke arah kiri dan mulai menciumi lehernya yg jenjang. Kumainkan bibirku di bagian kanan lehernya, dengan sekali-kali kusentuh dengan ujung lidah dan ku hisap-isap, sementara tanganku mulai mengusap-usap paha Dewi, menarik roknya agak keatas. Dewi sendiri hanya mendesah-desah kecil. Jilatanku berpindah ketelinganya di sebelah kanan dan tanganku berusaha membuka ritsleting bajunya. Jatuhlah bajunya ke lantai, kupeluk Dewiku yg hanya berbalut pakainan dalam dari belakang. Tiba-tiba Dewi membalik dan memelukku erat-erat sambil menciumi bibirku dengan ganas. Kami saling berpagutan, ku melahap bibir atas Dewi, dan dewi melahap bibir bawahku, bergantian. Lidah kami berputar-putar didalam mulut. Ciuman berpindah keleher masing-masing dengan di selingi gigitan-gigitan kecil.

Tangan dewi mulai membuka kemejaku dan mengusap-usap dadaku. Tanganku mulai menurun dari pinggang ke lekuk tubuhnya yg berikut. Kurasakan kain tipis di pantatnya, satu jariku masuk. Dua jari, dan tanganku berada di dalam celana dalamnya mengelus-elus kurvanya yg halus. Kumainkan jariku di antara belahan pantatnya. Dewi mulai menurun dan menghisap-isap
putingku, memainkan lidahnya di sekitar perutku, "ahhh" , tanganku berusaha mencari kaitan BHnya di punggung, sedangkan dewi sudah berhasil menurunkan celanaku. Kami hanya tinggal bercelana dalam. Aku mengangkat Dewi lagi dan memegangi kedua tangannya ke atas dengan tangan kiriku sambil bersenderan di dinding, aku memagut bibirnya lagi yg merah merekah. Tangan kananku mengusap-usap lembut dadanya yg polos bersih. Sambil tidak melepaskan pagutan, perlahan-lahan kami beranjak ke arah ranjang dan membaringkan Dewiku. Aku melepaskan celananya. Ah, pemandangan yg tak akan kulupakan. Akupun melepaskan celanaku
dan mulai menciumi Dewi lagi sambil berbisik " malam ini aku akan memanjakanmu, my princess".

Dewi diam menatapku dan mebelai lembut rambutku " aku sayang kamu Roy". Akupun menatapnya balik dengan lembut dan berkata, " aku mao supaya malem ini kamu tidak membantah apa yg aku kata, aku masih ada sesuatu untukmu." "Ohh apa itu Roy ?". " ssstttt" kataku sembari menutup mulutnya yg mungil dengan dua jariku. Aku berdiri dan mengambil kain hitam yg telah kusiapkan dari rumah. Kemudian aku duduk di samping dewi sambil berkata, " aku akan menutup matamu sayang " " ah tapi , apaan sih kok tutup-tutup segala " protes Dewi. " Tenang honey, just trust me, OK " kataku sambil mengecup keningnya. Dewipun menatapku lagi dan mengangguk setuju.

Aku menutup mata Dewi dengan kain hitam tersebut. Dengan perlahan aku membaringkan tubuh Dewi lagi, namun berbalik telungkup sekarang, Dewi hanya menuruti saja dengan pasrah.
Lalu aku mulai membelai rambutnya dan menciumi lehernya dari belakang, menggigit-gigit cuping telinganya. Lidahku menjalar-jalar di punggungnya Dewi tepat di belahannya. Aku menyentuh punggungnya dengan lembut menggunakan jari-jari tanganku saja, perlahan dari pundak sampe kebelakang lutut. Lidahku bermain-main sekarang di belahan tubuh kiri Dewi, di
bawah lengannya. Naik turun. Dewi tidak bersuara sedikitpun, hanya sekali-kali terdengar lenguhannya. Jari-jariku mulai bermain-main di belahan pantatnya sambil sekali-kali kuturunkan hingga pangkal paha, dimana aku merasakan sesuatu yg hangat dan lembab. Kumainkan jariku bergantian dengan lidahku di belahan pantatnya dan sedikit intensif di dekat
bagian anusnya.

Kemudian tanganku merayap turun lagi ke dalam pahanya bagian dalam bergantian ku elus dengan jari dan telapak tangan, sambil kucium dan jilat bagian belakang pahanya dan bagian belakang lututnya. Aku memindahkan permainanku ke bawah dimana aku mulai menghisap-isap jari-jari kakinya dengan perlahan dan hanya menggunakan bibir, turun ke telapak kakinya yg buberikan ujung-ujung lidahku. Kemudian aku berbalik lagi kembali ke pantatnya dimana aku memainkan kepala penisku di bulatan pantatnya, kemudian berpindah di belahannya, ku gesek-gesekan dengan perlahan, tiba-tiba dengan cepat, dan perlahan lagi, sambil ku tiduri Dewi dari atas.

Terdenger suara desahan Dewi semakin mengeraslidahku yg kubuat melingkar-lingkar dari leher kanannya ke kiri, dimana tepat di tengah-tengah lehernya aku melahap, " eehh, nnggg, Roy ayo Roy, ehmmmm ". Aku membalikkan tubuh Dewi, sehingga dia sekarang berbaring terlentang masih dengan mata tertutup. Akupun mulai menciuminya lagi. Kugigit-gigit bibirnya yg merah muda itu sambil menahan tangannya yg ingin memelukku. Dengan tangan kiriku menahan kedua tangan Dewi di atas kepalanya, aku melanjutkan ciumanku di bibirnya, sambil sekali-kali aku tarik, membuat Dewi mengangkat-angkat kepalanya seakan hendak mengejar bibirku, tetapi tertahan oleh tanganku dan tutup matanya.

Aku menciuminya lagi dan menariknya lagi. " Ahhh Roy, kok kamu gitu sih, jangan bikin aku geregetan donk " . Aku melahap lehernya yg putih sekarang, lidah-lidahku bergerak bergantian
dengan kedua bibirku dan kuhisap-hisap dalam dan kuat di selingi dengan tarian lidahku di pangkal lehernya. Dewi hanya bisa menggelinjang tinggi yg langsung ku sambut dengan ciuman
lagi di bibirnya. Permainan kuturunkan kebagian dadanya. Aku mulai dengan sentuhan halus dengan ujung-ujung jariku yg mengelilingi bulatan dadanya, menimbulkan rasa geli yg enak
sekali.

Bergantian dengan ujung jari, aku mengelus-elus dadanya dengan ujung-ujung kuku dan meremasnya dengan tangan penuh, perlahan sekali pergerakan tanganku melingkari dadanya yg indah itu. Lidahku mulai bergerak-gerak mencari puting susunya yg merekah berdiri. Aku menghisapnya bagaikan bayi yg sedang menyusui, sekali-kali kugigit-gigit kecil di putingnya, dan memainkan ujung-ujung lidah berputaran di sekitar putingnya. Lidahku juga turun bermain di belahan antara dua bukit kembar tersebut. Berganti ke arah kiri dan kanan tubuhnya.
Aku menangkat lengan Dewi lagi dan mulai memainkan ujung-ujung lidahku lagi di pangkal lengannya berputar di ketiaknya yg bersih tak berbulu. Tanganku naik turun di samping tubuhnya sebelah kanan dari lengan sampai paha atas. Di perutnya aku berhenti melingkar-lingkar dengan lidah di sekitar pusarnya, dan memasukan ujung lidahku ke dalamnya, menyodok-nyodok dan kuhisap-hisap lembut dengan bibirku. Sementara itu tangan kananku mulai bermain di bibir vaginanya yg sudah merekah basah. Aku hanya menggesek-gesekan jariku tanpa berusaha mengenai klitorisnya. Aku mulai meregangkan paha Dewi, dan mulai membuka bibir vaginanya.

Kuberika sentuhan kecil di klitoris dengan ujung lidahku. Dewi melenguh lagi sambil memegang kepalaku. Jari tengahku memulai menggesek-gesek ujung lubang vaginanya, sementara lidahku
kuputar-putar di sekitar klitoris Dewi, aku juga menghisap-hisap klitorisnya, kutarik dalam-dalam dengan hisapanku, sambil jariku menusuk-nusuk masuk dalam vaginanya, berputar-putar di dalam merasakan basahnya dan hangatnya dinding vaginanya. Jariku seakan-akan menggaruk-garuk dinding vaginanya atas bawah sambil aku tetap menghisap-hisap klitorisnya, sememntara jempolku kumainkan di antara vagina dan anusnya. Dewi berontak bangun " cepat Roy, ayo masukin donkkk please". Aku menyambutnya lagi dengan bibirku, kuciumi lagi dengan ganasnya, sambil kuselipkan pahaku diantara selangkangannya, demikian juga dengan Dewi yg menyelipkan salah satu pahanya ke selangkanganku.

Kamipun saling bergesekan, aku merasakan hangat dan lendir di paha kananku. Kupeluk Dewi erat-erat. Tetapi dia memberontak dengan kuatnya dan menarik tutup matanya. Dewi mendorongku dengan kuat ke arah kanan, dan langsung menindihku sambil menciumiku dengan ganasnya, tangannya meraih penisku dan di arahkan ke vaginanya, dan " ahhhh" kurasakan hangatnya kewanitaan Dewi, terasa di sedot-sedot oleh otot-otot vagina Dewi. Dewi sekarang berada diatasku dan mengambil kontrol. Dia menunggangiku dengan liarnya, mempercepat tempo sambil menciumiku dengan ganasnya. Tubuh kami berkeringatan, aku meremas-remas dadanya Dewi, kemudian aku memeluk dewi erat-erat berusaha setengah duduk menciumi lehernya serta memainkan jariku di belahan pantatnya Dewi. Dewi semakin mempercepat iramanya dan memelukku erat-erat pula. Tiba-tiba aku merasakan sensasi yg luar biasa, sekujur tubuhku bergetar,terasa cairan hangat membasahi penisku, memenuhi
vaginanya. Demikian pula dengan Dewi dia memelukku erat-erat.

Kamipun terdiam, terasa seperti waktu berhenti, gelap, terbuai dalam rasa nikmat. Setelah beberapa detik berlalu, kembalilah kami ke kesadaran kami, berpelukan di ranjang. aku mengecup kening Dewi. " Happy Birthday Honey ".

TAMAT

Cerita Panas Gadis Sampul  

1 komentar

Siang itu panas sekali ketika aku melangkah keluar dari kampus menuju ke mobilku di tempat parkir. Segera kupacu pulang mobilku, tapi sebelumnya mampir dulu beli es dawet di kios di pinggir jalan menuju arah rumahku. Setelah sampai rumah dan kumasukkan mobil ke garasi, segera kuganti baju dengan seragam kebesaran, yaitu kaos kutang dengan celana kolor. Kucuci tangan dan muka, kemudian kuhampiri meja makan dan mulai menyantap makan siang lalu ditutup dengan minum es dawet yang kubeli tadi, uaaaah... enak sekali... jadi terasa segar tubuh ini karena es itu.

Setelah cuci piring, kemudian aku duduk di sofa, di ruang tengah sambil nonton MTV, lama kelamaan bosan juga. Habis di rumah tidak ada siapa-siapa, adikku belum pulang, orang tua juga masih nanti sore. Pembantu tidak punya. Akhirnya aku melangkah masuk ke kamar dan kuhidupkan kipas angin, kuraih majalah hiburan yang kemarin baru kubeli. Kubolak-balik halaman demi halaman, dan akhirnya aku terhanyut.

Tiba-tiba bel pintu berbunyi, aku segera beranjak ke depan untuk membuka pintu. Sesosok makhluk cantik berambut panjang berdiri di sana. Sekilas kulihat wajahnya, sepertinya aku pernah lihat dan begitu familiar sekali, tapi siapa ya..?
"Cari siapa Mbak..?" tanyaku membuka pembicaraan.
"Ehm... bener ini Jl. Garuda no.20, Mas..?" tanya cewek itu.
"Ya bener disini, tapi Mbak siapa ya..? dan mau ketemu dengan siapa..?" tanyaku lagi.
"Maaf Mas, kenalkan... nama saya Rika. Saya dapat alamat ini dari temen saya. Mas yang namanya Adi ya..?" sambil cewek itu mengulurkan tangan untuk bersalaman.
Segera kusambut, aduuuh... halus sekali tanganya.
"Eng... iya, emangnya temen Mbak siapa ya..? kok bisa tau alamat sini..?" tanyaku.
"Anu Mas, saya dapat alamat ini dari Bimo, yang katanya temennya Mas Adi waktu SMA dulu..." jelas cewek itu.

Sekilas aku teringat kembali temanku, Bimo, yang dulu sering main kemana-mana sama aku.
"Oooh... jadi Mbak Rika ini temennya Bimo, ayo silahkan masuk... maaf tadi saya interogasi dulu."
Setelah kami berdua duduk di ruang tamu baru aku tersadar, ternyata Rika ini memang dahsyat, benar-benar cantik dan seksi. Dia saat itu memakai mini skirt dan kaos ketat warna ungu yang membuat dadanya tampak membusung indah, ditambah wangi tubuhnya dan paha mulus serta betis indahnya yang putih bersih menantang duduk di hadapanku. Sekilas aku taksir payudaranya berukuran 34B.

Setelah basa-basi sebentar, Rika menjelaskan maksud kedatangannya, yaitu ingin tanya-tanya tentang jurusan Public Relation di fakultas Fisipol tempat aku kuliah. Memang Rika ini adalah cewek pindahan dari kota lain yang ingin meneruskan di tempat aku kuliah. Aku sendiri di jurusan advertising, tapi temanku banyak yang di Public Relation (yang kebanyakan cewek-cewek cakep dan sering jadi model buat mata kuliah fotografi yang aku ambil), jadi sedikit banyak aku tahu.

Kami pun cepat akrab dan hingga terasa tidak ada lagi batas di antara kami berdua, aku pun sudah tidak duduk lagi di hadapannya tapi sudah pindah di sebelah Rika. Sambil bercanda aku mencuri-curi pandang ke wajah cantiknya, paha mulusnya, betis indahnya, dan tidak ketinggalan dadanya yang membusung indah yang sesekali terlihat dari belahan kaos ketatnya yang berleher rendah. Terus terang saja si kecil di balik celanaku mulai bangun menggeliat, ditambah wangi tubuhnya yang membuat terangsang birahiku.

Aku mengajak Rika untuk pindah ke ruang tengah sambil nonton TV untuk meneruskan mengobrol. Rika pun tidak menolak dan mengikutiku masuk setelah aku mengunci pintu depan. Sambil ngemil hidangan kecil dan minuman yang kubuat, kami melanjutkan ngobrol-ngobrol. Sesekali Rika mencubit lengan atau pahaku sambil ketawa-ketiwi ketika aku mulai melancarkan guyonan-guyonan. Tidak lama, adik kecilku di balik celana tambah tegar berdiri. Aku kemudian usul ke Rika untuk nonton VCD saja. Setelah Rika setuju, aku masukkan film koleksiku ke dalam player. Filmnya tentang drama percintaan yang ada beberapa adegan-adegan ranjang. Kami berdua pun asyik nonton hingga akhirnya sampai ke bagian adegan ranjang, aku lirik Rika matanya tidak berkedip melihat adegan itu.

Kuberanikan diri untuk merangkul bahu Rika, ternyata dia diam saja tidak berusaha menghindar. Ketika adegan di TV mulai tampak semakin hot, Rika mulai gelisah, sesekali kedua paha mulusnya digerak-gerakkan buka tutup. Wah, gila juga nih cewek, seakan-akan dia mengundang aku untuk menggumulinya. Aku beranikan diri untuk mengelus-elus lengannya, kemudian rambutnya yang hitam dan panjang. Rika tampak menikmati, terbukti dia langsung ngelendot manja ke tubuhku. Kesempatan itu tidak kusia-siakan, langsung kupeluk tubuh hangatnya dan kucium pipinya. Rika tidak protes, malah tangannya sekarang diletakkan di pahaku, dan aku semakin terangsang lalu kuraih dagunya. Kupandang mata bulat indahnya, sejenak kami berpandangan dan entah siapa yang memulai tiba-tiba, kami sudah berpagutan mesra. Kulumat bibir bawahnya yang tebal nan seksi itu dan Rika membalas, tangannya yang satu memeluk leherku, sedang yang satunya yang tadinya di pahaku sekarang sudah mengelus-elus yuniorku yang sudah super tegang di balik celanaku.

Lidah kami saling bertautan dan kecupan-kecupan bibir kami menimbulkan bunyi cepak cepok, yang membuat semakin hot suasana dan seakan tidak mau kalah dengan adegan ranjang di TV. Tanganku pun tidak mau tinggal diam, segera kuelus paha mulusnya, Rika pun memberi kesempatan dengan membuka pahanya lebar-lebar, sehingga tanganku dengan leluasa mengobok-obok paha dalamnya sampai ke selangkangan. Begitu bolak-balik kuelus dari paha lalu ke betis kemudian naik lagi ke paha. Sambil terus melumat bibirnya, tanganku sudah mulai naik ke perutnya kemudian menyusup terus ke dadanya. Kuremas dengan gemas payudaranya walau masih tertutup kaos, Rika merintih lirih. Lalu tanganku kumasukkan ke dalam kaosnya dan mulai meraba-raba mencari BH-nya. Setelah ketemu lalu aku meraih ke dalam BH dan mulai meremas-remas kembali buah dadanya, kusentuh-sentuh putingnya dan Rika mendesah. Seiring dengan itu, tangan Rika juga mengocok yuniorku yang masih tertutup celana dalam, dan mulai dengan ganas menyusup ke dalam celana dalam meraih yuniorku dan kembali mengocok dan mengelus.

Aku yang sudah mulai terbakar birahi, kemudian melepaskan kaos Rika dan BH-nya hingga sekarang nampak jelas payudaranya yang berukuran 34B semakin mengembang karena rangsangan birahi.
Langsung aku caplok buah dadanya dengan mulutku, kujilat-jilat putingnya dan Rika mendesis-desis keenakan, "Sssh... aaauuh... Mass Adiii... ehhh... ssshhh..." sambil tangannya mendekap kepalaku, meremas-remas rambutku dan membenamkannya ke payudaranya lebih dalam.
Kutarik kepalaku dan kubisikkan ke telinga Rika, "Rika sayang, kita pindah ke kamarku aja yuuk..! Aman kok nggak ada siapa-siapa di rumah ini selain kita berdua..."
Rika mengangguk, lalu segera kupeluk dan kugendong dia menuju ke kamar. Posisi gendongnya yaitu kaki Rika memeluk pinggangku, tangannya memeluk leherku dan payudaranya menekan keras di dadaku, sedangkan tanganku memegang pantatnya sehingga yuniorku sekarang sudah menempel di selangkangannya.

Sepanjang perjalanan menuju kamar, kami terus saling berciuman. Sesampainya di kamar, kurebahkan tubuhnya di tempat tidur, Rika tidak mau melepaskan pelukan kakinya di pinggangku malahan sekarang mulai menggoyang-goyangkan pinggulnya.
"Sayang... sabar dong.., lepas dulu dong rok sama celana kamu..." kataku.
"Oke Mas... tapi Mas juga harus lepas baju sama celana Mas, biar adil..!" rajuk Rika.
Setelah kulepas baju dan celanaku hingga telanjang bulat dan yuniorku sudah mengacung keras tegak ke atas, Rika yang juga sudah telanjang bulat kembali merebahkan diri sambil mengangkangkan pahanya lebar-lebar, hingga kelihatan bibir vaginanya yang merah jambu itu.

Aku pun segera menindihnya, tapi tidak buru-buru memasukkan yuniorku ke vaginanya, kembali aku kecup bibirnya dan kucaplok dan jilat-jilat payudara serta putingnya. Jilatanku turun ke perut terus ke paha mulusnya kemudian ke betis indahnya naik lagi ke paha dalamnya hingga sampai ke selangkangannya.
"Auuww... Mas Adiiii... ehhmm... shhh... enaaaakkk Masss..." ceracau Rika sambil kepalanya menggeleng-geleng tidak karuan dan tangannya mencengkeram sprei ketika aku mulai menjilati bibir vaginanya, terus ke dalam memeknya dan di klitorisnya.
Dengan penuh nafsu, terus kujilati hingga akhirnya tubuh Rika menegang, pahanya mengempit kepalaku, tangannya menjambak rambutku dan Rika berteriak tertahan. Ternyata dia telah mencapai orgasme pertamanya, dan terus kujilati cairan yang keluar dari lubang kenikmatannya sampai habis.

Aku bangun dan melihat Rika yang masih tampak terengah-engah dan memejamkan mata menghayati orgasmenya barusan. Kukecup bibirnya, dan Rika membalas, lalu aku menarik tangannya untuk mengocok penisku. Aku rebahkan tubuhku dan Rika pun mengerti kemauanku, lalu dia bangkit menuju ke selangkanganku dan mulai mengemut penisku.
"Oooh... Rik... kamu pinter banget sih Rik..." aku memuji permainannya.
Kira-kira setengah jam Rika mengemut penisku. Mulutnya dan lidahnya seakan-akan memijat-mijat batang penisku, bibirnya yang seksi kelihatan semakin seksi melumati batang dan kepala penisku. Dihisapnya kuat-kuat ketika Rika menarik kepalanya sepanjang batang penis menuju kepala penisku membuatku semakin merem-melek keenakan.

Setelah bosan, aku kemudian menarik tubuh Rika dan merebahkannya kembali ke tempat tidur, lalu kuambil posisi untuk menindihnya. Rika membuka lebar-lebar selangkangannya, kugesek-gesekkan dulu penisku di bibir vaginanya, lalu segera kumasukkan penisku ke dalam lubang senggamanya.
"Aduuh Mas... sakiiit... pelan-pelan aja doong... ahhh..." aku pun memperlambat masuknya penisku, sambil terus sedikit-sedikit mendorongnya masuk diimbangi dengan gerakan pinggul Rika.
Terlihat sudut mata Rika basah oleh air matanya akibat menahan sakit. Sampai akhirnya, "Bleeesss..." masuklah semua batang penisku ke dalam liang senggama Rika.
"Rika sayang, punya kamu sempit banget sih..? Tapi enak lho..!" Rika cuma tersenyum manja.
"Mas juga, punya Mas besar gitu maunya cari yang sempit-sempit, sakit kaan..!" rajuk Rika.

Aku ketawa dan mengecup bibirnya sambil mengusap air matanya di sudut mata Rika sambil merasakan enaknya himpitan kemaluan Rika yang sempit ini. Setelah beberapa saat, aku mulai menggerakkan penisku maju mundur dengan pelan-pelan.
"Aaah... uuuhhh... oooww... shhh... ehhmmm..." desah Rika sambil tangannya memeluk erat bahuku.
"Masih sakit Sayaaang..?" tanyaku.
"Nggak Mas... sedikiiitt... auuoohhh... shhh... enn.. ennnaakk.. Mas... aahh..." jawab Rika.
Mendengar itu, aku pun mempercepat gerakanku, Rika mengimbangi dengan goyangan pinggulnya yang dahsyat memutar ke kiri dan ke kanan, depan belakang, atas bawah. Aku hanya bisa merem melek sambil terus memompa, merasakan enaknya goyangan Rika. Tidak lama setelah itu, kurasakan denyutan teratur di dinding vagina Rika, kupercepat goyanganku dan kubenamkan dalam-dalam penisku.

Tanganku terus meremas-remas payudaranya. Dan tubuh Rika kembali menegang, "Aaah... Masss Adiiii... teruuus Maass... jangan berentiii... oooh... Maasss... aaahhh... akuuuu mauuu keluaaar... aaawww..."
Dan, "Cret... cret... crettt..." kurasakan cairan hangat menyemprot dari dalam liang senggama Rika membasahi penisku.
Kaki Rika pun memeluk pinggangku dan menarik pinggulku supaya lebih dalam masuknya penisku ke dalam lubang kenikmatannya. Ketika denyutan-denyutan di dinding vagina Rika masih terasa dan tubuh Rika menghentak-hentak, aku merasa aku juga sudah mau keluar.
Kupercepat gerakanku dan, "Aaah... Rikaaa... aku mau keluar Sayaaang..." belum sempat aku menarik penisku karena kaki Rika masih memeluk erat pinggangku, dan, "Crooot... crooot... crooott..." aku keluar di dalam kemaluan Rika.
"Aduuhhh enakkknyaaa..."
Dan aku pun lemas menindih tubuh Rika yang masih terus memelukku dan menggoyang-goyangkan pinggulnya.

Aku pun bangkit, sedangkan penisku masih di dalam liang senggama Rika dan kukecup lagi bibirnya.
Tiba-tiba, "Greeekkk..." aku dikejutkan oleh suara pintu garasi yang dibuka dan suara motor adikku yang baru pulang.
Aku pun cepat-cepat bangun dan tersadar. Kulihat sekeliling tempat tidurku, lho... kok... Rika hilang, kemana tuh cewek..? Kuraba penisku, lho kok aku masih pake celana dan basah lagi. Kucium baunya, bau khas air mani. Kulihat di pinggir tempat tidur masih terbuka majalah hiburan khusus pria yang kubaca tadi. Di halaman 68, di rubrik wajah, kulihat wajah seorang cewek cantik yang tidak asing lagi yang baru saja kutiduri barusan, yaitu wajah Rika yang menggunakan swimsuit di pinggir kolam renang.

Yaaa ampuun... baru aku sadar, pengalaman yang mengenakkan tadi bersama Rika itu ternyata cuma mimpi toh. Dan Rika yang kutiduri dalam mimpiku barusan adalah cover girl cantik dan seksi majalah yang kubaca sebelum aku tertidur tadi, yang di majalah dia mengenakan swimsuit merah. Aku pun segera beranjak ke kamar mandi membersihkan diri. Di dalam kamar mandi aku ketawa sendiri dalam hati mengingat-ingat mimpi enak barusan. Gara-gara menghayal yang tidak-tidak, jadinya mimpi basah deeh.

TAMAT

Cerita Panas Nikmatnya Bersetubuh dengan Istri Teman Sendiri  

4 komentar

Saya ingin menceritakan pengalaman saya bersetubuh dengan istri teman saya.
Nama saya Bekti, umur 29 tahun, masih single dan bekerja di perusahaan swasta di Jakarta. Saya punya seorang teman dekat di kantor bernama Donny. Kami sangat akrab dan sering sharing dalam segala, umumnya urusan kantor.

Donny sudah beristri, bernama Linda. Istrinya sangat cantik. Kulitnya putih bersih dan bentuk tubuhnya seksi sekali. Umurnya 27 tahun. Mereka belum mempunyai anak. Saya sering main ke rumah mereka dan sering pula ngobrol bersama-sama. Singkatnya kami sudah cukup dekat satu sama lain.

Suatu hari Donny menceritakan obsesinya untuk mengajak saya bermain cinta dengan istrinya. Tentu saja saya kaget dengan keinginannya ini. “Gila lu Don, masa lu mau kasih bini lu main sama gue??” tanya saya.
“Yah nggak apa-apalah, gue pengen banget nih liat bini gue main sama orang lain. Setelah gue pikir-pikir, sama elu aja. Elu kan udah gue percaya. Lagian bini gue juga udah kenal deket sama elu. Mau ya..” Kata Donny.

Aku masih melongo mendengar ucapan Donny. Berdesir juga darahku membayangkan aku akan menyetubuhi istri temanku yang sangat cantik itu.

Setelah berkali-kali Donny memaksaku akhirnya dengan berdebar-debar kusetujui permintaannya itu.

“Terus bagaimana rencana lu Don?” tanyaku. “Tenang aja, itu urusan gue. Nanti gue kasih tahu” Jawab Donny enteng.

Saya diam-diam jadi menanti saat kapan Donny akan mengajak saya melaksanakan ide gilanya itu.
Sampai suatu ketika Donny menelpon saya untuk datang ke rumahnya. Hari itu adalah Sabtu malam minggu. Saya segera datang ke rumahnya, dan Donny meminta saya untuk menunggu isyarat kapan niatnya itu akan dilaksanakan. Saya mengangguk setuju saja. Istrinya sama sekali tidak diberi tahu mengenai rencana ini.

Kami seperti biasa ngobrol bareng dan makan malam bersama. Suasananya cukup hangat. Hanya saja saya merasa sangat grogi setiap bertatapan muka dengan Linda. Aku sudah membayangkan nanti akan bermain cinta dengan dia.

Sampai tiba saat hari sudah mulai malam, Linda masuk ke kamarnya untuk tidur.
Donny memberi isyarat kepada saya untuk bersiap-siap. “Nanti saya kasih kode dan elu masuk ke kamar gue ya.” Kata Donny mantap.

Selanjutnya Donny memasuki kamar dan langsung mencumbu Linda. “Eh, masih ada temen kamu tuh diluar. Jangan sekarang ah!” kata Linda menolak. “Nggak apa-apa sayang .. si Bekti lagi asyik nonton TV. Tau tuh nonton film apa. Aku lagi nafsu, udah nggak tahan nih” Donny terus mencumbu Linda. Tangannya mulai menggerayangi tubuh Linda yang hanya mengenakan daster tipis tanpa BH. Dirangsang terus menerus akhirnya Linda ikut terhanyut juga dan mulai melayani Donny. “Ahh… terruss..” erang Linda.
Lalu Donny berkata “Mata kamu aku tutup pakai ini ya…. biar seksi” kata Donny sambil menutup mata Linda dengan sapu tangan besar. “Terserahh…” desah Linda.
Donny langsung membuka seluruh pakaian yang melekat ditubuh Linda. Dijilatinya kedua putting payudara Linda yang sudah mencuat menantang. “Ah… terruss Donnnh..” desah Linda penuh nafsu. Jilatan Donny turun kebawah sampai ke vagina Linda. “Ahh.. aku nggak tahan Donnh… masukin sekarang..” pinta Linda.

Donny langsung membuka seluruh pakaiannya dan mulai memasukkan penisnya yg sudah sangat tegang ke vagina Linda dan Blezzz.. masuklah seluruh penis Donny.
Keduanya lagsung bersetubuh dengan penuh gairah.

Diam-diam Donny memberi kode kepada saya yang memang sudah sejak tadi mengintip permainan mereka dengan amat sangat terangsang. Saya dapat melihat seluruh tubuh telanjang Linda yang demikian indah. Aku langsung melepaskan seluruh pakaianku dan mendekati mereka. Tentu saja Linda tidak mengetahui kehadiranku karena matanya tertutup sapu tangan.

Lalu Donny mencabut penisnya dari dalam vagina Linda yang sedang tanggung. “Ahh.. Donny, kenapa dicabut.. cepattt masukkan lagihh….” Rengek Linda.
Kemudian aku mulai mendekati tubuh Linda yang sedang terbaring telentang dengan vagina yang begitu bebas terlihat, basah mengkilat, sambil digoyang-goyangkan pinggulnya meminta penis Donny untuk segera dimasukkan kedalamnya.

Penisku memang lebih besar dan panjang dibandingkan dengan Donny. Lalu aku mulai memegang paha kiri Linda dengan tangan kiri, lalu tangan kananku menggesek-gesekan penisku ke selangkangan Linda. “Ohh.. nikmat Donnh.. cepat masukkan..ahh..” erang Linda merangsang sekali.
Dia masih menyangka bahwa Donnylah yg sedang menggaulinya. Sementara itu Donny memandang adegan itu dengan penuh nafsu. Sambil mengocok penisnya sendiri dia menunggu saat istrinya akan disetubuhi olehku.
Perlahan-lahan aku mulai menekan penisku masuk kedalam vagina Linda. Segera saja terasa nikmat yg sukar dilukiskan bagiku merasakan kehangatan vagina istri temanku ini.

Linda-pun dengan penuh semangat menggoyang-goyangkan pinggulnya agar penisku bisa secepatnya amblas kedalam vaginanya. Sambil meremas buah dada Linda yg montok itu secara bergantian aku tekan penisku lebih kencang kedalam vagina Linda. Lalu .. blezz.. masuklah penis besarku seluruhnya sampai mentok kedalam vagina Linda. “Uhh.. enak sekali Donnh.. punya kamu kok jadi gede begini… diapain ahh….” ceracau Linda merasakan perbedaan ukuran penis Donny.
Tanpa menunggu waktu lebih lama lagi aku langsung menggenjot dengan ganas menusuk-nusuk vaginanya. Kulumat bibirnya dengan ganas sambil kuremas-remas kedua buah dadanya yang besar dan montok itu. Linda langsung teriak-terikan dan mendesah keenakann. Dalam hitungan 10 menit Linda sudah tidak dapat menahan kenikmatan itu lebih lama lagi dan .. “Ahh… ennaakk… aku orgasmeee…” jerit Linda histeris.
Aku membiarkan Linda menikmati orgasmenya beberapa waktu. Setelah reda orgasmenya kulanjutkan lagi genjotanku ke vagina yang sangat sempit, legit dan merangsang itu.

Donny menonton adegan tersebut dengan penuh nafsu. Dikocoknya penisnya sendiri hingga mengeras sangat tegak. Lalu Donny dengan nekat mendekati istrinya dan mulai menempelkan penisnya ke mulut Linda. “Isep sayang…” kata Donny.

Linda langsung kaget setengah mati mengetahui bahwa bukan Donny yang sedang menyetubuhinya sejak tadi. Dibukanya sapu tangan yang menutup matanya dan dia melihatku dan Donny sambil melotot. “Ehh! Apa yang kalian lakukan.. lepaskan aku..!” Teriak Linda dengan napas terengah-engah antara kaget, marah dan nasfu sekaligus. “Tenang Linda .. kamu nikmatin saja… aku sudah lama ingin melihat kamu bersetubuh dengan orang lain. Kamu seksi sekali Linda..” bujuk Donny sambil terus menjejalkan penisnya kemulut Linda sambil meremas lembut buah dada Linda.
Aku yang sudah kepalang tanggung kupompa terus penisku keluar-masuk vagina Linda.
Lama kelamaan nyerah juga Linda dikerubuti demikian rupa dan akhirnya pasrah melayani nafsu sex suami dan teman suaminya ini.

Tanpa dapat dikendalikan lagi Linda mulai mengulum penis Donny sambil menggoyangkan pinggulnya dengan penuh semangat.
Ah, nikmat sekali aku saat itu dapat menyetubuhi tubuh Linda yang cantik ini.
Tak berapa lama kemudian kembali Linda mengalami orgasmenya yang kedua “Arrghh…. akuu kluarrr lagiiihhh…nikmatttt…nnggh” erangnya sambil terus mengulum penis Donny.

Akupun sudah hampir mencapai klimaksku. Kupercepat genjotanku di vagina Linda sementara Donny juga sudah mulai menunjukkan tanda-tanda mau klimaks dimulut Linda.
Akhirnya muncrat juga aku di vagina Linda. Crett..crett.. crett.. keluarlah semua spermaku didalam rahim Linda. Ahh nikmat sekali.
Tak berapa lama Donnypun menyemprotkan spermanya didalam mulut mungil Linda. “Ahh… Linda… nikmatt….” Lindapun menelan seluruh sperma Donny yang tumpah ruah dimulutnya.

Sejenak kami semua terdiam. Menikmati permainan dahsyat yg baru saja kami lakukan.
“Maafin aku ya Lin.. tapi aku bener-bener puas dengan permainan bertiga ini.” Kata Donny.
Linda tidak bisa berkata-kata. Dalam hatinya dia juga sangat menikmati persetubuhan gila ini.

Aku lalu mencabut penisku dari liang vagina Linda dan keluar menuju ke kamar mandi untuk membersihkan tubuhku agar segar kembali. Selanjutnya setelah berpakaian aku ke ruang keluarga untuk duduk-duduk di sofa panjang sambil menonton TV. Tak lama kemudian Donny juga datang menyusulku ke ruang keluarga. Kami tidak membahas permainan barusan karena masih agak canggung bagiku yg baru saja meniduri istrinya.
Jadi kami berdua hanya berdiam saja sambil menonton acara televise.

Selang setengah jam kemudian tiba-tiba Linda datang menyusul kami ke ruang keluarga tanpa sehelai benangpun dan duduk diantara aku dan Donny.
“Apa kalian masih sanggup untuk main sekali lagi…” kata Linda menggoda dengan genitnya.
Aku dan Donny sejenak berpandang-pandangan dan hampir secara serempak kami langsung menyerbu hidangan nikmat dihapadan kami itu. Lenyap sudah segala kecanggungan pada diriku.
Saat itu dengan penuh perasaan dan nafsu kami setubuhi Linda di sofa ruang keluarga itu. Segala posisi kami coba. Tak terhitung lagi berapa kali Linda mengalamai orgasme yang dahsyat. Aku dan Donny sama-sama mencapai dua kali klimaks. Menjelang pagi baru kami menyelesaikan permainan nikmat tersebut.
Puas sekali aku malam itu. Berkali-kali Linda juga menyatakan kepuasannya atas permainanku.

Semenjak itu kamipun sering melakukan hubungan sex bertiga dengan Linda.
Kadang-kadang bahkan tanpa sepengetahuan suaminya Linda menghubungiku untuk menikmati hubungan sex berdua saja denganku. Tanpa suaminya. Ah nikmat sekali Linda

TAMAT

Cerita Panas My Sex Experience: Tol Jagorawi  

3 komentar

Ibarat sepasang muda mudi yang sedang jatuh cinta, segalanya hanya milik berdua. Tidak peduli dengan sekitar. Orang lain dianggap hanya sebagai pelengkap. Begitulah rasanya jika sudah dilanda dewi amor. Demikian pula yang terjadi pada diriku, Dinan, 29 tahun, ketika masa remaja dahulu.

Jakarta-Bogor
Selepas SMA aku diterima di salah satu universitas ternama di kota hujan Bogor. Aku diterima melalui jalur tanpa test. Ini memungkinkan karna nilai-nilaiku dari kelas 1 sampai kelas 3 di atas rata-rata. Akupun termasuk menjadi pelajar teladan di sekolahku. Sudah menjadi tardisi di keluargaku untuk melanjutkan sekolah sampai jenjang sarjana melalui universitas negeri. Dan aku, si bungsu, yang kemudian menutup tradisi tersebut, karena semua kakak-kakaku sudah menjelang selesai perkuliahannya. Bahkan ada yang melanjutkan ke S2. Teman-teman dan para guru menyambut gembira. Termasuk Lina, pacarku (Mengenai Lina bisa dibaca di bag 1). Berbagai persiapan aku lakukan sampai dengan mendaftar langsung ke Bogor. Semua kulakukan sendiri.

Aku kost di dekat kampus, agar memudahkan dalam perkuliahan. Hanya jalan beberapa menit, aku sudah mencapai kampus. Banyak juga penjual makanan di sekitar kost ku. Aku kost di tempat khusus laki-laki dengan jumlah keseluruhan 35 orang penghuni. Meski semua laki-laki, nuansa religius sangat kuat. Aku yang berasal dari Jakarta dengan kehidupan metropolitan jadi sedikit kaget dengan suasana yang baru ini. Akan tetapi aku berusaha menyesuaikan diri dengan lingkungan. Dan memang bukan menjadi masalah untukku.

Hampir setiap hari sabtu aku pulang ke rumah di Jakarta. Dengan membawa setumpuk cucian agar bisa dicuci oleh pembantu di rumah. Karena baru, aku belum mendapatkan tukang cuci di Bogor. Dan memang beberapa bulan kemudian aku sudah mendapatkan tukang cuci. Jadi tidak perlu lagi aku membawa cucian kotor ke Jakarta. Aku pulang terkadang menggunakan bis via tol Jagorawi atau naik kereta api listrik. Waktu tempuhnya kurang lebih sama, sekitar 1,5 jam sudah sampai rumahku. Ada juga teman yang tiap hari pulang pergi Jakarta-Bogor.

Aku termasuk yang malas kuliah. Sering menitipkan absen ke teman-teman. Kadang hari Kamis aku sudah pulang ke Jakarta, padahal perkuliahan sampai hari Jumat atau Sabtu. Lumayan lama aku bisa santai di rumah atau berkumpul dengan teman-teman di klub pecinta alam. Kadang aku pergunakan untuk travelling untuk hiking ke gunung-gunung di Jawa Tengah atau Timur, atau rock climbing di kawasan gunung kapur Bogor. Sesekali caving di gua-gua sekitar Bogor.

Meskipun aku aktif di dunia alam bebas, aku masih memiliki waktu untuk jalan-jalan dengan Lina. Lina yang tinggal di Jakarta juga kuliah di salah satu universitas swasta terkemuka di daerah Jakarta Barat. Kadang kita janjian bertemu meskipun harus mengorbankan jam kuliah. Lina sendiri masih ditemani dengan supir pribadinya yang kemana-mana selalu diantar dengan Kijangnya. Terkadang kita bolos hanya untuk jalan-jalan ke Dufan Ancol, nonton 21 theatre atau aku ajak jalan ke air terjun di daerah Bogor.

Suatu kali, ketika aku baru 5 bulan kuliah di Bogor, Lina telpon ke sellularku.
"Hallo Dinan, lagi apa?" tanyanya manja.
"Lagi di kost, nanti jam 1 ada kuliah. Elo dimana Lin?" tanyaku.
"Di kampus nih. Lagi bosen dan kangen." Jawabnya.
"Haahh...bosen ama gue, trus kangen ama siapa dong?" tanyaku bercanda.
"Ihh...Dinan sih kok begitu, maksud Lina sih bosen di kampus, trus kangen dengan elo." Jawab lina.
"Ohh...begitu. Ya udah, main ke bogor aja yuk. Nanti kuajak makan di ayam goreng yang enak", ajakku.
"Nah lho, emang gak kuliah?" tanya Lina.

"Gampang deh, elo nyampe kampus jam 3 an aja yah. Nanti ketemu di kampus aja, di dekat tempat parkir mobil. Gimana?" tanyaku.
"Ok deh. Seneng banget jalan-jalan ke Bogor nih." Jawab Lina.

Pk 15.00 aku sudah keluar dari ruang kuliah, dan langsung menuju tempat parkir. Hari ini kuliah hanya 1 jam saja. Sebenarnya ada lagi yang jam 3 siangnya, tapi aku sudah menitipkan absen ke teman. Di kejauahan mobil Lina sudah parkir, mesinnya maih menyala. Tidak kelihatan apakah ada orang di dalamnya, sebab kaca gelapnya cukup membuat orang kesulitan melihat dari luar. Ketika sudah dekat dengan mobilnya, kacanya turun perlahan-lahan, tampak senyum ceria Lina menghias di wajahnya. Segar wajahnya. Dengan kemeja warna merah muda, celana krem Reply membuat penampilnnya makin trendy.

"Hallo cowok, mau kemana?" goda Lina dari dalam mobil.
"Hallo juga cewek, mau makan siang nih. Ikut nggak?" jawabku.
"Boleh juga nih, tapi traktir yah cowok?" kata Lina.
"Boleh aja sih, tapi ada syaratnya lho..." kataku.
"Apaan tuh syaratnya?" tanya Lina.

Aku mengedipkan mata sambil mengerling ke supirnya yang lagi duduk di belakang kemudi, sambil aku tersenyum nakal. Lina pun senyum melihat gaya ku tadi. Aku langsung naik ke mobil dan menuju tempat makan. Kita makan di kawasan pertokoan Internusa. Waktu itu belum kebakaran, jadi masih bagus dan ramai dikunjungi orang. Ada ayam goreng terkenal di mal itu, namanya ayam goreng fatmawati. Masakan ala sunda dengan pilihan menu yang variatif sekaligus sambal lalapnya. Kami makan berdua sambil ngobrol panjang lebar. Supirnya diberikan uang makan untuk cari makan sendiri. Dengan ditemani minuman dingin membuat nikmat menu makan siang itu.

"Lin, elo bilang gak ke ortu kalo ke Bogor hari ini?" tanyaku di sela-sela makan siang.
"Gak usah, nanti kan gue pulang langsung ke rumah. Gampanglah," jawab Lina.
"Eh Dinan, kost elo dari sini jauh gak?" tanya Lina.
"Ga juga sih, kalo jalan sih lumayan jauh. Tadi dari kampus deket sebenarnya. Mau main?" tanyaku.
"Pingin tau aja sih kaya gimana kost an cowok," jawab Lina.
"Ga kesorean nantinya? Sekarang aja udah hampir setengah lima'" kataku.
"Ga apa deh. Malam sampai jakarta juga gak apa, nanti gue telpon mamah klo telat pulang," jawab Lina.
Setelah membayar semua makanan, kita lihat-lihat sebentar mal terbesar di kota Bogor waktu itu. Setelah itu kita ke mobil dan langsung menuju kost ku. Sekitar 10 menit kita sudah berada di halaman kost ku. Teman-teman agak heran ada mobil siapa yang masuk di halaman kost. Ketika aku turun dari mobil, suasana jadi ramai.
"Gile Dinan...bawa mobil nih ceritanya..!" kata mereka bersahut-sahutan.
Aku memang akrab dengan seluruh teman-teman di kost, juga dengan kakak angkatan kelas. Jadi saling ledek adalah hal yang biasa. Ketika Lina turun dari mobil, suasana makin meriah. Wajah Lina tampak memerah dengan suasana seperti itu. Lina tampak berusaha berlindung di belakangku sambil menahan senyum.
"Wahhh...bawa siapa tuh Dinan..?"
"Dinan, yang kemarin rambut pendek mau dikemanain tuh?"
"Iya nih, sekarang kok jadi panjang rambutnya, apa salah orang yah kemarin gue lihat di jalan?"
"Wah baru sekali nih lihat peragawati, cakep banget yah..."
Suasana ramai membuat kita berdua senyum-senyum aja. Lina memang seorang peragawati. Dia lulusan salah satu sekolah peragawati terkenal saat itu dan masih aktif dalam dunia model. Akhirnya aku ajak Lina menuju kamarku yang terletak di lantai 2. Kamarku berukuran 3x4m lumayan rapi untuk ukuran anak cowok. Apalagi kalau dibanding dengan kamar teman-temanku. Sengaja aku memilih lantai 2 agar lebih tenang dalam belajar, karena tidak terlalu banyak orang yang berlalu lalang. Apalagi posisi kamarku dari jendela tampak gunung Salak yang selalu kelihatan sejuk dipandang. Kita ngobrol-ngobrol santai sambil mendengarkan alunan lagu dari radio compo milikku. Cuaca Bogor pun tidak panas. Tidak terasa waktu menunjukkan pukul 17.30 WIB. Sudah sore.
"Dinan, udah sore, gue pulang dulu yah," kata Lina.
"Yahh...masih kangen tau...," kataku merayu.
"Kalo kangen, ikut aja yah ke Jakarta?", Lina mengajak.
Aku berpikir, kenapa tidak. Sudah beberapa hari tidak pulang ke Jakarta. Aku OK in ajakan Lina yang disambut cium hangat di pipiku. Senang rasanya diperlakukan seperti itu. Aku langsung mempersiapkan perlengkapanku untuk ke Jakarta dan tidak ada 5 menit kita sudah menuju tol Jagorawi jurusan Jakarta. Cuaca agak mendung. Biasalah, kota Bogor waktu itu memang masih dijuluki kota Hujan. Hampir tiap sore hujan. Saat ini sudah berubah julukan menjadi kota Angkot, karena dimana-mana angkot melulu yang ditemui.

Masuk pintu tol, gerimis sudah mulai. Suasana sejuk kota Bogor ditambah AC mobil membuat badan terasa dingin. Sebelumnya kita beli batagor dan minuman ringan untuk menemani perjalanan kali ini. Sambil ngobrol kita makan dan minum, sesekali mengulas tentang kuliah masing-masing. Di daerah Cibinong, hujan mulai deras, malam mulai turun. Di luar hanya kelihatan gelap dan titik-titik cahaya mobil. Mobil tidak bisa melaju dengan cepat karena terhadang oleh hujan. Lina yang tampak lelah mulai bersandar pada diriku. Aku merapatkan badan dan melingkarkan tangan di pingganggnya. Hangat terasa. Alunan Kla Project memecah kesunyian yang ada.

Udara dingin membuat kita berdua makin merapatkan badan. Kucium dahinya dengan mesra, Lina hanya diam saja, malah lebih merapatkan diri. Kuanggap ini isyarat bahwa Lina tidak menolak ciumanku. Kukecup bibirnya perlahan, takut ketahuan supirnya. Kalau toh supirnya melihat di kaca tengah, gelap ruangan mobil tidak akan kelihatan apa yang kita lakukan. Lagi pula supirnya harus konsentrasi dengan jalan yang hujan.

Lina pun menyambut ciumanku. Kami berciuman lembut. Desahan Lina terdengar menggairahkan. Mungkin karena suasana yang dingin membuat aku semakin berairah. Salah satu fantasiku adalah bercinta di dalam mobil yang sedang berjalan. Maka kucoba merebahkan Lina dalam pangkuanku segingga posisinya tiduran di pahaku. Kubelai rambutnya dan kuraih tangannya untuk kucium. Tangaku bergerak menyusuri lehernya dan melepaskan 2 kancing baju teratasnya. Perlahan jariku masuk ke dalam kemejanya dan meremas dada yang masih mengenakan bh. Lina melenguh pelan ketika kuremas dadanya. Padahal masih menggunakan pelapis bh. Tangan yang satu kuraih tangan Lina dan kugerakkan menuju kemaluanku yang sudah menonjol tampak dari luar celanaku. Linapun mengerti apa yang kumaksud.

Usapan dan remasan Lina di celanaku membuat kemaluanku makin terasa keras. Akupun mulai meraba dada bagian dalam Lina. Terasa putingnya yang keras, kucoba memilin-milin ujungnya. Lina melenguh pelan lagi. Kedua kakinya tidak bisa diam, seperti sedang menggesek sesuatu di betisnya. Aku mengerti, itu tanda Lina sudah mulai bergairah. Kucoba raih selangkangan Lina dari luar celananya. Kuraba pelan sambil sesekali menekan di daerah sensitifnya. Setiap tekanan tampak Lina menahan nafas dan bergerak erotis. Aku senang sekali melihatnya. Linapun makin kuat meremas kemaluanku. Ingin rasanya langsung membuka celanaku waktu itu. Tapi kupikir, suasana belum memungkinkan.

Perlahan tapi pasti, kucoba membuka kancing celana dan menurunkan resleting celana Reply milik Lina. Lina diam saja. Bahkan ketika kumasukkan jariku memebelai bulu-bulu halus sekitar kemaluannya, Lina mencoba memberi jalan dengan sedikit mengecilkan perutnya agar tanganku tidak terjepit perut dan celananya. Aku senang dengn perlakuannya. Maka dengan sedikit deg-degan, aku mulai meraba kemaluannya. Basah. Itu yang aku rasakan pertama kali. Dan ketika menyentuh daerah yang basah itu, Lina seperti terkaget dan refleks menjepit tangan dan jariku. Perlahan kucoba membuka belahan pahanya. Lina pun manut, dan mulai mengurangi tegangan di kedua pahanya. Kuelus sekitar kemaluannya untuk sedikit memberikan fantasi, aku tidak langsung meraba titik lubangnya. Kubiarkan Lina menikmati sensasi pada kemaluannya. Dan secara tidak sadar, paha Lina terbuka untuk memberikan ruang lebih leluasa bagi jari-jariku di daerah sensitivnya.

Perlahan aku mulai mengusap titik lubang kemaluannya. Lina mendesah, nafasnya sedikit keras. Sedikit kuberikan tekanan pada vaginanya untuk melihat reaksi Lina. Dan hasilnya pantat dan pinggulnya ikut bergoyang. Sedikit kumasukkan telunjukku. Sudah semakin basah. Kucoba masukkan lagi telunjukku, Lina makin bergelora. Tangannya mencoba membuka kancing celana dan risleting celanaku. Aku surprised dengan tanggapannya. Dan tanpa basa-basi kemaluanku yang sudah tegang dikeluarkan dari celana dalamku, kemudian dijilat dengan lembut. Rasanya darahku langsung naik ke ubun-ubun. Lina pandai memainkan kemaluanku. Dijilati juga kepala kemaluanku, geli yang tak terkira. Seolah-olah membersihkan, Lina menjelajahi lekuk kepala kemaluanku dengan sabar. Aku tenggelam dalam kenikmatan.

Tiba-tiba Lina memasukkan kemaluanku ke dalam mulutnya. Hangat. Hangat sekali. Rasanya kemaluanku seperti diselimuti sesuatu yang licin dan hangat. Lina pun tidak lupa dengan perlahan mengurut pangkal kemaluanku. Justru hal ini yang membuat aku gemas, rasanya diurut dan dikocok kuat pun aku tidak keberatan. Kehabisan akal, aku coba menaik turunkan kemaluanku seolah-olah seperti berhubungan intim. Linapun mengimbanginya dengan menaik turunkan mulutnya dengan lebih cepat. Gesekan bibir Lina yang merah dengan kulit kemaluankku membuat sensasi yang dasyat. Hujan yang deras menambah hangat gairah kita berdua.

Jariku pun makin nakal memainkan vagina Lina. Dan kelihatannya semakin cepat aku mainkan kemaluannya, semakin semangat pula Lina mengisap kemaluanku. Jariku sudah hampir masuk seluruhnya. Tiga perempat telunjuk sudah tenggelam dalam vaginanya. Ku coba mainkan klitorisnya. Lina menggelinjang menahan nafsu. Terkadang telunjukku dijepit kedua pahanya. Bukan hanya telunjukku saja yang basah, tapi jari-jari lain juga ikut terkena cairan vaginanya. Semakin basah jari-jariku, nafsuku makin memuncak. Aku membayangkan betapa indahnya vagina yang basah dengan cairan kenikmatan. Kucoba memasukkan seluruh jari tengahku, dan berhasil. Lina tampak menegang seperti ada yang ditahan. Perlahan kutarik keluar jariku dan kemudian kumasukkan lagi. Pelan tapi pasti tanganku mulai bergerak.

Entah bagaimana, aku punya pikiran nakal. Aku ingin anal sex di dalam mobil. Kubisikkan ke telinga Lina " Lin, dimasukkin yah...?"
"Gimana caranya?" tanya Lina, berbisik juga.
"Kamu duduk menghadap depan aja, pura-pura lihat depan," jawabku.
Lina paham maksudku, maka dengan cepat Lina pura-pura bangkit dari duduknya. Supaya tidak mencurigakan supirnya, Lina sengaja mengajak bicara supirnya.
"Sudah sampai daerah mana Pak?' tanya Lina basa-basi ke supirnya, sementara aku membuka celana panjangku. Aku hanya membuka satu saja untuk memudahkan pahaku dilebarkan.
"Daerah cibubur Non." Jawab supirnya sopan.
"Berapa lama lagi sampai rumah Dinan?" tanya Lina lagi mencoba mengulur waktu, sebab aku masih menurunkan celana dalamku.
"Paling lama setengah jam," jawab supirnya.
Aku sudah berhasil menurunkan celana dalamku, sehingga kemaluanku tegak berdiri, dan mengkilat karena cairan mulut Lina. Kubantu Lina menurunkan celaman panjangnya sebatas paha saja. Kurasa cukup karena kemaluanku sudah bisa menyentuh lubang pantatnya. Kemudian Lina pura-pura mengganti lagu sambil berdiri. Kugunakan kesempatan itu untuk menggeser dudukku tepat di bawah Lina. Lina pun menurunkan pantatnya perlahan-lahan. Posisi duduknya pun sengaja agak kedepan, untuk memudahkan masuknya kemaluanku. Pelan-pelan, sambil digesek-gesek sejenak, kemaluanku pun basah oleh cairan vagina Lina. Dan Linapun mengarahkan ke lubang pantatnya. Ditekan sedemikian rupa, masuklah kemaluanku ke dalam lubang pantatnya. Sempit dan geli rasanya. Aku merasakan gairah yang luar biasa. Kupeluk Lina sambil menahan nafsu yang memuncak. Linapun memulai gerakan naik turunnya. Dan secara tiba-tiba Lina menurunkan pantatnya sampai ke pahaku, artinya kemaluanku masuk semua ke dalam lubang pantatnya. Nikmat sekali, terasa dijepit hangat.
Posisi ini baru kita lakukan kali ini, mungkin karena keadaannya. Tapi justru menambah sensasi. Tanganku leluasa meremas dadanya dari belakang. Puas dengan dadanya, tanganku meraba lubang vagina Lina dari belakang. Jadi sambil Lina menaik turunkan pantatnya, tanganku pun aktif memasukkan ke lubang vaginanya. Tampak Lina semakin nafsu dengan hal tersebut. Udara dingin ac mobil jadi tidak terasa, tubuhku malah berkeringat. Sangat nikmat. Kubantu menekan paha dan pantatnya ketika gerakan pantat Lina ke arah bawah. Ini menambah tekanan pada kemaluanku.
Makin lama terasa ada dorongan di kemaluanku. Aku sudah menjelang klimaks. Kubisikkan ke Lina kalau aku sudah mau klimaks. Lina mempercepat gerakan pantatnya. Aku seperti kehilangan kesadaran mencoba menahan nafsu. Kuremas dadanya dengan penuh nafsu, juga kuraba paha dan bulu kemaluannya. Cairan kenikmatan sudah hampir meledak keluar, kugigit punggung Lina karena begitu hebat nikmat yang kurasakan. Ketika sudah di ujung klimaks, kuangkat pantat Lina agar kemaluanku bebas menyemprotkan sperma kental. Kuarahkan ke perutku sambil kukocok dengan cepat. Serasa ada yang mengalir deras membasahi perutku. Terengah-engah aku menahan gairah klimaks. Kulihat Lina sedikit berdiri untuk membetulkan dan memakai celananya. Kulihat di luar jendela, sudah keluar tol Cawang.

Indah sekali apa yang kita lewati bersama di tol Jagorawi. Kita berpisah di depan rumahku dan sudah membuat janji untuk ketemu lagi esok harinya.
"Pelajaran"

Terkadang, melakukan seks dengan keadaan dan suasana yang terbatas, justru memberikan kenikmatan. Apalagi dilakukan dengan keinginan dari kedua belah pihak. Benarlah jadinya, dunia serasa milik berdua.
Selanjutnya...

Kita sering melakukan anal sex, karena memang menghindari hubungan layaknya suami istri. Dan kita (mungkin saya yang lebih sering mengusulkan lokasi bercinta) sering mencoba tempat-tempat yang tidak umum untuk bercinta. Dapur rumah pun tidak luput. Cerita selanjutnya masih dengan Lina di toilet sebuah gedung pertemuan acara pernikahan.