16 April 2008

Cerita Panas Senin Sore di Kampung Halamanku  

0 komentar

Aku Linda, mahasiswi hukum Universitas Pajajaran. Semenjak dua tahun yang lalu, saat diterima kuliah di Universitas Pajajaran, aku tinggal di Bandung. Aku berasal dari Sukabumi, ayahku berasal dari Bandung, sedangkan ibuku asli Sukabumi. Mereka tinggal di Sukabumi. Cerita ini menceritakan kisahku yang terjadi saat aku kelas 1 SMA di Sukabumi yang terus berlanjut sampai aku kuliah sekarang.

Aku anak yang paling tua dari dua bersaudara. Aku mempunyai satu adik laki-laki. Umurku berbeda 2 tahun dengan adik. Kami sangat dimanja oleh orang tua kami, sehingga tingkahku yang tomboy dan suka maksa pun tidak dilarang oleh mereka. Begitupun dengan adikku yang tidak mau disunat walaupun dia sudah kelas 2 SMP.

Waktu kecil, aku sering mandi bersama bersama adikku, tetapi sejak dia masuk SD, kami tidak pernah mandi bersama lagi. Walaupun begitu, aku masih ingat betapa kecil dan keriputnya penis seorang cowok. Sejak saat itu, aku tidak pernah melihat lagi penis cowok. Sampai suatu ketika, pada hari senin sore, aku sedang asyik telpon dengan teman cewekku. Aku telpon berjam-jam, kadang tawa keluar dari mulutku, kadang kami serius bicara tentang sesuatu, sampai akhirnya aku rasakan kandung kemihku penuh sekali. Aku kebelet pipis. Benar-benar kebelet pipis, sudah di ujung lah. Cepat-cepat kuletakkan gagang telpon tanpa permisi dulu sama temanku. Aku berlari menuju ke kamar mandi terdekat. Ketika kudorong ternyata sedang dikunci.

"Hey..! Siapa di dalam..? Buka dong..! Udah nggak tahan..!" aku berteriak sambil menggedor-gedor pintu.
"Akuu..! Tunggu sebentar..!" ternyata adikku yang di dalam. Terdengar suaranya dari dalam.
"Nggak bisa nunggu..! Cepetan..!" kataku memaksa.
Gila, aku benar-benar sudah tidak kuat menahan ingin pipis.

"Kreekk..!" terbuka sedikit pintu kamar mandi, kepala adikku muncul dari celahnya.
"Ada apa sih..?" katanya.
Tanpa menjawab pertanyaannya, aku langsung nyerobot ke dalam karena sudah tidak tahan. Langsung aku jongkok, menaikkan rokku dan membuka celana dalamku.
"Serrrr..." keluar air seni dari vaginaku.
Kulihat adikku yang berdiri di depanku, badannya masih telanjang bulat.

"Wooiiyyy..! Sopan dikit napa..?" teriaknya sambil melotot tetap berdiri di depanku.
"Sebentarrr..! Udah nggak kuat nih," kataku.
Sebenarnya aku tidak mau menurunkan pandangan mataku ke bawah. Tetapi sialnya, turun juga. Kelihatan deh burungnya.
"Hihihihi..! Masih keriput kayak dulu, cuma sekarang agak gede dikitlah..." gumanku dalam hati.
Aku takut tertangkap basah melihat penisnya, cepat-cepat kunaikkan lagi mataku melihat ke matanya. Eh, ternyata dia sudah tidak melihat ke mataku lagi. Sialan..! Dia lihat vaginaku yang lagi mekar sedang pipis. Cepat-cepat kutekan sekuat tenaga otot di vaginaku biar cepat selesai pipisnya. Tidak sengaja, kelihatan lagi burungnya yang masih belum disunat itu. Sekarang penisnya kok pelan-pelan semakin gemuk. Makin naik sedikit demi sedikit, tapi masih kelihatan lemas dengan kulupnya masih menutupi helm penisnya.

"Sialan nih adikku. Malah ngeliatin lagi, mana belum habis nih air kencing..!" aku bersungut dalam hati.
"Oooo..! Kayak gitu ya Teh..?" katanya sambil tetap melihat ke vaginaku.
"Eh kurang ajar Lu ya..!" langsung saja aku berdiri mengambil gayung dan kulemparkan ke kepalanya.
"Bletak..!" kepala adikku memang kena pukul, tetapi hasilnya air kencingku kemana-mana, mengenai rok dan celana dalamku.

"Ya... basah deh rok Teteh..." kataku melihat ke rok dan celana dalamku.
"Syukurin..! Makanya jangan masuk seenaknya..!" katanya sambil mengambil gayung dari tanganku.
"Mandi lagi ahh..!" lanjutnya sambil menyiduk air dan menyiram badannya.
Terus dia mengambil sabun dan mengusap sabun itu ke badannya.
"Waduh.., sialan nih adik..!" sungutku dalam hati.
Waktu itu aku bingung mau gimana nih. Mau keluar, tapi aku jijik pake rok dan celana dalam yang basah itu. Akhirnya kuputuskan untuk buka celana dalam dan rokku, lalu pinjam handuk adikku dulu. Setelah salin, baru kukembalikan handuknya.

"Udah.., pake aja handuk Aku..!" kata adikku.
Sepertinya dia mengetahui kebingunganku. Kelihatan penisnya mengkerut lagi.
"Jadi lucu lagi gitu..! Hihihi..!" batinku.
Aku lalu membuka celana dalamku yang warnanya merah muda, lalu rokku. Kelihatan lagi deh vaginaku. Aku takut adikku melihatku dalam keadan seperti itu. Jadi kulihat adikku. Eh sialan, dia memang memperhatikan aku yang tanpa celana.

"Teh..! Memek tu emang gemuk kayak gitu ya..? Hehehe..!" katanya sambil nyengir.
Sialan, dia menghina vaginaku, "Iya..!" kataku sewot. "Daripada culun kayak punya Kamu..!" kataku sambil memukul bahu adikku.
Eh tiba-tiba dia berkelit, "Eitt..!" katanya.
Karena aku memukul dengan sekuat tenaga, akhirnya aku terpeleset. Punggungku jatuh ke tubuhnya. Kena deh pantatku ke penisnya.
"Iiihhh.., rasanya geli banget..!" cepat-cepat kutarik tubuhku sambil bersungut, "Huh..! Elo sih..!"

"Teh.. kata Teteh tadi culun, kalau kayak gini culun nggak..?" katanya mengacuhkan omonganku sambil menunjuk ke penisnya.
Kulihat penisnya mulai lagi seperti tadi, pelan-pelan semakin gemuk, makin tegak ke arah depan.
"Ya.. gitu doang..! Masih kayak anak SD ya..?" kataku mengejek dia.
Padahal aku kaget juga, ukurannya bisa bertambah begitu jauh. Ingin juga sih tahu sampai dimana bertambahnya. Iseng aku tanya, "Gedein lagi bisa nggak..?" kataku sambil mencibir.
"Bisa..! Tapi Teteh harus bantu dikit dong..!" katanya lagi.
"Megangin ya..? Wekss.., ya nggak mau lah..!" cibirku.
"Bukan..! Teteh taruh ludah aja di atas tititku..!" jawabnya.

Karena penasaran ingin melihat penis cowok kalau lagi penuh, kucoba ikuti perkataan dia.
"Gitu doang kan..? Mau Teteh ngeludahin Kamu mah. Dari dulu Teteh pengen ngeludahin Kamu""Asyiiikkk..!" katanya.
Sialan nih adikku, aku dikerjain. Kudekatkan kepalaku ke arah penisnya, lalu aku mengumpulkan air ludahku. Tapi belum juga aku membuang ludahku, kulihat penisnya sudah bergerak, kelihatan penisnya naik sedikit demi sedikit. Diameternya makin lama semakin besar, jadi kelihatan semakin gemuk. Dan panjangnya juga bertambah. Asyiik banget melihatnya. Geli di sekujur tubuh melihat itu semua. Tidak lama kepala penisnya mulai kelihatan di antara kulupnya. Perlahan-lahan mendesak ingin keluar. Wahh..! Bukan main perasaan senangku waktu itu. Aku benar-benar asyik melihat helm itu perlahan muncul. Seperti penyanyi utama yang baru muncul di atas panggung setelah ditunggu oleh fans-nya.

Akhirnya bebas juga kepala penis itu dari halangan kulupnya. Penis adikku sudah tegang sekali. Menunjuk ke arahku. Warnanya kini lebih merah. Aku jadi terangsang melihatnya. Kualihkan pandangan ke adikku.
"Hehe..." dia ke arahku. "Masih culun nggak..?" katanya lagi. "Hehe..! Macho kan..!" katanya tetap tersenyum.
Tangannya tiba-tiba turun menuju ke selangkanganku. Walaupun aku terangsang, tentu saja aku tepis tangan itu.

"Apaan sih Elo..!" kubuang tangannya ke kanan.
"Teh..! Please Tehhh.. Pegang aja Teh... Nggak akan diapa-apain... Aku pengen tahu rasanya megang itu-nya cewek. Cuma itu aja Teh.." kata adikku, kembali tangannya mendekati selangkanganku.
Waduuhh.. sebenarnya aku mau jaga image, masa mau sih sama adik sendiri, tapi aku juga ingin tahu bagaimana rasanya dipegang oleh cowok di vagina.
"Inget..! Jangan digesek-gesekin, taruh aja tanganmu di situ..!" akhirnya aku mengiyakan. Deg-degan juga hati ini.

Tangan adikku lalu mendekat, bulu kemaluanku sudah tersentuh oleh tangannya. Ihh geli sekali... Aku lihat penisnya sudah keras sekali, kini warnanya lebih kehitaman dibanding dengan sebelumnya. Uuppss... Hangatnya tangan sudah terasa melingkupi vaginaku. Geli sekali rasanya saat bibir vaginaku tersentuh telapak tangannya. Geli-geli nikmat di syaraf vaginaku. Aku jadi semakin terangsang sehingga tanpa dapat ditahan, vaginaku mengeluarkan cairan.
"Hihihi.. Teteh terangsang ya..?"
"Enak aja... sama Kamu mah mana bisa terangsang..!" jawabku sambil merapatkan selangkanganku agar cairannya tidak semakin keluar.
"Ini basah banget apaan Teh..?"
"Itu sisa air kencing Teteh tahuuu..!" kataku berbohong padanya.
"Teh... memek tu anget, empuk dan basah ya..?"
"Tau ah... Udah belum..?" aku berlagak sepertinya aku menginginkan situasi itu berhenti, padahal sebenarnya aku ingin tangan itu tetap berada di situ, bahkan kalau bisa mulai bergerak menggesek bibir vaginaku.

"Teh... gesek-gesek dikit ya..?" pintanya.
"Tuh kan..? Katanya cuma pegang aja..!" aku pura-pura tidak mau.
"Dikit aja Teh... Please..!"
"Terserah Kamu aja deh..!" aku mengiyakan dengan nada malas-malasan, padahal mau banget tuh. Hihihi.. Habis enak sih...
Tangan adikku lalu makin masuk ke dalam, terasa bibir vaginaku terbawa juga ke dalam.
Ouughh..! Hampir saja kata-kata itu keluar dari bibirku. Rasanya nikmat sekali. Otot di dalam vaginaku mulai terasa berdenyut. Lalu tangannya ditarik lagi, bibir vaginaku ikut tertarik lagi.
"Ouughh..!" akhirnya keluar juga desahan nafasku menahan rasa nikmat di vaginaku.
Badanku terasa limbung, bahuku condong ke depan. Karena takut jatuh, aku bertumpu pada bahu adikku.

"Enak ya Tehh..?"
"Heeh..," jawabku sambil memejamkan mata.
Tangan adikku lalu mulai maju dan mundur, kadang klitorisku tersentuh oleh telapak tangannya. Tiap tersentuh rasanya nikmat luar biasa, badan ini akan tersentak ke depan.
"Tehh..! Adek juga pengen ngerasaain enaknya dong..!"
"Kamu mau diapain..?" jawabku lalu membuka mata dan melihat ke arahnya.
"Ya pegang-pegangin juga..!" katanya sambil tangan satunya lalu menuntun tanganku ke arah penisnya.
Kupikir egois juga jika aku tidak mengikuti keinginannya. Kubiarkan tangannya menuntun tanganku. Terasa hangat penisnya di genggaman tangan ini. Kadang terasa kedutan di dalamnya. Karena masih ada sabun di penisnya, dengan mudah aku bisa memaju-mundurkan tanganku mengocok penisnya.

Kulihat tubuh adikku kadang-kadang tersentak ke depan saat tanganku sampai ke pangkal penisnya. Kami berhadapan dengan satu tangan saling memegang kemaluan dan tangan satunya memegang bahu.
Tiba-tiba dia berkata, "Teh..! Titit Adek sama memek Teteh digesekin aja yah..!"
"Heeh" aku langsung mengiyakan karena aku sudah tidak tahan menahan rangsangan di dalam tubuh.
Lalu dia melepas tangannya dari vaginaku, memajukan badannya dan memasukkan penisnya di antara selangkanganku. Terasa hangatnya batang penisnya di bibir vaginaku. Lalu dia memaju-mundurkan pinggulnya untuk menggesekkan penisnya dengan vaginaku.

"Ouughhh..!" aku kini tidak malu-malu lagi mengeluarkan erangan.
"Dek... masukin aja..! Teteh udah nggak tahan..!" aku benar-benar sudah tidak tahan, setelah sekian lama menerima rangsangan. Aku akhirnya menghendaki sebuah penis masuk ke dalam vaginaku.
"Iya Teh..!"
Lalu dia menaikkan satu pahaku, dilingkarkan ke pinggangnya, dan tangan satunya mengarahkan penisnya agar tepat masuk ke vaginaku.

Aku terlonjak ketika sebuah benda hangat masuk ke dalam kemaluanku. Rasanya ingin berteriak sekuatnya untuk melampiaskan nikmat yang kurasa. Akhirnya aku hanya bisa menggigit bibirku untuk menahan rasa nikmat itu. Karena sudah dari tadi dirangsang, tidak lama kemudian aku mengalami orgasme. Vaginaku rasanya seperti tersedot-sedot dan seluruh syaraf di dalam tubuh berkontraksi.
"Ouuggggkkk..!" aku tidak kuat untuk tidak berteriak.
Kulihat adikku masih terus memaju-mundurkan pinggulnya dengan sekuat tenaga. Tiba-tiba dia mendorong sekuat tenaga hingga badanku terdorong sampai ke tembok.
"Ouughhh..!" katanya.
Pantatnya ditekannya lama sekali ke arah vaginaku. Lalu badannya tersentak-sentak melengkung ke depan. Kurasakan cairan hangat di dalam vaginaku.

Lama kami terdiam dalam posisi itu, kurasa penisnya masih penuh mengisi vaginaku. Lalu dia mencium bibirku dan melumatnya. Kami berpagutan lama sekali, basah keringat menyiram tubuh ini. Kami saling melumat bibir lama sekali. Tangannya lalu meremas susuku dan memilin putingnya.
"Teh..! Teteh nungging, terus pegang bibir bathtub itu..!" tiba-tiba dia berkata.
"Wahh..! Gila Lu ya..!"
"Udah.., ikutin aja..!" katanya lagi.
Aku pun mengikuti petunjuknya. Aku berpegangan pada bathtub dan menurunkan tubuh bagian atasku, sehingga batang kemaluannya sejajar dengan pantatku. Aku tahu adikku bisa melihat dengan jelas vaginaku dari belakang. Lalu dia mendekatiku dan memasukkan penisnya ke dalam vaginaku dari belakang.

"Akkkhh..! Gila..!" aku menjerit saat penis itu masuk ke dalam rongga vaginaku.
Rasanya lebih nikmat dibanding sebelumnya. Rasa nikmat itu lebih kurasakan karena tangan adikku yang bebas kini meremas-remas payudaraku. Adikku terus memaju-mundurkan pantatnya sampai sekitar 10 menit ketika kami hampir bersamaan mencapai orgasme. Aku rasakan lagi tembakan sperma hangat membasahi rongga vaginaku. Kami lalu berciuman lagi untuk waktu yang cukup lama.

Setelah kejadian itu, kami jadi sering melakukannya, terutama di kamarku ketika malam hari saat orang tua sudah pergi tidur. Minggu-minggu awal, kami melakukannya bagaikan pengantin baru, hampir tiap malam kami bersetubuh. Bahkan dalam semalam, kami bisa melakukan sampai 4 kali. Biasanya aku membiarkan pintu kamarku tidak terkunci, lalu sekitar jam 2 malam, adikku akan datang dan menguncinya. Lalu kami bersetubuh sampai kelelahan.

Kini setelah aku di Bandung, kami masih selalu melakukannya jika ada kesempatan. Kalau bukan aku yang ke Sukabumi, maka dia yang akan datang ke Bandung untuk menyetor spermanya ke vaginaku. Saat ini aku mulai berani menghisap sperma yang dikeluarkan oleh adikku.

Cerita Panas Semula Aku Tak Tahu  

0 komentar

Namaku Irza, pada saat kejadian ini terjadi usiaku masih 23 tahun hingga cerita ini kutuliskan kejadian ini masih terjadi dan kini usiaku sudah 26 tahun.

Cerita ini berawal pada saat pertama kali aku menginjakkan kaki di kota Bandung, pada saat itu aku dipindah tugaskan dari Surabaya (tempat tinggalku semula bersama orang tuaku) ke Bandung. Di Bandung aku tidak memiliki sanak saudara maupun kenalan. Sebenarnya perusahaan memberikan sebuah rumah dinas untukku namun karena lokasi rumah tersebut tergolong sepi jadi aku tidak menerimanya. Kini aku mengontrak sebuah rumah sendiri yang tidak jauh dari kantorku. Rumah kostku berada disebelah salon kecantikan, pokoknya pas deh soalnya banyak cewek-ceweknya. Diantara sekian gadis yang bekerja di salon itu ada yang kusuka, namanya Mila dan kebetulan dia adalah pemilik salon tersebut dan usianya 2 tahun diatasku namun bila begitu Mila selalu memanggilku dengan sebutan "Mas". Salon tersebut sekaligus tempat tinggalnya dan dia tinggal hanya seorang diri.

Mila adalah seorang gadis yang bertubuh sexy, kulitnya putih mulus, rambutnya panjang terurai, bibirnya imut-imut dan yang tak kalah menarik buah dadanya yang begitu montok yang ku tafsirkan sekitar 36b sehingga serasa mengoda birahiku ditambah lagi dia selalu memakai pakaian ketat nan sexy. Seperti biasanya setiap aku pulang dari kantor sore menjelang malam pasti aku selalu berpapasan dengan Mila karena setiap harinya aku selalu lewat depan salonnya disamping rumahku.

Dia selalu mengedipkan matanya kepadaku sambil sambil berkata, "Hai ganteng baru pulang ya", dan seperti biasanya juga aku meberikan kecupan melambai sambil tersenyum.

Tak jarang aku selalu melamun sendiri sambil memikirkan Mila si gadis ayu nan sexy itu, terlebih lagi saat aku pulang kantor dan mandi sampai peniskupun menegang hingga memuntahkan sperma. Kini tibalah saat yang tak terlupakan seumur hidupku, malam itu sekitar jam 9 Mila datang kerumahku.

Ia minta tolong, katanya, "Mas Irza, tolong donk ke rumah Mila sebentar".
"Emang ada apa, La".
"Lampu kamar Mila putus, tolong pasangin donk dengan yang baru soalnya Mila takut masang sendiri, ntar kesetrum".
"Ah masa kesetrum aja takut, emang Mila nggak pernah kesetrum ya..". Aku sekedar bercanda.
"Tolong donk Mas Irza, sebentarr aja". Mila mengajakku seperti merengek sambil menarik tanganku dan tanpa sengaja buah dadanya yang montok itu menempel di lenganku yang seketika itu pula membuat darah kelelakianku seperti mendidih, namun aku masih dapat menahannya.
"Ok deh.. ntar ya, Mas pake celana dulu". Kebetulan saat itu aku hanya menggunakan kaos dan kain sarung.
"Alahh.. deket aja pun, ngapain sih ganti-ganti segala, emang mau ke pesta".
"Hmm.. ayolah".
Kemudian pada saat baru didepan rumahku setelah mengunci pintu rumahku, aku melihat sepertinya salonnya sudah tutup padahal setahuku biasanya jam 10 salonnya baru tutup.
"La, kok cepet amat salonnya tutup?"
"Ya tadi anak-anak permisi tadi katanya ada urusan".
"Ohoo.. jadi kita hanya berdua donk ntar di rumah kamu, wah asyik nih". Seketika itu juga tiba-tiba terlintas pikiran kotor di benakku.
"Hmm.. awas ya". Dia berkata sambil mencolek pipiku.

Kemudian akupun tersenyum sambil kami melangkah menuju rumahnya, dan setelah sampai di rumahnya Mila langsung mengajakku kekarmarnya untuk memasang lampu kamarnya. Ternyata disitu dia telah menyediakan tangga agar memudahkanku untuk naik dan memasang lampu tersebut. Maka akupun naik ke tangga itu sambil Mila menyenter ke atas untuk menerangi pandanganku ke langit-langit tempat lampu yang akan dipasang.

Karena pada saat itu aku menggunakan sarung, maka pada saat naik memang tidak ada masalah namun pada saat mau turun tiba-tiba sarungnya nyangkut dan tanggapun mulai goyang, untung saja Mila memegang tangga tersebut sehingga tidak masalah, namun kain yang kugunakan terus merosot sampai ke kaki sehingga CD ku kelihatan dan Mila menyaksikan hal tersebut dan dia tertawa.

"Hihi.. Gede juga punya kamu ya".

Lantas aku cepat-cepat turun dari tangga dan kugunakan kembali sarungku.

"Asik ya liat yang gede-gede.. emang kamu naksir ya sama yang gede-gede, pengen rasain nih". Aku berkata sekedar gombal.
"Mau donk"

Kukira semula ucapan Mila hanya main-main saja, namun tiba-tiba setelah menghidupkan lampu yang baru aku pasang tadi lantas ia mendekatiku dan kemudian menari-nari erotis menggoda di depanku.

"Emang kamu aja yang punya gede Mila juga juga punya nih"

Dia terus menari-nari di depanku sambil meremas-remas dengan lembut payudaranya sendiri, dan tiba-tiba secara spontan kucoba untuk menyentuhnya, dan spontan juga dia menghindar, lantas aku hanya menggaruk kepala.

"Aku pulang aja ah, dah malam".
"Segitu aja udah nyerah mau nggak..?".
Dalam hati aku berkata, "Wah, nih cewek kayaknya nantang apa ngetes nih, soalnya mau kusentuh tadi kok malah menghindar". Lantas aku berkata padanya, "Kamu serius nggak nih.."
"Sapa takut.. kemari donk sayang, kita habiskan malam ini hanya berdua".

Langsung saja aku mendekatinya dan kupeluk dia lantas kucium bibirnya dan sarungku pun dengan sendirinya merosot ke bawah namun aku tidak memperdulikannya lagi. Satu persatu pakaian Mila aku lucuti dan saat kubuka bajunya diapun membuka bajuku hingga akhirnya kami berduapun bugil. Terus kucium bibirnya sambil memainkan lidah. Kemudian aku menikmati pemandangan seluruh tubuhnya sambil meraba-raba sekujur tubuhnya. Aku sangat mengagumi payudaranya yang sangat montok dan padat itu. Tampaknya Mila tahu aku memandang buah dadanya dengan mata tak berkedip. Lalu dengan cekatan ia menarik kepalaku ke arah bukit kembar itu, aku langsung menghisap putingnya yang masih berwarna coklat muda itu, Mila mendesah keras. Aku mencoba segala keahlianku dalam memainkan putingnya.

Kuhisap dan kumainkan dengan lidah, sambil membenamkan wajahku dan memutar-mutarnya, Mila kelihatan sangat menyukai permainanku. Selang beberapa lama, dia menarik wajahku yang masih asyik mempermainkan putingnya, kemudian mendorongku agar keranjangnya. Mila mulai menciumi leherku, lalu telingaku. Desahannya makin jelas dan makin merangsangku. Kemudian ciumannya mulai turun kearah puting ku, dan turun terus hingga kepusar, lidahnya sempat singgah disana, sehingga makin membuatku bernafsu mengharapkan kulumannya kearah penisku, akhirnya dia mulai menjilati seluruh batang penisku.

Dihisapnya kuat-kuat batang penisku sehingga membuatku menggelinjang, geli dan nikmat. Lalu dia mempermainkan penisku dengan lidahnya. Aku berusaha bertahan agar tidak menggerakkan penisku. Takut kalau dia tersedak. Akhirnya aku tak tahan hingga mendoronkan penisku agar melesak lebih dalam kekulumannya. Dia agak kaget dan hampir tersedak, kemudian mundur.

"Sori La, aku ngga tahan untuk ngga bergerak, habis nikmat sekali".
"Ngga Papa kok Mas. Punya Mas sih, yang kepanjangan, Mila belum terbiasa yang segini panjang".
Mendengar ucapannya dalam hati aku berfikir, "Wah, nih cewek berarti dah sering juga nih".

Kemudian Mila melepaskan kulumannya dan kali ini terasa kedua payudaranya menindih batang penisku, ia menggesek-geseknya sambil memandangiku sambil tersenyum penuh nafsu. Tak tahan dengan permainannya maka perlahan Mila kudorong hingga duduk di pinggir ranjang lalu kedua pahanya kupegang dan di kangkangkan dan kudorong ke atas sehingga lubang vaginanya menganga dan memerah begitu menggiurkan, aku segera merapat diantara kedua kaki Mila dan kugenggam penisku yang sudah berdiri tegak itu lalu kuarahkan masuk ke lubang vaginanya.. achh.. kepala penisku mendesak masuk diantara bibir kemaluannya.. terus kudorong dan.. blass.. batang penisku meluncur masuk kerongga vagina Mila yang begitu hangat dan setengah basah.

Mila menggeliat sambil menggeser tubuhnya ke ranjang dengan tangan yang merentang sedang akupun terus merapat ke tubuh montok itu terutama bagian bawah tubuhku hingga terasa bulu-bulu jembutku bergesekkan dengan bulu-bulu jembutnya yang sama-sama tumbuh lebat. Batang penisku terasa tertelan penuh dalam ronga vagina Mila, dan akupun mulai memaju mundurkan penisku. Setiap gerakan maju kutekan kuat-kuat hingga Mila mendesah dan menggelinjangkan tubuhnya yang montok itu.

Selagi terus memainkan penisku dalam liang vagina Mila, kedua tangan Mila memegangi kedua pahanya dan makin ia rentangkan sedang aku memegang kedua payudaranya yang super size dengan kedua tanganku dari sisi pinggangnya sedang mulutku mengemoti kedua puting susunya yang amat mengeras. Mila meronta keenakkan sambil merintih dan mendesah. Kemudian diapun menggerakkan pantatnya makin cepat, ia begitu menikmati kocokan penisku dalam liang vaginanya, ia makin menggila menggerakan tubuhnya, memutar pinggul dan pantatnya, nampaknya ia sudah nggak tahan lagi, aku cengkeram paha Mila kuat-kuat sambil terus menekan batang penisku dalam liang vaginanya, gerakanku makin cepat sehingga Mila tak kuasa menahan puncak birahinya..

"Mas.. Mila mauu keluarr Mass..", desahnya terengah-engah sambil mempercepat gerakan pantatnya dan aachkk.. Mila pun mengerang hebat dan saat yang sama aku angkat tinggi tinggi pinggulnya agar batang penisku amblas dalam lubang vagina Mila dan kulihat Mila kembali mengejang dan kemudian ia mendesah.. aachkk.. ia telah melepas puncak kenikmatannya dengan nafas yang masih memburu dan matanya yang terpejam penuh nikmat, aku membiarkan Mila tenang, tubuhnya melemah, aku menahan gerakan penisku, sambil terus membenamkan batang penisku di dalam vaginanya yang sudah banjir dengan cairan yang dikeluarkannya saat ia klimaks, kulihat tubuhku dan Mila basah dengan keringat dan benar-benar basah seperti mandi. Sesaat kemudian dengan perlahan aku mencabut batang penisku, karena aku belum mencapai klimaks maka aku memasukkan penisku kedalam mulut Mila.. Ia mendesah sambil memandangiku.

"Naik Mass.." pinta Mila agar aku menaiki tubuhnya yang bergeser ke tengah ranjang dan akupun segera menaiki tubuh Mila, setengah duduk di atas leher dan dada Mila.. sedang batang penisku dengan jemariku kurapatkan ke mulut Mila yang sudah siap menelannya.

Aku memajukan batang penisku saat kepala penisku telah diemut oleh bibir Mila, perlahan batang yang sudah begitu keras melesat masuk ke rongga mulut Mila, terus kutekan hingga bibir Mila menyentuh buah pelirku dan terasa kepala penisku masuk kekerongkongan Mila, Mila langsung memegang batang penisku dengan jemarinya dan mendorongnya mundur sampai seluruh penisku keluar dari mulutnya.. ia mendesah nafasnya tersengal, sesaat kemudian Mila dengan lidahnya menjilati buah pelirku.. ia begitu rakus menjilat-jilat buah pelirku saat jemari tangannya mengocok batang penisku.

Jemari tanganku memegang jemari tangan Mila yang tengah mengocok batang penisku, perlahan giliran jemariku yang memegang batang penisku dan mengocoknya, sedang Mila makin merapat, saat penisku terus kurangsang ia menjilat-jilat kepala penisku, ujung lidahnya terasa menekan lubang penisku rasanya nikmat banget dan kocokanku makin mengila hingga kepala penisku seperti mematuk di bibir, lidah bahkan hidung dan pipi Mila..sampai aku merasakan desakan air maniku menuju ke ujung penisku.. aachkk.

"Mila aku mau keluar aachkk.." desahku, dan saat aku menegang maka saat itu pula jemari tangan Mila menyambar batang penisku, merebut dari genggamanku dan ia segera pula membuka mulutnya dan menelan separo dari batang penisku. Bibirnya mengatup begitu erat seperti meremas dan saat itu pula aku mengelepar hebat.. aachkk..

Saat spermaku muncrat, seluruh batang penisku amblas tertelan di mulut Mila dan terasa spermaku nyemprot hingga ke kerongkongannya.. dengan mata terpejam penuh nikmat Mila terus mengenyoti batang penisku yang masih menggelepar memuntahkan sperma hangat. Begitu banyaknya hingga rongga mulut Mila tak kuasa menampungnya, sebagian tertelan dan sebagian lagi mengalir di sela bibir dan batang penisku..

Mila masih terus mengenyot-ngenyot batang penisku, ia seperti tak ingin spermaku masih tersisa.. saat kulihat wajahnya, iapun menatapku dan perlahan ia melepas penisku sambil menahan agar spermaku yang memenuhi rongga mulutnya jangan sampai tumpah. Sedang aku bergeser dari atas tubuh Mila lalu berbaring lemas di sisinya. Aku terkulai lemas saat penisku melemah.

Mila bangkit sambil meludah untuk membuang sisa spermaku yang tidak tertelan dan sudah bercampur dengan air ludahnya ke arah lantai tempat mandi yang tak jauh dari ranjang, ia tergolek lagi di sisiku memelukku mesra. Tubuh Mila basah kuyup dengan keringat, begitu pula dengan tubuhku.

Ia mengecup pipiku sambil berbisik, "Mass.. sperma kamu banyak banget, lama enggak dikeluarinnya yaa..", aku hanya tersenyum sambil mengecup buah dadanya yang basah dengan keringatnya.

Selang sejam kemudian kamipun mengulanginya lagi, hingga tak terasa dalam semalam kami melakukkannya sampai tiga kali. Karena pertempuran yang melelahkan itu tak terasa semalam aku tidur berdua dengan Mila hingga pagi.

Kejadian itu terus berulang hingga akhirnya aku mengetahui suatu kenyataan yang hampir tak dapat aku terima dengan akal sehatku sehabis kami melakukan hubungan badan dirumahku kostku. Saat itu adalah hari minggu dan pada saat itu salon Mila tutup. Saat itu kami kembali bercinta, waktu itu adalah sore hari dan kami melakukannya di kamar mandi dirumah kostku. Seperti biasanya kami melakukan power play dengan melakukan oral sex, hingga akhirnya sambil merapatkan tubuhnya didinding dibawah guyuran shower sambil tanganku mengangkat sebelah kakinya dan kemudia aku memasukkan penisku ke vaginanya lalu kujebloskan hingga masuk seluruhnya. Maka aku maju mundurkan semakin cepat.. cepat dan sangat cepat. Kemudian kukecup bibirnya dan kami saling memainkan lidah. Sambil memegang buah dadanya yang montok dan memilin-milin puting susunya terus kumainkan pinggulku maju dan mundur. Hingga semakin kupercepat goyangan pinggangku dan akhirnya kamipun secara bersamaan mencapai puncak klimaks dan kali ini spermaku masuk ke dalam vaginanya.

Setelah itu kami kembali berciuman lalu kuisap buah dadanya. Ku basuh tubuhnya dan lalu kemudian aku menyabuninya dan kami saling bergantian. Selesai mandi kami bersantai diranjang kamarku aku memeluknya dengan mesra dan saat itu aku ingin mengatakan seluruh isi hatiku padanya.

"La, kayaknya hubungan kita udah terlalu jauh nih kamu mau nggak menjadi istri Mas?"
"Hmm.. gimana ya emang Mas Irza serius nggak nyesel soalnya kan Mila lebih tua dari Mas Irza".
"Cinta tidak mengenal usia sayang kamu nggak usah ragu kalau soal itu Mila cinta kan sama Mas".
"Mila sebenarnya cinta sama Mas Irza namun untuk menikah kayaknya nggak mungkin Mas"
"Nggak mungkin gimana, apa kamu masih belum yakin..".
"Nggak mungkin kita bisa menikah Mas semua itu nggak akan mungkin bisa jadi kenyataan".

Tiba-tiba Mila membentak dengan suara yang agak keras, tak biasanya dia melakukan hal demikian terhadapaku, kemudian dia bangkit dari dekapanku diranjang dan dia berdiri membelakangiku dan menangis. Dalam hati aku jadi heran dan bertanya-tanya apa sebenarnya yang telah terjadi.

"Mila kenapa kamu jadi nangis, kamu nggak usah takut deh segala kekurangan maupun kelebihanmu Mas akan terima dengan lapang dada, percayalah sayang".
Dia terus menangis sambil menggeleng-gelengkan kepalanya sepertinya dia tidak mempercayai ucapanku..
"Memang inilah yang Mila takutkan, semula Mila hanya ingin bermain-main aja, namun entah kenapa Mila timbul rasa cinta sama Mas, Mila nggak bisa hidup tanpa Mas, Mila bukanlah wanita yang normal Mas!".
"Mila kamu kenapa sih apakah kamu mengidap suatu penyakit atau kenapa kamu bisa cerita sama Mas, dan Mas akan terima apa adanya".
"Mila nggak yakin Mas akan terima tetapi memang ini sudah nasib Mila, bila Mas ingin tahu faktanya, mari ikut Mila ke rumah".

Singkat cerita sampai di rumahnya, Mila membuka almarinya kemudian mengambil sebuah map.

"Mas boleh baca seluruh isi map ini, tapi tolong bila setelah Mas baca, dan bila Mas akhirnya membenci Mila, Mila akan terima tetapi tolong jangan katakan fakta ini pada yang lain, Mas harus janji".

Lalu akupun mengangguk dan menerima map itu sambil pikiranku diselimuti beribu pertanyaan apa yang sebenarnya terjadi. Kemudian kubuka map tersebut dan didalam mab terdapat foto-foto yang membuat perasaanku menjadi mual beserta surat keterangan dari Dokter di Jerman bahwasanya Mila pada awalnya dia adalah seorang pria (waria) dan pada bulan mei 1998 dioperasi total menjadi wanita. Saat itu aku kebingungan seperti orang stress dan aku jadi heran kenapa bisa begini. Sulit kuterima dengan akan sehat.

Entah apa yang harus kukatakan, namun rasa marah, mual, bingung dan benci terhadapnya hilang seketika saat itu juga karena tatapan matanya yang memancarkan kesedihan, dan air matanya terus berlinang yang pada akhirnya membuat aku iba padanya. Aku menyadari kejadian ini bukanlah keinginannya, namun takdir kehidupan yang harus dijalaninya. Aku merasa bila aku meninggalkannya akan lebih membuat hatinya semakin hancur. Aku hanya berfikir heran kenapa selama ini aku tidak menyadari bahwa aku telah bercinta terhadap sesamaku namun telah operasi total, bahkan aku tidak mempunyai rasa curiga terhadapnya, karena suara maupun raut wajahnya serta potongan tubuhnya sedikitpun tidak ada yang mirip dengan pria.

Hingga kini hubungan kami terus berjalan dan kami masih melakukan hubungan sex walaupun kini aku telah tahu statusnya namun tidak ada rasa risih bagiku. Kini usiaku telah 26 tahun dan Mila 28 tahun, namun dari wajah tidak kelihatan bahwa Mila yang lebih tua, kepada orang tuaku kukatakan usianya masih 24 tahun karena parasnya yang cantik dan memang kelihatan muda. Orang tua maupun keluargaku sudah aku pertemukan dengannya tetapi mereka tidak mengetahui hal yang sebenarnya. Tanpa mengetahui statusku dengan Mila yang sebenarnya orang tuaku sering menanyakan kapan kami menikah, dan akupun menjawab dengan seribu alasan. Wajar saja mereka menanyakannya sebab hubungan kami yang telah berlangsung selama 3 tahun dan dari usia kami memang sudah pantas.

Cerita Panas Sekretarisku Tercinta  

0 komentar

Telah seminggu Rita menikah dengan laki-laki pilihan orang-tuanya. Resepsi pernikahannya di Balai Kartini cukup meriah, dan aku datang dengan isteriku untuk menyampaikan selamat. Ketika aku menyalaminya, dia tertegun dan terasa agak kikuk dan serba salah, akupun merasakan hal yang sama. "Terima kasih ya Pak" katanya hampir tak terdengar. Di hatiku berkecamuk seribu macam pikiran, tapi kuusahakan untuk tetap wajar. Ritaku begitu cantik dan anggun dengan pakaian pengantinnya. Aku membayangkan bahwa sebentar lagi Rita kekasihku, isteriku, yang beberapa tahun telah memadu cinta denganku akan menjadi isteri orang.

Meskipun aku tahu bahwa dia tetap mencintaiku, tapi secara resmi dia akan menjadi isteri orang lain, tentu tidak akan sebebas dulu ketika dia masih single. Sebentar lagi Rita akan tidur berdua-duaan dengan lelaki lain, mungkin untuk selamanya, karena akupun tak ingin dia menjadi janda dan kalau Rita menjadi janda tentuk akan menjadi gunjingan orang. Tidak, aku tak rela Ritaku menjadi gunjingan orang. Sekilas aku berpikir untuk mengakhiri saja hubunganku dengan Rita, karena dia telah menjadi isteri orang, tapi apakah bisa semudah itu aku melupakannya??? Dunia rasanya sepi dan kejam.................., dan aku melangkah gontai meninggalkan pesta perkawinannya yang masih penuh tawa dan canda teman-teman dan keluarganya.....................

Beberapa hari setelah pernikahannya aku membenamkan diri dengan pekerjaanku, siang dan malam kusibukkan diriku dengan pekerjaan dan mengurus anak-anaku. Aku tak mau membayangkan, dan memang tak sanggup membayangkan sedang apa Rita beberapa hari setelah pernikahannya. Aku cemburu, marah, masgul, gundah jika membayangkan dirinya sedang bersenang-senang dengan suaminya yang tentunya sudah tak sabar ingin menikmati kemontokan dan kemulusan tubuh Rita, yang sudah resmi jadi isterinya. Aku membayangkan Rita telanjang bulat bersama suaminya, manja...., bersenggama bebas tanpa takut oleh siapapun....dan melenguh mesra seperti ketika bersenggama denganku.

Tiba-tiba aku sangat benci padanya, aku menganggap Rita nggak setia padaku, Rita telah mengkhianati cintaku, buktinya dia mau saja digilir oleh lelaki lain. Apakah itu yang namanya cinta dan kesetiaan???.
Aku bertekad untuk menjauhinya mulai sekarang, dan aku tak akan menerima tilponnya. Rita memang berjanji akan menilponku paling lambat satu minggu setelah dia menikah dan sebelum ikut suaminya pindah ke Bandung. Tidak!!! aku tak akan menerimanya jika dia menilponku, biar dia tahu rasa......, aku tak mau bekas orang lain. Benar saja, pada hari kelima setelah kawin dia menilponku. "Pak, ada tilpon" kata sekretarisku yang baru, pengganti Rita. Anehnya, meskipun dia berparas lumayan, aku tak tertarik sama sekali dengan sekretaris baruku itu. Aku memang bukan type "playboy" yang sekedar mau iseng bercumbu dengan perempuan. Aku hanya jatuh hati dua kali seumur hidupku, kepada isteriku dan kepada Rita. "Pak, kok melamun, ada tilpon dari Ibu Rita, katanya bekas sekretaris bapak" sekretaris baruku kembali mengagetkan lamunanku. "Ooh..ya...ya..sebentar Rani..., emh..dari siapa? Rita? bilang saja Bapak sedang ke luar kantor ya!!" aku mengajari dia bohong. "Lho, pak, kenapa? kan kasihan Pak, katanya penting sekali, dan besok Ibu Rita mau pindah ke Bandung". Rani, sekretaris baruku itu mulai mendesakku untuk menerima saja tilpon Rita itu. Aku sejenak merasa bingung, aku rasanya masih benci...tapi juga sangat rindu sama Rita, apalagi kata Rani besok akan jadi pindah mengikuti suaminya yang bekerja di Bandung.

Setelah berfikir sejenak..."OK, Rani...sambungkan kesini!!!" dan aku agak gugup untuk kembali berbicara dengan Rita, untuk kembali mendengar suaranya, Rita yang sekarang sudah menjadi isteri orang lain. "Hallooo..., siapa nich???" kataku agak malas."Papah, ini Rita pah, papah kok githu sih?" jawab Rita diujung sana. "Oh, Nyonya Prayogo,saya kira Rita Prameswara kawanku." kataku menggoda. "Nggak lucu ah..., Mamah sekarang tanya serius, apa Papah mau nemui mamah nggak sebelum besok mamah pindah ke Bandung?" jawabnya lagi setengah mengancam. Aku bingung juga ditanya begitu, sebab jauh di dalam hatiku sebenarnya aku rindu berat sama Rita, tapi kebencian dan kekesalan masih menempel erat dibenaku. Beberapa jenak aku nggak bisa menjawab sampai Rita nyerocos lagi. "Mamah ngerti Papah masih kesal dan benci sama Mamah, tapi kamu kan sudah setuju kalau mamah terpaksa harus kawin, demi kebaikan hubungan kita dan demi menjaga nama baikmu juga. Papah....dengar! mamah sudah seminggu nggak menstruasi lagi sampai sekarang. Ingat hubungan kita di Hotel Sahid terakhir kali? Sudahlah, nanti mamah ceriterakan lebih lengkap, sekarang mau nggak jemput mamah di toko biasa di Blok M? Soalnya mumpung si Yudi pulang agak larut malam." Nama suaminya memang Yudi Prayogo dan hanya selisih dua tahun dengan Rita, katanya sih ketemu di kursus inggris LIA. Hatiku mulai melunak mendengar pengakuannya dan serta merta aku menyetujui untuk menjemputnya di Blok M. Aku memarkir mobilku di tempat parkir yang agak memojok dan sepi, maklum kami harus semakin berhati-hati, karena Rita sudah menjadi isteri orang. Rita segera hafal melihat mobilku dan setelah Rita duduk disampingku, segera kukebut lagi keluar Blok M menuju ke utara melewati sisingamangaraja, sudirman, naik jembatan semanggi terus memutar ke jalan jenderal subroto dan dengan cepat masuk ke halaman parkir Hotel Kartika Chandra. Rita terlihat lebih cantik, sedikit gemuk dan tambah bersih dan putih mukanya. Rambut dan bulu-bulu halus disekitar jidatnya terlihat hilang, mungkin karena dikerok oleh perias pengantinnya. Dia mengenakan celana panjang merah dan T-Shirt putih kembang-kembang ditutupi blazer warna hitam. Terlihat serasi dengan kulitnya yang putih bersih. Banyak yang nyangka dia keturunan Tionghoa, padahal Jatul. Tahu jatul? Jatul itu "JOWO TENAN" atau "JAWA TULEN". Ibunya dari Purwokerto dan bapaknya dari Surakarta, katanya sih masih kerabat Kesultanan Surakarta, masih trah langsung RAJA PAKU BUWONO. Setelah chek-in sebentar, aku sudah berdua-dua dengan Rita di kamar hotel, dan untuk pertama kalinya aku berduaan dengan isteri orang. Ada perasaan berdosa menyelinap di hatiku.Tapi semuanya menjadi hilang karena betapa besarnya cintaku pada Rita. Juga sebaliknya, jika Rita tak mencintaiku, mana mungkin dia berani bertemu dengan lelaki lain padahal dia baru kawin lima hari lalu?.

"Papah, Rita sedang mengandung janin anakmu...., biasanya tanggal lima minggu lalu mamah menstruasi ternyata nggak keluar sampai sekarang." Rita menambahkan keterangannya tadi ditilpon, dan aku semakin cinta dan sayang rasanya.Tapi tetap saja ingin menggodanya dan ngetes cintanya padaku. "Oh, ya, hampir lupa, gimana donk bulan madunya kemarin, ceritain dong Rit! pasti seru dan rame dengan lenguhan. Dan apa suamimu nggak ribut tanya perawanmu kaya Farid Hardja?". Rita mendelikan matanya dan mencubit pahaku keras sekali. "Percaya atau tidak terserah papah, yang pasti nggak ada lenguhan, nggak ada goyangan, persis kaya gedebong pisang. Si Yudi memang sempat marah-marah karena mungkin mamah ternyata begitu dingin dan nggak gairah. Tapi memang nggak bisa dipaksakan. Mamah hanya bergairah kalau bersenggama dengan papah.Dia nggak nanya tuh, kenapa nggak ada darah perawan mamah di sprei....ah..udah..udah!!! nggak usah tanya gitu-gituan lagi. Nanti malah berantem terus. Pokoknya mamah sayaaaaaang bener sama papah, nggak ada duanya deh". Seperti bisa dia mulai mencopoti pakaianku satu persatu, sampai CD-ku dia pelorotin juga. Begitu dibuka CD-ku, kontolku langsung bergerak liar dan setengah tegang begitu tersentuh tangan halus Rita. Tak buang waktu lama, Rita melemparkan semua pakaiannya ke lantai karpet sampai terlihat bodinya yang sexy, putih mulus dengan puting susu yang semakin ranum. Mungkin pengaruh dari kehamilannya meskipun baru beberapa hari mengandung anakku. Kontolku yang masih setengah tertidur langsung dikulumnya ke dalam mulutnya dan diisapnya dalam-dalam, padahal aku masih berdiri seperti patung dengan bersandar ketembok. Dengan ganas dia mengisap, menggigit dan menyedot kontolku dalam-dalam sampai kontolku mentok ke langit-langit mulutnya. Tak lama kontolku langsung tegang dan memerah dan mengkilap bercampur ludahnya.

"Oooooooooggghhh... maaaaaahhhh.... terus maaaahhh... jilaaaaat.... ooogghhhhh...".Aku mulai terangsang dan kenikmatan setiap kontolku diisapnya. Rita memang suka sekali menjilat dan ngisep kontolku, tapi ketika kutanya apakah dia juga ngisep kontol suaminya, dia bilang amit-amit, nggak nafsu katanya. Mulut Rita pindah mengisap dan menjilat pelerku, dia juga senang menggigit-gigit dua bakso pelerku, sampai aku kesakitan campur geli dan nikmat bukan kepalang. "Oooooghhh... maaaaahhh.... jangan digigiiit, papah sakiiiiiittt". Aku minta Rita berhenti dulu mengulum batang kontolku, aku juga udah rindu untuk menjilat nonok dan itilnya. Kuminta Rita tiduran di pinggir tempat tidur empuk itu dengan kaki terjuntai kebawah, dengan begitu aku bisa duduk di tengah-tengah selangkangannya. Nonok dan itilnya terlihat jelas kalau begitu.Oh, begitu indah dengan warna merah jambu itil dan lubang nonoknya terlihat jelas dihadapan mukaku. Kujilat dengkul dan pahanya, terus merayap kujilati selangkangannya yang mulus, sesekali kujilatkan lidahku ke lobang pantat, itil dan lobang nonoknya, Rita melenguh-lenguh tertahan. "Oooooghhh, papaaaaaahhh.... eeemghh, aduuuuuhh..., teruuuuuuuss... paaaaaahhh..... ooooooooghhh..... enaaaaaaakkk".
Kalau Rita sudah mulai melenguh begitu aku semakin bernafsu untuk terus menjilat, mengigit dan menyedot-nyedot itil dan lobang nonoknya sambil menyedot air maninya yang mulai meleleh keluar dan lobang nonoknya. Oh, nikmat....manis dan sedikit asin, kaya kuah asinan bogor. Kukeraskan lidahku supaya semakin tegang dan kutusukan kedalam lobang nonoknya, Rita semakin melenguh keenakan, karena mungkin lidahku terasa seperti kontol menyodok-nyodok semakin kedalam lobang nonoknya.Cairan nonoknya semakin banyak keluar dan kuisap dan kutelan dengan nikmat. Kadang-kadang jembut Rita ada yang putus dan ikut termakan. "Paaaaaaaaaahhhh..... ooooooooghhh.... paaaaaaahhh..., enaaaaakkk, teruuuuuuuuusss.... paaaaaahhh... oooooooooooggghhh... aduuuhh...." Rita semakin rame, barangkali suaranya terdengar tamu di sebelah atau room-boy yang sedang lewat. Kujilatkan lidahku ke lobang pantatnya berkali-kali Rita bergelinjang kegelian."Papaaaaahhh... geliiiiiii...". Kontolku menggesek pahanya yang mulus sehingga semakin tegang."Paaaahhh....kontolnya geli tuch di paha mamah, udahan dulu ngisepnya sayang...., kesini deh, cium mamah dan masukin kontolnya".

Kuhentikan jilatan lidahku, memang sudah mulai pegal juga menegangkan lidahku hampir seperempat jam. Kugeserkan badanku keatas, sejajar dengan tubuh Rita dan sambil kulumat mulutnya dalam-dalam kugesekan kontolku ke nonoknya yang basah, oh... betapa nikmatnya. Kukulum dan kugigit lidahnya. Rita menjerit tertahan, kemudian kujulurkan juga lidahku dan dia balas menggigit lidahku dengan bernafsu. Aku gantian teriak, sampai keluar sedikit air mata. Untung kenang-kenangan kalau Rita di Bandung katanya. Kujilati kupingnya, jidatnya, hidungnya, matanya sampai Rita menggelinjang-gelinjang ketika kujilati dan kugigit kupingnya. "Tuuuuhh..paah lihat, sampai merinding..."katanya manja. "Paaaaahhh, masukin kontolnya paaaahhh, mamah udah rinduuu".

Rita melenguh manja. Rita merenggangkan selangkangannya untuk membuka lobang nonoknya lebih lebar lagi. Kontolku yang tambah keras nyasar-nyasar lobang nonoknya setelah menembus bulu-bulu memeknya yang mulai basah dan "Bleeeeeeeeeeeeesssss....." Rita berteriak keenakan sambil menggigit bibirku. "Pppaaaaaaaaaahhhh..., ooooooooogghh...., pelaaan pelaaaannn... dooooongg..". Matanya terpejam, nafasnya yang harum dan bau mulutnya yang wangi masuk semua terhirup oleh hidungku. Kutarik dan kutekan kontolku semakin kuat dan sering....., keringatku semakin bercucuran, mungkin berkat bir hitam cap kucing yang kuminum sebelum ngewe dengan Rita tadi. Rita juga semakin mengencangkan goyangan pinggul dan pantatnya turun naik sampai aku merasakan kepala kontolku mentok di ujung lobang nonoknya. "Paaappaaaaaaahhh...... ooooooogghhhh.... teruuuuusss, entot mamaah paaaaaahhh..., mamaaahh cintaaa, mamaahh..sayyy....oooghhh..aduuuhhh....aaaanggg.." Rita semakin rame mengerang dan melenguh tak perduli suaranya akan didengar orang.

Aku minta Rita nungging setelah kucabut kontolku. Rita nurut dan wow, aku selalu semakin bernafsu kalau melihat pantat dan pinggul Rita yang mulus dan sexy. Sambil setelah jongkok, aku menyodokan kontolku dari belakang setelah membuka lobang nonoknya sedikit dengan tanganku dan......"Bleeeeeeeeeezzzzzz" Rita berteriak keenakan."Aaaaaaaggghhhh....., oooghhhh... paaaaahhh..... terus genjot paaaahhhh... woooowww.... enaaaaakkkk paaaaaaahhhh...." aku semakin mengencangkan sodokan kontolku. Rita melenguh, merintih dan teriak-teriak kecil sementara itu keringat kami semakin bercucuran membasahi seprei. Aku merasakan kenikmatan yang luar biasa setiap mempraktekan ngentot dengan gaya "doggy style" sehingga spermaku mulai meleleh keluar, semakin meramaikan bunyi gesekan kontolku dengan nonok Rita. Rita semakin menunggingkan pantatnya sehingga kontolku semakin amblas di dalam nonoknya. Rasanya air maniku sudah mengumpul di kepala kontolku menunggu dimuntahkan habis. "Maaaaaaahhhh... oooghhhh.... aduuuuuhhhh... maaaahhh, nonoknya enaaaaakk...., punya papah yaa sayaaang....." Rita menjawab sambil merintih "Iyaaaaa... sayaaangg, semuanya punya papaaaahhh". Kusodokkan kontolku semakin dalam. "Maaaaahhh.... adddduuuuuhhh.... papaaahhh... mooookeluaaarr!!!....cabut dulu ya maaaahh...". Rita setuju dan segera terlentang kembali.Aku segera menggumulinya dari atas badannya, kulumat pentil buah dadanya. Rita kenikmatan dan minta kontolku segera dimasukan kembali ke nonoknya. Dia minta aku merasakan kenikmatan bersenggama dengannya, sampai nanti bertemu lagi di Bandung dengan segala cara. Kumasukan kembali kontolku ke nonoknya yang semakin basah dengan cairan sperma kami yang sudah bercampur satu.

"Bleeeeeeeesssszzz, crrrooockkk.... chhhooozzzkkk.... breeeeesszz... crrrockkkkk.... bunyinya semakin gaduh. Rita semakin membabi buta mengoyang dan menaik-turunkan pinggulnya dan aku juga demikian. Kutekan dan kucabut kontolku yang panas dan keras ke lobang nonoknya. Ingin rasanya kutumpahkan semua sperma dan pejuhku ke lobang nonok dan rahim Rita supaya anakku semakin sehat dengan tambahan vitamin dan mineral dari sperma bapaknya. Supaya kegantengan dan kepinterannya juga turun ke anakku yang ada di dalam rahim Rita. Tiba-tiba kami rasakan kenikmatan yang sangat luar biasa, kami meregang dan melenguh bersama-sama merasakan syorga dunia yang tiada taranya, meregang, meremas dan memeluk erat-erat dua badan anak manusia yang saling menyinta dan seakan tak mampu terpisahkan. Rita mengejang badannya dan menggigit bibir dan lidahku, pinggulnya terangkat sambil berteriak. "Papaaaaaaaahhh..... oooooooghhh... mamaaaaaaaah. oooghhhh. keluaaar.....sayaaaangg" sambil mencubit dan mencakar punggungku. Mendengar lenguhan dan teriakan ejakulasi Rita akupun mulai tak tahan menahan desakan air maniku di kepala kontolku dan sambil menekan dalam-dalam kontolku di nonoknya aku berteriak sambil mengejang, kugigit lidahnya "Maaaaaaaahhhhh...... oooooggghhhh... papaaaaahh... jugaaaa..... keeelluuuuaaaaaaarrr.... oooghhhh...... sayaaaaaanggg.... nikmaaaaattt". Kami tertidur sejenak sambil berpelukan dengan mesra dan tersenyum puas, waktu sudah menunjukan jam delapan lewat lima menit, berarti kami ngentot selama hampir dua jam lamanya. Oh, betapa nikmat dan puasnya. Aku memeluk dan menciumi Rita erat-erat seolah tak ingin berpisah dengan kekasihku dan isteriku tercinta, karena besok dia sudah akan pindah ke Bandung. Rita berjanji untuk memberitahukan nomor tilpon rumahnya di Bandung dan aku diminta untuk datang paling tidak seminggu sekali.

Cerita Panas Menjadi Suami Pengganti  

0 komentar

Minggu lalu, aku sedang berada di kota Surabaya. Aku datang untuk mengantarkan konsultan ke kantor cabang perusahaan kami di kota itu. Seperti yang telah aku ceritakan sebelumnya, perusahaanku sedang melakukan implementasi software baru. Disamping memperkenalkan sistim dan prosedur kerja yang baru, si konsultan juga mengadakan training kepada karyawan kantor cabang tersebut.

Surabaya masih tetap seperti dulu. Panasnya bukan main. Ditambah dengan lalu lintasnya yang semrawut menambah gerah suasana. Meskipun begitu, suasana kota tampak masih lebih ramah dibandingkan Jakarta.

Pagi itu, si konsultan mengadakan training untuk para karyawan. Setelah memberikan kata sambutan, dan sekadar berbasa-basi dengan pimpinan cabang di sana, akupun kembali ke hotel. Tidak betah lama-lama aku di kantor itu, karena bosan juga mendengarkan training dari si konsultan. Pak Joko, pimpinan cabang, mengantarku untuk kembali ke hotelku di kawasan Embong Malang.

"Perlu saya antar ke mana lagi Pak Robert?" tanyanya.
"Nggak Pak Joko.. Saya nggak mau keluar kok. Sedang nggak enak badan nih" jawabku.

Memang aku merasa agak sakit hari itu, mungkin terserang flu.

"Perlu saya antar ke dokter Pak?"
"Nggak usah. Saya sudah minum obat kok".
"Baik bener sih.. Kepengin naik gaji ya?" pikirku lebih lanjut dalam hati.

Sesampainya di kamar hotel, akupun minum obat flu yang memang sudah aku siapkan. Rasa kantuk segera menyergap, dan akupun segera terlelap.

Ketika bangun, aku merasa perutku sudah keroncongan, dan kulihat memang sekarang telah jam 2.00 siang. Kuraih menu room service yang berada di meja, tapi kubatalkan niatku untuk memesan. Aku ingin jalan-jalan sambil makan saja ke pusat perbelanjaan yang terletak di samping hotelku ini. Mungkin setelah cuci mata, badanku malah terasa agak baikan.

Saat makan di food court, banyak juga anak ABG yang nongkrong di sana. Nggak kalah juga dengan Jakarta, pikirku. Ada dua anak ABG manis yang sedang makan di meja sebelahku. Mereka tampak tersenyum-senyum menggoda. Nafsukupun mulai timbul, dan akupun berniat untuk mendekati mereka.

Tiba-tiba terdengar suara wanita di sebelahku.

"Hey, Oom Robert. Kok ada di sini? Kapan datang?"

Kulihat ke arah suara itu, dan tampak seorang wanita cantik, berkulit putih tersenyum padaku.

"Ehh.. Lolita, kemarin datangnya. Sendirian aja?"

Ternyata dia adalah Lolita, keponakanku. Dia anak sepupu jauhku. Umurnya 26 tahun dan baru saja dia menikah setahun yang lalu. Dia dan suaminya berprofesi sebagai dokter gigi, dan mereka bertemu saat sama-sama kuliah dulu.

"Iya Oom. Suamiku sedang ke dokter"
"Udah lama ya nggak ketemu, semenjak pesta pernikahanku dulu" lanjutnya.

Kamipun kemudian duduk bersama dan berbincang-bincang. Kulirik meja sebelah, dan kedua ABG tadi tampak kecewa terhadap kedatangan keponakanku. Tak lama merekapun pergi, mungkin mencari mangsa Oom-Oom yang lain, he.. He..

"Oom nginep dimana?" tanya Lolita sambil menyantap sotonya.
"Di sebelah" jawabku.
"Oh.. Lita belum pernah nginep di sana. Bagus nggak Oom kamarnya?"
"Yach lumayan. Kamu pengin lihat? Kalau begitu kita terusin ngobrolnya di hotelku yuk" ajakku.

Setelah selesai menyantap hidangan, kamipun berjalan menuju hotelku.

Terus terang aku tertarik dengan Lolita. Wajahnya yang cantik, kulitnya yang putih bersih, juga dari pembawaannya yang anggun. Hanya saja satu kekurangannya, yaitu buah dadanya yang kecil. Meskipun begitu, aku tidak berani melakukan yang macam-macam dengannya, karena tampak dia adalah wanita yang baik-baik. Berpakaianpun selalu sopan, meskipun hal itu tidak mengurangi pandangan laki-laki di plaza tersebut saat kami berjalan melintas. Tampak mereka mengagumi wajah Lolita yang memang cantik dan anggun itu.

"Mau minum apa Lit?" tanyaku sambil membuka minibar sesampainya di kamarku.
"Coca Cola aja deh Oom" jawabnya. Kuambil sekaleng coke dan kuberikan padanya.
"Kamu gimana.. Sudah hamil belum?" tanyaku.
"Belum Oom.. Suamiku masih ada masalah" jawabnya lirih.
"Lho memang kenapa?" selidikku lebih lanjut.
"Malu ah Oom"
"Jangan malu-malu Lit. Kita khan masih saudara. Terlebih saya pasti akan merahasiakan hal ini kok"

Lolitapun kemudian curhat menceritakan keadaan rumah tangganya. Ternyata suaminya menderita diabetes, dan itu berkomplikasi yang membuatnya menjadi impoten. Saat bercerita tampak bola mata Lolita mulai berkaca-kaca.

"Terus kamunya sendiri bagaimana Lit?" tanyaku penuh perhatian.
"Yah aku mencoba untuk menyembuhkan suamiku" jawabnya lagi lirih.
"Teruskan Lit, ceritamu. Jangan sungkan-singkan. Mungkin Oom bisa kasih saran" kataku.

Dia kemudian bercerita suaminya telah berobat dari modern medicine sampai yang alternatif, tetapi masih juga kemaluannya tak bisa gagah perkasa seperti lelaki normal. Memang ada kemajuan, sudah bisa sedikit ereksi, tetapi tidak bisa terlalu keras. Lolita kemudian bercerita juga bahwa dia sebenarnya sudah tidak tahan dengan keadaan ini, dan sempat berpikir akan menceraikan suaminya. Tapi itu tidak dapat dilakukannya karena cintanya yang sangat besar pada Andi suaminya itu.

"Oom sendiri kok belum menikah sih?"
"Belum dapet yang cocok Lit" jawabku.
"Wah.. Padahal pasti banyak wanita yang pengin jadi istrinya Oom. Soalnya Oom kelihatannya laki-laki banget" kata Lolita sambil tersenyum menggoda.

Nafsuku terus terang mulai naik, melihat Lolita seperti memberikan lampu hijau untukku. Kuraih tangannya yang halus dan mulai kuremas-remas.

"Maksudnya apa Lit?"
"Iya.. Maksud Lita.. Istri Oom nanti pasti puas.." jawabnya lirih sambil wajahnya tampak merona merah.

Tanganku mulai merambat naik dan merengkuh pundaknya. Kuelus-elus pundaknya. Kudengar dengusan napas Lolita memberat. Tak kusia-siakan lagi waktuku. Kuremas rambutnya perlahan sambil kutarik wajahnya. Bibirkupun segera beradu dengan bibir tipisnya yang merekah.

"Hmm.. Hmm." erangan Lolita ketika dengan bernafsu kulumat bibirnya. Tangan halus Lolita telah mulai merabai kemaluanku. Seperti tak sabar dia ingin menikmati kejantanan seorang lelaki tulen.

Tiba-tiba suara HPnya berbunyi.

"Halo.. Oh ya Mas.. Gimana hasilnya?"

Ternyata suaminya yang menelpon.

"Ok Mas.. Aku masih ada urusan. Ketemu di rumah aja ya"

Setelah itu Lolita menutupnya telepon genggamnya. Diraihnya lagi wajahku dan diciuminya bibirku dengan bernafsu. Tangannya kembali mengelus-elus kemaluanku.

"Puaskan Lita Oom.." desahnya.

Tiba-tiba aku sadar, bahwa wanita ini adalah keponakanku sendiri. Terlebih akupun kenal baik dengan Andi, suaminya. Juga dengan ibunya yang sepupuku itu.

"Jangan Lit.. Ini nggak boleh. Nggak enak sama suamimu," kataku sambil beranjak menjauh darinya.

Tampak Lolita kecewa, tapi dia hanya terdiam saja. Akupun kemudian mengajaknya berbincang-bincang lagi untuk mengalihkan perhatiannya. Lolita tampak semakin canggung dan malu, karena tak bisa mengontrol nafsu birahi yang bergolak dalam tubuh mudanya. Tak lama iapun pamit.

Esoknya aku menyempatkan diri untuk melihat training yang masih berlangsung di kantor cabangku. Si konsultan sedang menjelaskan cara-cara input data-data penjualan serta cara membuat report dengan menggunakan wizzard. Bosan mendengarnya, aku menuju ruangan Pak Joko, si kepala cabang.

"Pak Joko sedang ke bank Pak. Silahkan tunggu saja di dalam" sekretarisnya menyapaku.

Akupun masuk dan menunggu di dalam sambil duduk membaca koran. Tak lama si sekretaris kembali masuk.

"Mau minum apa Pak Robert?" tanyanya manis.
"Kopi deh."

Si sekretaris, yang bahkan sampai saat ini tak kuketahui namanya itu, segera berlalu. Dia berwajah manis khas orang Jawa. Yang menarik perhatianku adalah buah dadanya yang membusung dan pantatnya yang besar.

"Silakan Pak.. Ada lagi yang bisa saya bantu Pak Robert?" tanyanya penuh hormat.
"Iya.. Kamu temanin saya ngobrol di sini sambil nunggu Pak Joko ya" kataku.

Diapun tersenyum sambil duduk di kursi.

"Dekat sini.. Masak jauh banget" kataku. Sekretaris Pak Joko inipun kemudian duduk di sebelahku.
"Sudah lama kamu kerja di sini?"
"Baru satu tahun Pak."
"Suami kerja di mana?"
"Di bagian accounting, Pak"
"Oh.. Suamimu kerja di perusahaan ini juga?" tanyaku memperjelas.
"Iya Pak.. Sekarang khan sedang ditraining" jawabnya.

Suasana di kantor itu sedang sepi, karena memang sebagian besar karyawan sedang mengikuti training software baru. Rasa isengku tiba-tiba timbul. Ingin aku mengerjai sekretaris Pak Joko ini.

"Kamu manis ya.. Kamu karyawan yang paling manis lho di kantor ini" kataku sambil memegang tangannya.
"Ihh.. Pak Robert bisa saja" jawabnya tersipu.
"Bener lho.. Kamu manis dan seksi" rayuku lagi sambil mengelus-elus tangannya.
"Pak Robert.. Bener kata orang.. Pak Robert playboy" jawabnya lirih.

Saat itu tanganku sudah merengkuh dan mengelus-elus pundaknya.

"Boleh minta cium ya?" tanyaku sambil menarik wajahnya ke arahku.
"Jangan Pak.. Nanti ketahuan orang" elaknya.
"Nggak kok.. Kalau ada orang datang, kita pasti tahu" jawabku lagi.

Memang ruang tamu kantor Pak Joko ini agak tersembunyi sehingga jika ada orang yang masuk, tidak langsung melihat ruang tamu. Kumulai menciumi bibirnya. Sementara tanganku mulai meraba buah dadanya yang besar.

"Dadamu besar ya.. Pasti suamimu suka minum susumu ya?" tanyaku.
"Pak Robert.. Nakal.." jawabnya mendesah.
"Aku pengin minum susumu juga ya? Boleh khan?" tanyaku sambil membukai kancing bajunya.

Dia tak menjawab, hanya mendesah perlahan ketika kuangkat BHnya dan kuremas buah dadanya yang ranum itu. Kudekatkan wajahku pada bukit kembar yang menantang itu, dan kujilat puting susunya. Erangannya makin terdengar, dan tak sabar kuhisap buah dadanya dengan gemas.

"Sshh.. Sshh" erangnya ketika aku menikmati kekenyalan buah dadanya yang besar. Tanganku yang satu memilin-milin perlahan puting susu buah dadanya yang lain.

Setelah puas mempermainkan buah dadanya, kembali kucium bibirnya.

"Ayo gantian kamu hisap punyaku ya?" kataku setengah memerintah.

Kutarik tubuhnya sehingga dia bersimpuh didepanku yang masih duduk di sofa.

"Pak Robert.. Jangan.. Takut ketahuan suamiku" katanya ketika tangannya kuraih dan kuletakkan di atas kemaluanku.
"Nggak mungkin.. Dia khan sedang training" jawabku.

Diapun kemudian mulai membuka retsleting celanaku. Kubantu dia dengan menarik celana dalamku kebawah.

"Ahh.." jeritnya tertahan ketika melihat kemaluanku yang besar telah tegak di depan wajahnya yang manis.
"Cukup besar khan?" tanyaku
"Besar banget Pak."
"Dibandingkan punya suamimu?"
"Besar punya Pak Robert. Pasti istri bapak puas" jawabnya.
"Ya.. Tapi aku belum punya istri.. Ahh" perkataanku terputus oleh rasa nikmat yang menjalar ketika ia mulai menjilati batang kemaluanku.

Dijilatinya perlahan kemaluanku, dan kemudian sambil matanya menatapku, dimasukkannya secara perlahan kepala kemaluanku ke dalam mulutnya.

"Hmm.." erangku nikmat. Kuremas-remas kepalanya saat ia mulai menghisapi dan mengulumi kemaluanku. Tampak mulutnya yang mungil penuh sesak dengan kejantananku.

Tiba-tiba terdengar suara pintu ruangan terbuka. Cepat-cepat kukeluarkan kemaluanku dari mulut sekretaris Pak Joko ini, dan kubenahi celanaku. Diapun segera membenahi bajunya yang masih terbuka.

"Ada perlu apa lagi Pak Robert.. Oh ini Pak Jokonya sudah datang" katanya berpura-pura.
"Oh nggak. Cukup. Terimakasih" jawabku.
"Hey Pak Robert sudah lama nunggu?" tanya Pak Joko.
"Nggak kok baru saja. Untung ada sekretaris bapak yang menemani menunggu." jawabku.

Kulirik sekretaris Pak Joko, dia tersenyum manis dan kemudian beranjak keluar ruangan kembali ke mejanya. Siang itu kuhabiskan berbincang-bincang dengan Pak Joko. Makan siangpun dilakukan di ruangan itu bersamanya. Setelah itu, aku minta Pak Joko mengantarku kembali pulang ke hotel.
Sore itu aku sedang menonton TV di kamar hotelku, ketika telepon berbunyi. Kuraih pesawat telepon yang terletak di meja samping ranjangku.

"Hallo Oom Robert. Ini Andi. Apa kabar?"
"Baik. Kamu sendiri bagaimana?"
"Lumayan. Kemarin Lolita cerita kalau ketemu dengan Oom di Tunjungan Plaza ya?"

Kamipun lalu berbasa-basi sejenak. Kuraih remote TV karena suaranya terlalu keras sehingga menggangu pembicaraan kami.

"Oom.. Saya ada sesuatu yang perlu dibicarakan. Boleh saya mampir?"
"Of course. Ada apa sih?" tanyaku sedikit khawatir. Jangan-jangan Lolita cerita tentang kejadian kemarin.
"Nanti aja deh saya cerita. Jam 5 nanti saya ke hotel ya" jawab Andi di seberang sana.

Sekitar jam 5.15, terdengar bunyi bel pintu di kamarku. Seperti kuduga, ternyata Andi, suami Lolita keponakanku yang datang.

"Masuk Di"
"Makasih Oom".

Kamipun kemudian berbasa-basi menanyakan kabar masing-masing. Tak lama akupun bertanya maksud sebenarnya kedatangan Andi.

"Begini Oom. Mungkin Lolita sudah cerita tentang keadaan saya. Saya datang untuk minta bantuan Oom."
"Bantuan apa Di?" tanyaku walaupun sebenarnya aku sudah bisa menebak arah pembicaraannya.
"Jangan tersinggung ya Oom. Kita minta supaya Oom sewaktu-waktu jadi suami pengganti buat Lolita"
"Maksudmu?"
"Oom kan tahu. Saya tidak bisa memenuhi kebutuhan seks Lolita karena penyakit saya. Mungkin Oom Robert berkenan memenuhinya."

Andipun kemudian bercerita lebih lanjut, bahwa telah beberapa bulan Lolita memintanya untuk mencari lelaki untuk memuaskan birahinya. Karena ia sangat menyayangi istrinya dan takut bila Lolita menuntut cerai, iapun terpaksa menyanggupi. Tetapi sampai saat ini, dia belum mendapatkan yang cocok.. Kemarin setelah bertemu denganku, Lolita meminta suaminya untuk menanyakan kesediaanku untuk menjadi pemuas birahinya.

"Tolong ya Oom. Kasihan istri saya. Dia masih muda. Please ya Oom. Dia mengancam akan panggil gigolo atau bahkan akan menceraikan saya bila saya gagal membujuk Oom" Andi setengah merengek memintaku untuk meniduri istrinya yang cantik itu.

Akupun terdiam. Dalam hati aku heran mengapa selalu saja wanita memandangku sebagai pemuas nafsu mereka. Entah ini berkah atau kutukan bagiku.

"Ok deh. Ini karena saya kasihan saja sama kalian." jawabku
"Terimakasih ya Oom. Nanti malam jam berapa saya ajak Lolita ke sini?"
"Jam 8 deh" sahutku.

Andipun kemudian pamit meninggalkan kamarku.

Jam 7.45 mereka telah tiba di kamarku. Lolita tampak cantik malam itu menggunakan gaun malam terusan yang memamerkan pundaknya yang putih mulus.

"Saya tinggal ya Oom" kata Andi sambil beranjak dari tempat duduknya.
"Jangan. Kamu tetap di sini saja. Siapa tahu kamu sembuh nanti setelah melihatku menyetubuhi istrimu" perintahku.

Sudah kepalang tanggung, pikirku. Akupun harus menikmati malam ini. Menyetubuhi istri orang di depan suaminya adalah salah satu favoritku. Lolita tampak kaget mendengar permintaanku itu, tetapi dia tetap diam tak menyuarakan penolakannya.

Kuhampiri Lolita yang duduk di tepi ranjang. Akupun kemudian duduk di sampingnya.

"Nggak apa khan sayang.. Kalau suamimu nonton" tanyaku sambil mengelus-elus pundaknya yang halus.
"Ng.. Nggak" jawabnya agak gugup dan wajahnyapun memerah menahan malu.
"Tuh Di, nggak apa kok. Sudah kamu duduk aja yang manis di situ. Oom akan mulai memuaskan istrimu OK?" kataku pada Andi.

Andipun menurut, dan duduk di kursi menatap ke arah dimana istrinya dan aku berada. Kumulai menciumi pundak Lolita yang mulus. Kemudian dengan lidahku kutelusuri lehernya yang jenjang.

Lolita mulai mengerang ketika sambil kujilati lehernya, tanganku mulai merabai buah dadanya. Kuremas rambutnya dan kutarik wajahnya ke arahku sehingga akupun dapat melumat bibirnya dengan penuh gairah. Lolitapun nampak bernafsu sekali menciumiku. Lidahku yang menerobos ke dalam mulutnya, dikulumnya dengan gemas. Sementara tanganku yang mengusap-usap dadanya, merasakan puting buah dada itu mulai mengeras.

"Sekarang aku akan menghisap buah dada istrimu. Kamu perhatikan baik-baik ya" kataku pada Andi yang menatap tak berkedip.

Aku turunkan perlahan tali gaun malam Lolita, sehingga buah dadanya yang kecil tapi padat itu nampak. Langsung kuterkam buah dada itu, kuhisapi dan kujilati putingnya. Erangan Lolita makin keras terdengar memenuhi ruangan kamarku.

"Enak.. Oom.. Ahh.." desah Lolita sambil tangannya semakin menekan kepalaku ke buah dadanya.

Kujilati dan kuhisap buah dada keponakanku yang cantik ini sepuasnya. Sesekali sambil menjilati puting buah dada Lolita, aku melirik ke arah Andi, suaminya.

Setelah puas memainkan buah dadanya, aku membetulkan kembali tali gaun malam Lolita. Kemudian aku bangkit berdiri di depannya. Kulepas dengan segera semua pakaianku sehingga aku telanjang bulat berdiri di depan Lolita, istri Andi yang cantik itu. Tampak mata Lolita sedikit terbelalak melihat ukuran kemaluanku yang mencuat di depan wajahnya.

"Seperti ini yang kamu inginkan Lit?" tanyaku.
"Iya Oom.. Lita suka yang besar dan keras seperti ini.." jawabnya.

Tangannya yang halus mulai mengocok kemaluanku perlahan.

"Kamu dengar Andi? Istrimu suka kontol yang besar dan keras. Kamu harus rajin berobat ya." kataku melantur.
"Sekarang aku akan minta istrimu menghisapi kontolku. Kamu tidak keberatan khan?" tanyaku lagi.
"Gimana keberatan nggak? Kalau keberatan kita sudahi saja" kataku lagi karena Andi belum menjawab.
"Nggak Oom" jawabnya lirih.
"Bagus kalau gitu." kataku sambil tersenyum menatapnya.
"Ayo sayang.. Kamu mulai hisap barang Oom ya" kataku pada Lolita, sambil menaikkan kedua tanganku ke atas pinggang. Rasa hangat mulai kurasakan ketika kemaluanku mulai masuk menyesaki mulut Lolita keponakanku ini.

Kuremas-remas rambutnya dengan sebelah tanganku, sementara tanganku yang lain masih berkacak pinggang.

"Ups.. Sorry suamimu nggak kelihatan tuh" kataku sambil menarik keluar kemaluanku dari mulut Lolita. Akupun memposisikan tubuhku agak menyamping, sehingga Andi dapat melihat dengan jelas adegan kami.

"Gimana Di? Sekarang kelihatan khan? Kamu bisa lihat istrimu dengan jelas?" tanyaku retoris. Kembali kujejalkan kemaluanku dalam mulut Lolita. Lolitapun dengan bernafsu mengulumi dan menjilati kemaluanku.

Aku masih berkacak pinggang sambil sesekali menoleh ke arah Andi. Dia tampak berusaha menahan perasaannya melihat istrinya tercinta sedang menyedoti kemaluan besar lelaki lain. Sementara Lolita masih dengan penuh gairah memainkan kemaluanku dengan mulutnya yang hangat.

"Ehmm.. Ehm.." desah Lolita sambil terus menghisapi kemaluanku.

Jemari tangannya yang lentik dengan perlahan mengocok batang kemaluanku. Memang kasihan keponakanku ini. Sebagai wanita cantik sudah beberapa lama ia tidak bisa menyalurkan hasrat seksualnya.

"Di, aku akan keluar di dalam mulut istrimu. Is it Ok? " tanyaku lagi menggoda Andi.

Dia masih asyik menatap istrinya yang sedang mengulum kemaluanku dengan penuh nafsu. Kupandang kebawah, dan tampak wajah cantik Lolita yang sedang mengulumi kejantananku. Tangannya yang halus sedang mengusap-usap buah zakarku.

"Look at me.." perintahku.

Lolitapun melihat ke atas dan menatapku dengan tatapan nakal menggoda. Tak tahan lagi aku dibuatnya.

"Ahh.." erangku ketika aku berejakulasi di dalam mulut Lolita, keponakanku yang cantik ini. Lolita dengan rakus menelan semua cairan ejakulasiku, dan menjilati sampai bersih yang masih tertinggal di kemaluanku.

"Luar biasa istrimu, Di. Enak sekali hisapannya" kataku sambil tersenyum puas. Kulihat Lolita sedang mengusap bibirnya dengan tisu, dan kemudian beranjak ke toilet.

Akupun kemudian beristirahat sejenak sambil menonton TV di sofa.

"Gimana Di.. Kamu bisa ereksi nggak lihat yang tadi?" tanyaku.
"Sedikit Oom.." jawabnya.
"Ya.. Semoga cepet sembuh deh.. Sayang lho istri cantik nggak dipakai" jawabku.

Lolita kemudian duduk disampingku di sofa. Tak lama kamipun telah kembali berciuman. Tangannya yang halus kembali dengan lembut mengusap-usap barang kesukaannya.

"Lita hisap lagi ya Oom.. Biar cepet naik" pintanya.
"Minta izin dulu dong sama suamimu" jawabku menggoda.
"Iih Oom Robert.. Mas Andi.. Boleh ya aku hisap kontolnya Oom Robert?" tanyanya manja.

Andi yang duduk di sampingku hanya mengangguk pasrah. Lolitapun kemudian berlutut di depanku, dan mulai melingkarkan bibirnya di kepala kemaluanku. Karena kemaluanku belum ereksi, maka hampir semuanya masuk dikulum mulut keponakanku ini.

Tak lama, kemaluankupun semakin membangkak, dan mulut Lolitapun mulai kewalahan menampung besarnya kejantananku ini. Setelah penuh ereksi, hanya sepertiga bagian saja yang bisa dikulumnya, sementara tangannya mulai mengocok sisanya.

"Di... rasanya sekarang waktunya aku menyetubuhi istrimu. Kamu nggak berubah pikiran khan?" tanyaku sambil tersenyum.

Andipun menggelengkan kepalanya. Langsung kutarik tubuh Lolita, dan diapun berdiri untuk kemudian duduk dipangkuanku. Kuciumi lagi bibirnya, dan kemudian kuturunkan tali gaun malamnya.

"Ayo buka saja sayang" kataku.

Lolitapun kemudian membuka gaun malamnya, sehingga hanya celana dalam G-string yang masih dikenakannya. Kembali dia menaiki tubuhku, dan diapun menyibakkan celana dalamnya untuk kemudian mengarahkan liang vaginanya ke kemaluanku.

Rasa nikmat menjalar ketika secara perlahan liang vagina Lolita menjepit ketat kejantananku. Kemudian Lolitapun dengan bernafsu memompa tubuhnya di atas kemaluanku.

"Ohh.. Ohh.. ssshhh...yang kerasss ommmm.....genjot trusss....ommmm aachhhhh...ssshhhh." racau Lolita menahan nikmat.

Kupegang pinggangnya yang ramping, dan kupompa juga tubuhnya dari bawah. Suara sofa yang bergoyang serta erangan Lolita membuatku makin terangsang. Sesekali kuhisap buah dadanya dan kuremas-remas pantatnya.

"Oohh.. sshhhhh.....aaccchhhhhh...... Ya.. yang...keeerrrrasssshhhhh...ommmmm....." erang Lolita mendaki bukit kepuasan birahi.

Tak lama tubuh Lolitapun mengejang dan iapun menjerit ketika mendapatkan orgasmenya. Akupun semakin cepat memompa tubuhnya yang masih menggelinjang-gelinjang dalam dekapanku, dan akhirnya akupun menyemburkan ejakulasiku dalam vagina keponakan cantikku ini.

"Terimakasih ya Oom" kata Lolita manis. Tampak wajahnya bersinar-sinar setelah melampiaskan nafsunya yang terpendam selama ini.
"Ya.. Sama-sama," jawabku
"Nanti kalau ke Surabaya lagi, mampir tengokin Lita lagi ya"
"OK deh.. Kamu juga kalau ke Jakarta telepon Oom ya".

Lolita kemudian berpaling ke suaminya.

"Thanks ya Mas Andi... mau memenuhi kebutuhan Lita" kata Lolita sambil mencium mesra Andi suaminya.

Merekapun kemudian pamit pulang.

"Permisi ya Oom. Terimakasih atas bantuannya"
"Ok Andi. Semoga cepat sembuh ya. Sorry lho ya, kalau kata-kataku menyinggung kamu. Maksudku sih supaya kamu bisa lebih terangsang dan cepat sembuh"
"Iya Oom. Andi ngerti kok"

Setelah mereka pulang, akupun kemudian menuju kamar mandi untuk mandi air hangat. Enak sekali tubuhku saat itu. Setelah menahan birahiku yang belum tuntas saat bermesraan dengan sekretaris Pak Joko pagi tadi, akhirnya kesampaian juga bersetubuh dengan wanita secantik Lolita. Sayang besok aku sudah harus kembali ke Jakarta karena ada meeting dengan klienku. Tetapi mungkin aku akan sering mengunjungi kantor cabangku di Surabaya ini. Tentu saja ini adalah alasan yang paling baik untuk mengunjungi Lolita, keponakanku yang cantik.

Cerita Panas Mbak Lisna, Wanita Kesepian  

1 komentar

Kisah berikut ini adalah sebuah kejadian nyata dan merupakan pengalaman yang tak mungkin dapat kulupakan seumur hidupku. Memang nama-nama tokoh dan tempat di alam kisah ini sengaja kusamarkan, tapi urutan kejadiannya bukanlah khayalan atau hasil rekaan imajinasiku semata. Ceritanya mengenai hubungan affair-ku dengan seorang wanita bersuami sekitar tahun 1995 yang lalu dan berlangsung selama 3,5 tahun.

Ketika itu usiaku 25 tahun dan aku bekerja pada sebuah perusahaan asing yang beroperasi di luar Jakarta selama 24 jam sehari, sehingga ada bagian tertentu di kantor pusat yang bertugas dalam 3 shift untuk memonitor kegiatan operasi di lapangan dan aku adalah salah satu pegawainya.

Pada suatu hari ketika sedang tugas malam, aku menerima telepon kesasar sampai 3 kali dari seorang wanita. Akhirnya karena jengkel, timbul keinginanku untuk iseng-iseng menggodanya serta mengajak berkenalan yang ternyata ditanggapinya dengan antusias sampai tidak terasa kami mengobrol selama 1,5 jam di telepon.

Wanita itu memperkenalkan namanya sebagai Lisna (aku memanggilnya Mbak Lis), berusia 34 tahun dan telah bersuami serta mempunyai tiga orang anak. Suaminya seorang pejabat di sebuah instansi pemerintah berusia 48 tahun yang menikahi Mbak Lis ketika dia berusia 18 tahun dan baru lulus SLTA. Anak pertamanya perempuan berusia 15 tahun.

Sejak saat itu aku tidak pernah lagi merasa jenuh dan sepi bila sedang tugas malam karena Mbak Lis sering meneleponku walau hanya sekadar untuk mengobrol saja. Menurut pengakuannya, Mbak Lis merasa kesepian karena sering ditinggal suaminya bertugas ke luar kota dan dia mengetahui suaminya punya simpanan di luar.

Sebagai orang dewasa, pembicaraan kami juga sering menyerempet hal-hal yang agak miring. Kalau sudah begitu, biasanya nada bicara Mbak Lis berubah menjadi sedikit berbisik berat seperti orang bangun tidur sementara aku enjoy dengan kesendirianku di ruang kantor yang dingin ber-AC.

Tak terasa tiga bulan sudah kami bertelepon ria tanpa pernah bertemu muka dan selama itu selalu dia yang meneleponku ke kantor ataupun ke rumah karena aku tidak pernah diberi nomor teleponnya (katanya dia takut ketahuan suaminya).

Suatu siang Mbak Lis menelepon ke rumahku dan mengajakku nonton film, mulanya aku ragu karena merasa belum siap untuk bertemu. Aku berdalih bahwa badanku masih letih karena habis tugas malam, tetapi Mbak Lis tetap memaksa dan meminta bertemu sorenya supaya aku bisa istirahat dulu. Aku lalu menyanggupinya karena tidak mau mengecewakan dia.

Jam 14:30 sehabis mandi, Mbak Lis meneleponku lagi dan kami janjian untuk bertemu di sebuah bioskop dengan tidak lupa memberitahukan ciri masing-masing. Sesampainya di bioskop aku sempat dibuat kesal karena tidak kujumpai wanita dengan ciri-ciri seperti yang dikatakan Mbak Lis, wah jangan-jangan dia mau ngerjain aku nih.

Setelah hampir 1 jam menunggu, tiba-tiba aku merasakan sebuah tepukan ringan di punggungku. Dan ketika aku berbalik, tampak Mbak Lis sudah berdiri di belakangku dengan senyumnya yang membuatku terpana.

"Bayu ya?" sapanya sambil mengulurkan tangan.
"Ya, mmm... Mbak Lis...?" aku balas bertanya agak tergagap sambil menyambut tangannya. Ah, betapa halus dan lembutnya tangan itu.
"Maaf ya terlambat, soalnya macet sih..." katanya kemudian.
"Nggak apa-apa kok Mbak, saya juga belum terlalu lama menunggu", jawabku berbohong sambil mataku tak lepas menatapnya. Rasa kesalku segera hilang setelah melihat Mbak Lis yang tampak anggun itu.

Sosok tubuh Mbak Lis sedang-sedang saja, tingginya 158 cm, berat sekitar 45 kg, kulitnya kuning halus dan rambut hitam bergelombang sebahu. Wajahnya ayu memancarkan kelembutan seorang ibu dan kalau berbicara ramah sekali dengan selalu diiringi senyum yang tak pernah lepas dari bibir mungilnya yang tipis. Dia tampak begitu anggun (dan seksi) dengan setelan blus ketat sutra hijau muda berlengan pendek dan celana panjang katun hijau lumut yang menampakkan bulu-bulu halus di tangannya dan lekuk tubuhnya yang sintal. Aku rasanya seperti kehilangan kata-kata untuk berbicara, sampai akhirnya Mbak Lis yang memulai lagi.
"Kita makan dulu yuk, kamu pasti belum makan. Kebetulan di dekat sini ada restoran ayam bakar yang enak lho", ajaknya sambil menggandeng tanganku.

Kami makan dengan santai sambil berbincang-bincang disertai gurauan yang kadang membuat kami tertawa terpingkal-pingkal. Kulihat Mbak Lis sudah bisa berbicara lebih lepas sehingga suasana kakupun berangsur-angsur hilang.

Sehabis makan kami kembali ke gedung bioskop dan setelah membeli tiket kami menyempatkan waktu untuk melihat gambar-gambar film yang ada di lobby bioskop sambil tetap bergandengan tangan. Tapi kali ini Mbak Lis lebih merapatkan tubuhnya ke tubuhku dengan cara memeluk lenganku bahkan terkadang dia bersikap lebih berani dengan memeluk pinggangku, secara refleks aku pun membalas dengan merangkul bahunya atau memeluk pinggulnya.

Sentuhan bagian depan tubuh Mbak Lis membuat naluri kejantananku tergugah, apalagi ketika kulihat kancing paling atas blus yang dikenakannya sudah terbuka (aku tidak tahu kapan dia membukanya). Tampak belahan sepasang bukit yang mulus mengintip dari balik BH-nya membuat darahku berdesir dan tatapan mataku seakan tak mau lepas darinya.

Ketika pengumuman tanda dimulainya jam pertunjukan terdengar, kami pun memasuki gedung bioskop untuk mencari tempat duduk yang sesuai dengan nomor kursi yang tertera di tiket (sengaja aku memilih tempat duduk di deret paling belakang). Mbak Lis duduk di sebelah kananku sambil tangan kirinya menggenggam dan sesekali meremas tangan kananku.

Tak lama kemudian lampu bioskop dipadamkan dan film dimulai, kami nonton dalam keadaan diam tanpa mengeluarkan sepatah katapun. Kira-kira 10 menit berlalu, Mbak Lis menyandarkan kepalanya di bahuku dan tangan kanannya menarik tanganku ke wajahnya. Diusapkannya jari-jariku ke pipinya, ke telinganya lalu ke bibirnya sambil memberikan kecupan ringan di setiap jari-jariku. Ketika aku sedang menatap wajahnya yang tertunduk menciumi jari-jariku, Mbak Lis menengadah dan balas menatapku. Mata kami saling menatap dalam jarak yang sangat dekat, kemudian kuberanikan tanganku mengangkat dagunya dan mencium bibirnya yang tipis. Mbak Lis diam saja, tidak menolak dan juga tidak membalas ciumanku, bibirnya masih terkatup rapat. Aku jadi penasaran dan semakin nekat, kukecup lagi bibirnya dengan sekali-kali mengulumnya.

Akhirnya Mbak Lis bereaksi juga, bibirnya terkuak sedikit dan dia membalas ciumanku, lama sekali kami berciuman sampai kemudian Mbak Lis menghentikannya sambil mendesahkan namaku serta meremas dan menarik kembali tanganku ke bibirnya. Tapi kali ini Mbak Lis tidak hanya menciumi jari-jariku, dia juga mulai memasukkan jariku ke dalam mulutnya dan mengulumnya dengan disertai jilatan-jilatan halus dan gigitan nakal.

"Mbak jadi gemas, Bay", bisiknya.
"Mbak yang bikin gemas", bisikku sambil mengecup daun telinganya. Mbak Lis menggelinjang kegelian, membuatku semakin bergairah menciumi daerah sensitif di sekitar telinga dan lehernya itu.
"Aaahh Bayu..." Mbak Lis mendesah lagi.
"Kamu bandel..."
"Tapi suka kan...?" kataku sambil merengkuh wajahnya dan mendaratkan ciuman di bibirnya. Kali ini Mbak Lis membalas ciumanku dengan bergairah sambil memainkan lidahnya di dalam mulutku, sehingga lidah kami saling berpagutan. Tangan Mbak Lis mulai meremas dadaku. Aku pun tak mau kalah, kuusapkan tangan kiriku pada daerah-daerah sensitif di telinganya, lehernya dan terus turun sampai ke dadanya lalu menyusup ke dalam blusnya.

"Hmmm..." terdengar Mbak Lis menggumam dalam kuluman bibirku.
"Ouuhhh... uuuhh..." desahnya sambil tangannya mencengkeram leher bajuku ketika kuremas dadanya dan kuraba puting susunya dari balik BH.
"Masukin tangannya, sayang..." kata Mbak Lis sambil membuka satu lagi kancing blusnya. Kusingkap BH-nya dan kurogoh dadanya yang kenyal, sementara tangan kanan Mbak Lis mulai merambat turun ke perutku dan turun terus sampai ke selangkanganku. Diremas-remasnya batang kemaluanku yang sudah tegang dari luar celana sambil mengerang dan mendesah sementara bibir kami terus berciuman dan mengulum lidah. Kupilin puting susu Mbak Lis dengan jari-jariku sambil meremas dadanya. Ooh... ingin sekali rasanya aku menciumi dada itu serta menghisap dan menjilati putingnya. Tangan Mbak Lis pun makin bergairah mengusap dan meremas selangkanganku.

"Buka dong Bay..." desah Mbak Lis sambil berusaha untuk membuka zipper celanaku. Kulepaskan pelukanku untuk membantunya membuka kait ikat pinggangku, lalu dengan sigap Mbak Lis memasukkan tangannya ke dalam celanaku dan melanjutkan meremas batang kemaluanku yang masih tertutup celana dalam. Sesekali tangannya merogoh lebih dalam untuk meremas biji-biji kemaluanku. Uuhhh... nikmatnya.

Mbak Lis lalu menyandarkan kepalanya di dadaku, disingkapnya celana dalamku ke bawah sehingga batang kemaluanku kini terbebas dan mengacung seutuhnya seakan memperlihatkan kesiagaannya. Kurasakan kehangatan tangan Mbak Lis ketika mencengkeram batang kemaluanku, meremasnya dan mengusap-usapkan ibu jarinya pada kepala batang kemaluanku, membuatku mendesis menahan rasa geli yang mengalirkan nikmat di sekujur tubuhku.

"Hmmm..." kudengar Mbak Lis beberapa kali menggumam sambil memperhatikan dan mengurut batang kemaluanku yang berkedut-kedut dalam genggamannya. Kurasakan kepala Mbak Lis yang pelan-pelan bergerak turun untuk menghampiri batang kemaluanku, rupanya Mbak Lis sudah tidak dapat menahan keinginannya untuk memenuhi ajakan batang kemaluanku yang tegak menantangnya. "Jangan Mbak..." bisikku sambil menahan gerakan turun kepala Mbak Lis karena kusadari situasi di dalam bioskop tidak memungkinkan kami untuk lebih dari sekedar melakukan pekerjaan tangan. Mbak Lis lalu menengadahkan wajahnya menatapku.

"Bayu... please..." Mbak Lis mendesah meminta persetujuanku dengan tatapan mata sayu sambil tangannya terus mengurut kejantananku.
"Jangan Mbak... dikocok saja..." balasku sambil menaikkan kaki ke sandaran kursi di depanku yang kebetulan kosong untuk memudahkan Mbak Lis meng-eksploitasi batang kemaluanku. Kurengkuh wajah Mbak Lis dengan tangan kiriku dan kucium bibirnya yang merekah di hadapanku sementara tangan kananku memeluk bahunya. Kami berciuman lama sekali dengan saling memilin lidah di dalam mulut. Kurasakan tangan Mbak Lis semakin intens meremas dan mengocok batang kemaluanku, sementara mulutnya sesekali menggumam dalam pagutanku ketika dirasakannya tanganku mengelus daerah sensitif di belakang telinganya.

Tangan kiriku kini sibuk membuka kancing blus yang dikenakan Mbak Lis dan menyusup ke dalamnya, meremas dadanya yang kenyal serta mempermainkan puting susunya dengan jari-jariku. Mbak Lis merubah posisi duduknya dengan bersandar di dadaku dan memindahkan kendali atas batang kemaluanku ke tangan kirinya. Didekapkannya kedua tanganku di dadanya sehingga aku lebih leluasa meremas kedua dadanya yang kini telah terbuka karena BH-nya telah kusingkapkan ke atas serta memilin kedua puting susunya yang telah mengeras.

"Aaahhh... ooouuhh..." Mbak Lis medesah dan kemudian kulihat tangan kanannya bergerak ke bawah menggosok-gosok selangkangannya dan tangan kirinya semakin keras mencengkeram batang kemaluanku sambil mengusap kepala kejantananku dengan ibu jarinya. Kurasakan aliran darah di selangkanganku bertambah cepat dan deras, menimbulkan sensasi kenikmatan yang tak terbayangkan.
"Mbak nggak tahan, Bayu..." desahnya sambil menarik satu tanganku ke mulutnya dan kemudian menjilati dan mengulum jariku dengan penuh nafsu.

Akhirnya puncak sensasi itu datang juga ketika kurasakan kawah di selangkanganku menggelegar ingin memuntahkan laharnya. Kutarik tanganku dari dada Mbak Lis dan kucengkeram tangannya yang sedang mengocok batang kemaluanku. Serasa tak sabar, kubantu Mbak Lis mengocok batang kemaluanku lebih kencang. Dan akhirnya... "Ooouuhhh..." aku mendesah tertahan ketika kurasakan batang kemaluanku mengejang kemudian berkedut-kedut memuntahkan cairan kenikmatan yang menyemprot berkali-kali membasahi tangan kami.

"Ooouuhhh... enak sekali Mbak..." kataku sambil melepaskan nafas panjang ketika kurasakan puncak kenikmatanku mereda, batang kemaluanku telah berhenti memuntahkan cairannya dan tinggal menyisakan lelehannya yang kemudian diratakan oleh Mbak Lis dengan jari telunjuk ke seluruh permukaan kepala batang kemaluanku.

Tanpa mengucapkan kata-kata, Mbak Lis sejenak beralih dari pelukanku untuk mengambil tissue dari dalam tasnya. Kemudian sambil kembali bersandar di lenganku, dengan telaten disekanya batang kemaluanku mulai dari kepala sampai ke batang dan pangkalnya. Ah, sejuk sekali kurasakan usapannya. Lalu dilanjutkannya menyeka tanganku dan tangannya sendiri yang terkena semprotan spermaku dengan lembar tissue lainnya.

Mbak Lis lalu mengecup bibirku dengan mesra, tidak kurasakan birahi di kecupannya yang begitu lembut. Seakan telah terlupakan terpaan hawa nafsu yang baru kami alami bersama. Aku kagum padanya, begitu cepat Mbak Lis menetralisir emosinya. Kami lama terdiam sambil berpelukan setelah sama-sama merapikan pakaian yang acak-acakan.

Ketika film berakhir dan lampu bioskop telah dinyalakan, kami saling berpandangan seakan tidak percaya dengan apa yang baru dilakukan. Segera kami berdiri dan bersiap untuk meninggalkan gedung bioskop, sampai kemudian Mbak Lis menahanku dan memandang geli ke arahku.

"Kamu seperti ngompol..." katanya sambil tertawa kecil dan menunjuk celanaku. Dengan penasaran aku menunduk dan ketika menyadari apa yang ditunjuk oleh Mbak Lis, aku pun tersenyum kecut menahan geli dan malu. Ternyata semburan spermaku begitu kuat sehingga ada yang kesasar keluar dan meninggalkan noda basah di celanaku.

"Mbak sih... sudah ah, nggak usah dibahas", kataku sambil mencubit pinggang Mbak Lis dan mendorongnya perlahan keluar bioskop.
"Mbak antar kamu pulang ya?" kata Mbak Lis sesampainya kami di luar bioskop.
"Nggak usah Mbak, saya mau langsung ke kantor saja", balasku.
"Kalau begitu Mbak antar kamu ke kantor boleh kan, please..." desak Mbak Lis. Aku tak dapat menolak dan hanya mengangguk, Mbak Lis lalu menyerahkan kunci mobil dan memintaku untuk mengemudikan mobilnya.

Di dalam mobil kami tidak banyak berbicara, seakan terlarut dalam perasaan masing-masing. Mbak Lis menyandarkan kepalanya di bahuku sambil memeluk dan mengelus-elus lenganku. Tak terasa kami telah memasuki halaman gedung kantorku. Sebelum aku meninggalkan mobil, Mbak Lis kembali mencium mesra bibirku.

"Maaf Bayu, jangan kapok ya?" kata Mbak Lis sambil mengelus pipiku.
"Apanya yang kapok?" balasku sambil mengedipkan mata dan perlahan-lahan keluar dari mobil.
"Kamu bandel..." kata Mbak Lis mencubit lenganku.
"Nanti malam Mbak temanin ya?" Mbak Lis menyambung sambil menarik bajuku dan kami pun kembali berciuman di jendela mobil.

Itulah kisah perkenalanku dengan Mbak Lis yang juga merupakan awal dari affair-ku dengannya yang kemudian berlangsung lebih seru dan lebih panas.

Cerita Panas Malam Tahun Baru  

0 komentar

Tahun baru adalah suatu hal yang selalu dirayakan oleh hampir semua kantor, mengundang karyawan, relasi, client maupun vendor, semua berbaur menjadi satu dalam suasana yang penuh ceria. Agak berbeda dengan tahun sebelumnya, kali ini lebih spesial karena suamiku ditunjuk sebagai ketua panitia, meski segalanya sudah dilaksanakan oleh panitia lainnya tapi sebagai orang yang paling bertanggung jawab tentunya tidak bisa tinggal diam, untuk itu kami putuskan check in di hotel tempat acara, supaya lebih mudah koordinasi.

Sepanjang siang, sejak check in aku lebih sering sendirian di kamar ditinggal suamiku yang sIbuk dengan persiapan- persiapan pesta. Menjelang petang suamiku baru kembali ke kamar, terlihat wajahnya menunjukkan kelelahan walaupun dia tidak kerja secara langsung, hanya mengawasi persiapan. KuhIbur dia dengan memijat bahu dan kakinya, dengan sedikit sentuhan erotis kurasakan ketegangannya mencair berganti dengan ketegangan yang lain.

"Jangan Sayang, kita nggak ada waktu, sebentar lagi acara dimulai", suamiku menolak halus.
Agak kecewa juga aku menerima penolakan suamiku, padahal dia sudah hampir telanjang dan siap untuk melanjutkan permainan. Kupandangi punggunggnya hingga menghilang di kamar mandi, terpaksa kutelan saja kekecewaan ini.
"Ntar aja, dia masih capek kali", pikirku menghIbur diri.
Kami mandi bersama, di bawah guyuran air shower yang hangat aku masih berusaha memancing birahinya, tapi tak berhasil, sepertinya dia terlalu khawatir dengan persiapan yang ada, meski ini bukan pertama kalinya dia sebagai ketua panitia acara kantor seperti ini tapi entahlah kenapa kali ini begitu tegang.

Jarum jam masih menunjukkan pukul 19:00, masih ada waktu untuk melakukan dengan cepat sebenarnya, karena acara baru akan dimulai pukul 20:00, berarti paling tidak masih ada waktu satu jam, akhirnya kuputuskan untuk "memaksa" suamiku melakukannya.

Kukenakan gaun malam merah panjang yang anggun nan sexy, belahan kaki hingga paha, punggung yang cukup terbuka sehingga tidak memungkinkan memakai bra, dada berpotongan rendah dengan seutas tali yang menggantung di leher menahan gaunku tetap menempel di tubuhku, selendang merah hati menutupi punggung dan sebagian tubuhku, tapi tak menghilangkan kesan sexy dan anggunnya penampilanku.

"Pa, masih ada waktu sebentar kan", tanyaku dengan langsung berjongkok di depannya dan membuka resliting celananya.
Sebelum dia sempat bersuara segera kukeluarkan penis kebanggaannya dan kumasukkan ke mulutku, tak kuhiraukan make up diwajahku berantakan karena kuluman dan usapan penis itu ke wajahku. Desahan pelan mulai keluar dari mulut suamiku, berarti dia sudah mulai "naik", tangannya meraih kepalaku dan mengocokkan penisnya di mulutku, rambutku yang sudah bersisir rapi kembali berantakan.

Tak lama aku melakukan oral seks dia lalu mendudukkanku di meja, lalu berjongkok di selangkanganku, disingkapnya gaunku dengan mudahnya, tanpa melepas celana dalam merahku, dia menjilati vaginaku dari sela sela mini panty yang memang benar benar mini karena hanya berupa segitiga yang menutupi daerah depan kemaluanku. Lidahnya lincah menari nari di klitoris dan selangkanganku, vaginaku dilumat habis membuatku cepat melayang tinggi. Aku mendesis nikmat merasakan jilatan suamiku yang penuh gairah, dia berdiri dan menyapukan kepala penisnya ke bibir vaginaku, tak langsung memasukkan tapi mengusap usapkan ke daerah selangkangan dan vaginaku yang sudah basah siap menerima penetrasi darinya.

Sebelum penisnya memasuki liang vaginaku, kami dikagetkan dering HP dari suamiku, kutahan dia ketika akan menerima panggilan itu.
"Jangan sayang, mungkin anak-anak memerlukanku", bisik suamiku meminta pengertianku.
"Malam Pak Sis.., oh sudah beres Pak.. nggak masalah..udah kok, malahan kita tambah beberapa meja dan.. oh sudah itu.., oke aku segera turun.., Malam Pak", ternyata dari Pak Siswanto, atasan langsung suamiku.
"Sorry Ma, Pak Sis sudah ada di bawah, dia mau lihat persiapan terakhir karena dia ada acara di tempat lain, jadi kesana dulu baru kemudian agak telat dia kembali ke sini, dia ingin make sure everything is OK", jelasnya sambil merapikan kembali celana dan jas hitamnya.
Dikecupnya pipiku lalu meninggalkanku kembali sendirian di kamar.
"Aku jemput sebentar lagi, be ready immediately", perintahnya sebelum menghilang di balik pintu kamar.
Aku masih duduk termangu di atas meja, kakiku masih mengangkang terbuka seperti saat suamiku mencumbuku tadi, dengan sedikit dongkol dan harus menelan kekecewaan akan birahi yang tak tertuntaskan akhirnya aku harus menghadapi kenyataan ini.

Dengan masih memendam rasa kecewa aku kembali me-make up wajahku, seperti biasa aku tak perlu berlama lama memoles wajahku yang putih, hanya sapuan tipis sudah menambah kecantikan dan keanggunanku, kurapikan rambutku yang tadi sempat acak acak-an dan tak lebih dari setengah jam aku sudah siap untuk ke pesta, kulihat diriku di cermin, aku mengagumi kecantikan dan penampilanku malam ini, thank god you give me great body, dengan tinggiku yang 167 cm ditambah sepatu pesta berhak 7 cm, bak peragawati, tentu akan menarik perhatian banyak undangan.

Suamiku datang tak lama kemudian, dengan menggandeng tangannya, kami memasuki ballroom tempat pesta berlangsung, beberapa pasang mata mengalihkan perhatian ke arah kami, deretan meja dan kursi yang melingkar membentuk susunan ruangan menjadi nyaman, dekorasi yang meriah menambah indahnya suasana di ballroom itu. Belum banyak tamu yang datang kecuali para panitia dan beberapa orang dari pihak hotel yang melakukan setting atas segala sesuatunya, di atas panggung pemain band yang sedang melakukan persiapan terakhir, di depan panggung ada ruangan terbuka yang cukup luas untuk dance, sepertinya acara ini dipersiapkan secara megah, dengan dekorasi yang meriah untuk menyambut tahun baru.

Malam merangkak makin larut, satu persatu para tamu berdatangan, bersama beberapa pasangan panitia lainnya aku mendampingi suamiku menyambut kedatangan mereka, ngobrol sejenak lalu beralih ke tamu lainnya seperti layaknya tuan rumah dalam suatu perjamuan besar.

Kudampingi suamiku memberikan sambutan di atas panggung, lalu disusul sambutan lainnya yang aku tak tahu satu persatu, masing masing memberikan kesan kesan selama bekerja bersama perusahaan ini, ada yang serius ada yang santai dan ada pula yang penuh humor, semua menyampaikan sambutan dengan gayanya masing masing.

Kutinggalkan suamiku yang masih asyik mengobrol dari satu kelompok ke kelompok lainnya, capek juga berdiri terus, apalagi dengan sepatu hak tinggi seperti ini, kucari kursi yang masih kosong di tempat agak belakang sambil menikmati slow musik yang mengalun secara dari panggung.

"Malam Bu, kok sendirian, Bapak mana?", aku dikagetkan sapaan sopan dari Pak Edy, asisten suamiku di kantor, dia baru 5 bulan bergabung dengan perusahaan ini, jadi belum banyak yang dia kenal, dia membawa dua minuman dan diberikannya sebuah padaku.
"Eh Pak Edy, terimakasih, tuh Bapak lagi ngobrol di dekat jendela sana", jawabku menunjuk sekelompok orang yang ngobrol sambil tertawa riang.
Kami lalu mengobrol, tak kusangka ternyata di usia yang sudah 35 tahun dia masih membujang, belum ketemu yang cocok, katanya.
"Wanita ideal saya adalah yang cantik itu pasti, lalu tinggi, putih, sexy dan anggun, ya kira kira seperti Ibu inilah", katanya tanpa ada nada nakal di balik pernyataannya, entah memuji atau merayu atau memang berkata jujur, bagaimanapun telah membuatku bangga.

Diiringi dentuman musik indah, beberapa pasangan mulai dance, dia mengajakku dance, sesaat aku agak ragu menerimanya tapi ketika kulihat sepintas suamiku sudah melantai dengan seorang wanita entah siapa aku tak tahu jelas, rasanya tak sopan kalau aku menolaknya. Slow musik mengalun indah, lagu berganti lagu sudah berlalu, aku sudah berganti pasangan dengan orang lain yang sebagian tak kukenal, sudah menjadi kebiasaan tiap akhir tahun dalam pesta seperti ini, lima lagu berlalu, aku kembali ke meja Pak Edy, tiba tiba kurasakan ruangan seolah berputar, kepalaku pusing, pandanganku mulai kabur, secara refleks kuraih tangan Pak Edy sebagai pegangan.

"Eh kenapa tiba tiba kepalaku pusing begini?", tanyaku.
"Mungkin kecapekan Bu, habis Ibu dance semangat banget".
"Tolong panggilkan Bapak, biar aku istirahat dulu di kamar", pintaku.
Sepintas aku masih bisa melihat suamiku sedang berbincang di meja depan di kelompok para direksi. Pak Edy meninggalkanku sendirian, mataku terasa berat, ingin rasanya kurebahkan tubuhku segera, untunglah dia segera datang, kukira suamiku tapi ternyata Pak Edy.

"Maaf Bu, Bapak sedang serius dengan para direksi itu, dia nggak bisa meninggalkannya, malah memintaku untuk mengantar Ibu ke kamar, sebentar lagi beliau menyusul", katanya sambil menuntunku ke kamar.
Antara ingat dan tidak, aku masih bisa merasakan dia merangkul dan menuntunku, sepertinya tanpa sadar aku berjalan menuju kamar, kudekap erat tangannya. Aku sudah tak bisa menahan mata dan kepalaku lebih lama lagi, kusandarkan kepalaku di tubuh Pak Edy, asisten suamiku, jalan terasa panjang dan lift berjalan begitu perlahan.

Kuberikan kunci kamar ke Pak Edy, dia membuka pintu dan menuntunku ke ranjang, aku masih ingat ketika dia meletakkan tas dan selendangku di meja, membuka cover bed yang masih tertutup lalu merebahkan tubuhku perlahan lahan di ranjang, dilepasnya sepatuku lalu memijat kepala dan kakiku, kurasakan nikmat pijatannya, aku begitu lemah dan begitu tak berdaya.

"Ibu minum ini dulu, lalu istirahat, kebetulan aku tadi bawa Panadol dari rumah", katanya sambil mengangsurkan pil dan segelas air putih.
Tanpa banyak tanya lagi aku minum, lalu kupejamkan mataku yang semakin berat. Tak kuperhatikan lagi Pak Edy yang masih di kamar menungguiku, tentu dia bisa menikmati pemandangan tubuhku dengan sepuasnya, akupun terlelap dalam kantuk yang hebat.

Belum sepenuhnya aku tertidur ketika kurasakan tubuhku seperti digerayangi, naluri wanitaku bangkit, dengan berat kubuka mataku, samar samar kulihat wajah Pak Edy dekat wajahku, berulang kali dia menciumi pipiku, lalu melumat bibirku, entah sudah berapa lama dan berapa jauh dia menggerayangiku. Terbersit kesadaran di diriku, aku meronta berontak marah melihat kekurangajaran ini, tapi aku tidak punya tenaga untuk melawannya tanpa daya aku harus menerima cumbuannya, dalam keadaan normal saja sudah kalah tenaga apalagi kondisiku dalam keadaan kurang fit. Semakin aku meronta semakin kuat pula dia memegangi tanganku.

"Pak jangan.., please hentikan, ingat Pak aku ini istri Pak Hendra, atasanmu", aku menghiba tak berdaya di bawah kekuasaannya.
"Ssstt.., diam.., aku tahu itu.., aku juga tahu apa yang kamu lakukan kalau suamimu keluar kota.., jadi jangan sok suci.., nikmati saja", katanya perlahan dengan tekanan kata demi kata yang seolah menelanjangiku.
Aku memang bukanlah istri yang setia, aku sering selingkuh di kala suamiku tak ada, tapi itu kulakukan dengan dasar suka sama suka dan bukan dengann pemaksaan seperti ini, ini pemerkosaan namanya.
"Please Pak Edy, suamiku sebentar lagi datang mencariku", meski masih lemah aku berusaha membujuknya.
"Jangan khawatir, dia pikir kamu masih ada di ruangan pesta dan lagian dia tidak tahu kamu ada dimana karena memang ini bukan kamarmu, tapi kamarku, jadi nggak usah berpikir yang macam macam", ada nada ancaman di suaranya.

Bibir Pak Edy menyusuri leher jenjangku, dijilatinya telingaku, aku merasa jijik tapi apa dayaku karena memang tidak berdaya. Mataku masih begitu berat dan tenagaku begitu lemah, aku benci akan ketidakberdayaan ini. Aku hanya diam mematung saja menerima penghinaan ini, mataku masih terasa berat untuk dibuka, tapi anehnya kurasakan tubuhku mulai panas menggelora, kubiarkan tangannya menjelajahi sekujur tubuhku dan meremas remas buah dadaku yang masih tertutup gaun merah sutera tanpa bra, aku hanya dapat menggigit bibir dengan mata tertutup menerima perlakuannya.

"Masih kenyal dan padat seperti anak gadis saja", komentarnya ketika merasakan buah dadaku.
Bibir Pak Edy menyusuri bahu dan berhenti di dadaku, dengan mudahnya dia melepas tali di belakang leherku, kini dadaku terbuka lebar menantang.
"Very beautiful breast", katanya.
Ia memandanginya sebentar, menciumi lalu mengulumnya, lidahnya dengan liar menari-nari di putingku.

Rasa jijik yang sedari tadi menyelimutiku perlahan berubah menjadi kenikmatan, tubuhku terasa semakin panas menggelora, kuluman dan jilatan di putingku membuatku mulai ikut bergairah, mataku masih terasa berat untuk dibuka tapi gairah yang timbul tak dapat kubendung lagi, sehingga tanpa kusadari aku mulai mendesis nikmat dalam pelukan dan kuluman asisten suamiku. Kombinasi remasan, jilatan dan kulumannya membuatku semakin suka tanpa kusadari.

Entah kenapa, semakin liar dia menggerayangiku semakin nikmat pula rasanya, rasa marahku pun mulai berubah menjadi kenikmatan tersendiri, bahkan ketika tangannya mulai mengusap daerah vaginaku, tanpa bisa kutahan lagi aku ikut menggoyangkan pinggulku, menikmati usapan dan permainan jarinya di selangkanganku. Aku masih memejamkan mata meski mulutku mulai mendesis dan pinggulku mulai bergoyang, sungguh di luar kemauanku, bahkan ketika Pak Edy kembali melumat bibirku akupun membalas lumatannya, saling mengulum.

Sungguh memalukan ketika tanganku mulai membelai dan meremas rambutnya, bahkan aku menjerit nikmat saat lidah Pak Edy menyentuh klitorisku dan kuangkat pantatku ketika dia melepas mini panty-ku, aku yakin dia menikmati "keindahan" vaginaku yang selalu kupelihara rambutnya dengan rapi membentuk sebaris garis tegak. Aku tak tahu kenapa begitu "horny", apakah karena foreplay tadi sore yang tidak berkelanjutan ataukah ada sebab lain, tapi aku tak sempat berpikir lebih jauh lagi karena jilatan Pak Edy begitu nikmat di vaginaku. Kuangkat pinggulku dan kubuka kakiku lebih lebar, permainan lidahnya makin liar dan makin nikmat apalagi ketika kurasakan jarinya ikut mengocok vaginaku hingga membuatku semakin membumbung tinggi.Jantungku berdetak semakin kencang saat kurasakan penis Pak Edy menyapu bibir vaginaku, seharusnya aku menjerit marah tapi tanpa bisa kutahan lagi justru kubuka kakiku lebar-lebar, entah mengapa, malahan aku ingin membuka mataku melihat ekspresi kemenangan darinya yang telah berhasil menikmati tubuhku, tapi tetap saja terasa berat, kelopak mataku seakan lengket, aku menahan napas saat kejantanannya menembus liang sempit vaginaku, kurasakan nikmat yang berbeda.

Dia mulai mengocok vaginaku, pelan pelan kejantanannya keluar masuk, kugigit bibirku untuk menahan desah kenikmatanku, tapi tetap tidak berhasil, aku mendesah makin keras, mereguk kenikmatan yang diberikan Pak Edy. Tubuhnya ditelungkupkan di atasku, tanpa dapat kucegah lagi tanganku memeluknya, dan baru kusadari kalau ternyata dia masih berpakaian, ketika tanganku meraba pantatnya yang turun naik mengocokku, ternyata dia tidak melepas celananya, sungguh kurang ajar dia, pikirku.

Kocokannya makin cepat menghunjam vaginaku, di tengah asyiknya mengarungi lautan kenikmatan, tiba tiba kurasakan denyutan hebat dari penisnya dan cairan hangat membasahi liang vaginaku, dia menjerit nikmat dalam orgasme hingga secara refleks aku ikut menjerit karena terkejut. Agak kecewa juga mendapati dia begitu cepat mencapai orgasme, padahal aku menginginkannya lebih lama lagi, dengan kasar dia langsung mencabut kejantanannya dari vaginaku, sesaat kemudian kudengar bunyi resliting ditutup, dia turun dari ranjang dan tak lama kemudian kudengar dia keluar kamar tanpa mengucapkan sepatah katapun.

Aku merasa terhina dengan perlakuannya itu, tapi apa mau dikata, tubuhku masih lemas meskipun gairahku masih menggelora. Aku berharap suamiku datang mengisi kekosonganku ini, tapi mana mungkin, dia tidak tahu aku dimana, kupaksakan kubuka mataku, tapi pandanganku masih samar dan kabur. Dengan masih tergolek tak berdaya, akhirnya kuputuskan untuk istirahat dulu sambil dengan tak sadar tanganku memainkan klitorisku hingga aku tertidur tanpa ada penyelesaian.

Belum sempat aku tertidur pulas, kurasakan sesuatu kembali menindih tubuhku, kupaksakan untuk membuka mata, meski samar aku masih bisa mengenali wajah itu, yang jelas bukan Pak Edy apalagi suamiku, meski tubuhku masih tidak bertenaga tapi ingatanku masih bisa bekerja meski tidak sebaik biasanya, wajah itu tak asing lagi bagiku, dia adalah salah seorang rekan suamiku di kantor, aku tak tahu namanya tapi dia salah seorang manager di bagian keuangan.

Tentu saja aku ingin berontak tapi tenagaku hilang sama sekali, apalagi dalam tindihan tubuh yang besar, sungguh aku tiada berdaya, bahkan berucap pun lidah terasa berat, hanya bibirku yang bergerak tanpa suara, kecuali hanya desisan. Dengan liarnya dia menciumi pipi dan leherku, sesekali dilumatnya bibirku, anehnya bukannya perasaan muak tapi justru perasaan nikmat yang kurasakan, semakin dia meraba tubuhku semakin nikmat rasanya, aku seperti cacing kepanasan, tak ayal lagi akupun mulai mendesis tanpa bisa kukontrol lagi desisanku, bahkan kubalas lumatan di bibirku, aku tak tahu apa yang terjadi dengan diriku, sungguh memalukan.

Nikmatnya makin tinggi rasanya ketika dia mengulum putingku, menjilatinya dengan liar, tanpa malu akupun mendesis dalam birahi, kuremas rambutnya. Dia berusaha melepas gaunku yang sudah tidak karuan menempel di tubuhku, bukannya marah tapi aku malah mempermudahnya. Kini tubuhku telah telanjang di hadapannya, hilang sudah keanggunan yang kupertontonkan di ruangan pesta tadi, aku tergolek tak berdaya di hadapannya, bahkan kakiku kubuka lebar sambil berharap dia segera melakukannya.

Kurasakan usapan kepala penisnya di vaginaku, dengan sekali dorongan keras meluncurlah penis yang terbungkus kondom itu mengisi liang vaginaku, aku terhenyak kaget akan kekasarannya, tubuhku menggeliat nikmat, cairan sperma Pak Edy yang masih tertinggal di vaginaku memudahkan penisnya sliding dengan cepatnya, kasar dan liar kocokannya sambil tangannya meremas-remas kedua buah dadaku, pinggulku ikut bergoyang mengimbangi irama permainannya, desahan nikmat keluar dari mulutku tanpa bisa kutahan lagi. Mataku tetap terpejam selama dia menyetubuhiku, rasanya masih begitu berat untuk dibuka.

Aku hanya bisa mendesah dalam kenikmatan, dia mengangkat kaki kananku dan ditumpangkan ke pundaknya, penisnya makin dalam mengisi liang vaginaku, desahanku semakin lepas tanpa bisa kutahan. Cengkeraman di buah dadaku makin kuat dan tak lama kemudian kurasakan denyutan kuat dari spermanya diiringi teriakan orgasme, aku pasrah menikmatinya, padahal tanpa sadar aku masih menginginkan lebih dari itu. Tanpa sepatah katapun dia langsung mencabut keluar penisnya dan turun dari ranjang, kembali aku harus menerima perlakuan yang cukup menghinakan ini.

Tapi semenit kemudian kurasakan dia naik ranjang lagi, diusapnya buah dadaku sambil meremas-remas gemas lalu dijilatinya kedua putingku sebelum akhirnya dia mengulumnya, aku kembali mendesis nikmat. Tanpa menunggu lebih lama lagi, dia memasukkan penisnya tanpa kondom ke vaginaku, aku kaget karena penisnya begitu keras padahal dia baru saja orgasme, sungguh luar biasa, pikirku.

Pelan pelan dia mulai mengocok, terasa nikmat, sepertinya penisnya lebih besar daripada sebelumnya, kali ini lebih nikmat apalagi dengan kocokan yang penuh perasaan, tidak kasar seperti tadi. Aku makin menikmati irama permainannya yang slow but sure, membawa birahiku dengan cepat terbang tinggi, desahan demi desahan keluar dari bibirku, kubalas kuluman bibirnya, terasa lembut dan menggairahkan. Dia memegangi kakiku dan membukanya lebar, dikulumnya jari jari kakiku, aku menggeliat geli dan nikmat, mendesah tanpa kendali, sungguh nikmat, kocokannya makin cepat meski dengan irama tetap. Tiba tiba dia mengocokku cepat sekali lalu dengan cepatnya menarik keluar, kurasakan cairan hangat menyirami perutku diiringi teriakannya, dia kembali mengeluarkan sperma di atasku. Seperti sebelumnya, dengan tanpa suara dia turun dari ranjang, dan kembali aku dibuat heran ketika dia kembali naik ke ranjang tak lama kemudian, what the hell is this?

Ia mengusap seluruh tubuhku dengan selimut atau handuk, aku tak tahu, lalu langsung menindihku, melumat bibirku dengan rakus, sepertinya tubuhnya lebih berat daripada sebelumnya hingga sesak napas aku dibuatnya. Dengan masih belum juga melepas pakaiannya, padahal aku sudah bermandikan keringat. Lidahnya menyusuri leherku dan berhenti di kedua puncak bukit di dada, aku mendesis nikmat untuk kesekian kalinya, dengan tanpa malu aku mendesah dan menggeliat mengungkapkan ekspresi kenikmatan yang kudapat.
"Biarlah, toh dia sudah menikmati tubuhku", pikirku.
Maka akupun semakin lepas merintih kenikmatan. Penisnya langsung melesak ke dalam vaginaku. Lebih kecil kali ini, hanya beberapa kali kocokan dia sudah menyemburkan spermanya di vaginaku, terasa hangat membanjir, didiamkannya beberapa saat tanpa gerakan hingga keluar dengan sendirinya. Dia turun dari ranjang lalu naik lagi dan langsung memasukkan penisnya.

Aku terkejut, begitu cepat penisnya membesar, kini terasa sesak di vaginaku, suatu perbedaan yang sangat cepat. Penasaran aku dibuatnya, kucoba untuk membuka mataku tapi kelopak mataku masih sangat berat seakan menutup rapat, penis besar itu sliding keluar masuk, ada rasa nyeri dan nikmat bercampur menjadi satu, kocokannya makin lama makin nikmat membawaku ke puncak kenikmatan. Tak dapat dihindari lagi akupun orgasme dalam pelukannya, tubuhku menegang seakan menumpahkan segala hasrat nan membara sedari tadi, tak lama diapun mengikutiku ke puncak kenikmatan.

Denyutannya begitu hebat melanda dinding-dinding vaginaku, dicabutnya keluar untuk menumpahkan tampungan spermanya di kondom ke dada dan perutku, aku hanya bisa diam pasrah tanpa protes mendapat perlakuan seperti ini, dia turun dari ranjang dan kali ini tidak naik lagi. Napasku turun naik mendapatkan percumbuan yang baru terjadi, rasa kantuk hebat melandaku di kesendirian ini, entah apa yang dilakukannya di kamar ini, aku tak peduli, aku hanya ingin tidur sejenak sebelum bergabung kembali dengan suamiku.

Aku masih sempat melayani nafsunya beberapa kali lagi sebelum akhirnya dia benar benar membiarkanku sendiri terlelap dalam tidurku.
"Nggak usah khawatir, obatnya bisa bertahan sampai pagi kalau tidak diberikan obat anti-nya", sayup-sayup masih kudengar orang berkata entah pada siapa dan apa maksudnya, tapi aku keburu benar-benar terlelap.
Aku terbangun ketika kurasakan percikan air di mukaku, kubuka mataku yang sudah tidak seberat tadi meski masih juga terasa berat. Pak Edy duduk di sampingku dengan senyumannya yang menawan seakan tak pernah terjadi apapun. Dia menutupi tubuh telanjangku dengan handuk.
"Minumlah ini biar segar", dia memberiku secangkir teh hangat yang aromanya keras menusuk. Benar saja badanku terasa lebih segar setelah minum, rasa hangat menjalar ke sekujur tubuhku.
"Sana bersihkan tubuhmu, lalu kita turun", katanya sopan, meski tanpa sebutan Ibu lagi, sungguh berbeda dari sebelumnya.

Kubersihkan tubuhku dari sisa-sisa sperma, kusiram dengan air hangat hingga badanku terasa fresh lagi. Dengan hanya berbalut handuk aku keluar kamar mandi. Tak kusangka ternyata Pak Edy sudah menungguku di ranjang dalam keadaan telanjang, aku berdiri bengong mematung melihatnya.
"Tapi..", aku berusaha mengelak karena vaginaku masih terasa panas. Entah berapa kali aku tadi disetubuhinya.
"Aku ingin melakukannya dengan suasana yang lain, lagian kita masih punya waktu setengah jam lebih sebelum tengah malam", katanya sambil menepuk nepuk bantal di sebelahnya.

Akhirnya "terpaksa" aku menuruti keinginan asisten suamiku itu untuk melampiaskan nafsu birahinya pada istri atasannya. Kami bercinta dengan penuh nafsu seperti sepasang kekasih yang dimabuk birahi, tak kusangka dia seorang pemain cinta yang hebat. Kami bercinta dengan berbagai posisi, hampir kewalahan aku melayaninya, nafsunya sungguh besar dan pintar mengatur ritme permainan, dia begitu mengerti liku-liku daerah erotis wanita, aku benar-benar merasa puas dibuatnya.

Kami orgasme bersamaan, dia membanjiri vaginaku tepat ketika kembang api meletus di udara menandai pergantian tahun.
"Happy New Year", ucapnya sambil mengecup kening dan bibirku.
Kami masih telanjang dan saling berpelukan, kubalas dengan mesra kecupan di bibirnya.
"Ayo, kita harus segera bergabung dengan mereka sebelum suamiku sadar akan ketidak hadiranku", kataku mendorongnya turun dari tubuhku.
Segera kukenakan kembali gaun merahku, tak kutemukan mini panty yang tadi kukenakan, akhirnya kuputuskan untuk segera berlalu tanpa panty ke pesta. Kurapikan pakaian, make up dan rambutku untuk bersiap turun. Tiba tiba Pak Edy memelukku dari belakang.
"Let's do it again quickly", bisiknya.

Aku ingin menolaknya tapi aku juga ingin menikmatinya sekali lagi. Dia mendudukkanku di meja, disingkapkannya gaunku hingga ke perut, vaginaku terbuka menantang, dengan hanya membuka resliting celananya dia melesakkan kembali penisnya ke vaginaku, mengocok dengan cepatnya sambil meremas buah dadaku, aku mendesis seperti yang kulakukan sebelumnya, dan kamipun kembali orgasme bersama. Dia menciumku mesra. Kembali kurapikan penampilanku sebelum kami keluar kamar sendiri-sendiri, untuk mencegah hal yang tidak diinginkan. Entah sudah berapa lama aku berada di kamar itu.

Suasana ballroom sudah sangat berbeda dari waktu kutinggal tadi. Susunan kursi sudah berubah semua, hal itu biasa terjadi saat pesta berlangsung. Kucari-cari suamiku tapi tidak kutemukan. Beberapa pasang mata melihatku dengan pandangan yang menelanjangiku, tapi aku tetap percaya diri dengan penampilanku, meski tanpa underwear. Akhirnya kutemukan suamiku di pojok ruangan, mengenakan topi kerucut tahun baru dan memegang terompet, dia terlihat begitu bahagia.

"Selamat Tahun Baru, Sayang", ucapnya sambil mengecup bibirku yang kubalas dengan kecupan mesra.
Sepertinya dia masih tidak sadar kalau aku sempat menghilang. Kulihat Pak Edy menghampiri kami dan mengucapkan hal yang sama, seakan tak pernah terjadi apapun di antara kami. Akhirnya the party is over, para panitia berbaris di depan pintu menerima ucapan selamat dari para undangan, sekalian berpamitan pulang. Kulihat wajah-wajah yang kukenal, tapi lebih banyak tidak kukenal, di antaranya adalah orang yang tadi menyetubuhiku "berulang-ulang".

"You have wonderful wife", katanya pada suamiku.
"Thanks Pak Kris", jawab suamiku sambil memelukku tanpa tahu apa maksudnya.
"Selamat Tahun Baru Pak Hendra, Anda beruntung punya istri seperti dia", ucap orang lain lagi yang tidak kukenal.
"Sama sama, terima kasih Pak Dwi", jawab suamiku bangga.
"Happy New Year, istri anda sungguh luar biasa, thank telah memberiku kesempatan" orang asing lagi yang memujiku, padahal aku merasa pernah bertemu dengannya.
"Sama-sama, anda bisa saja", balas suamiku.
"Rupanya kamu punya banyak penggemar", bisik suamiku sambil menyalami tamu lainnya yang berpamitan pulang.
"Habis Papa ninggalin aku, jadi kuterima saja ajakan dance setiap orang, Papa nggak marah kan", jawabku berbohong sambil mencubit lengannya.
"Nggak apa, asal kamu menikmatinya", jawab suamiku polos.

Akhirnya kami kembali ke kamar pukul 1:30 dini hari, dengan menyesal aku menolak keinginan suamiku untuk melanjutkan foreplay tadi sore karena vaginaku masih terasa memar dan nyeri, dan kamipun tertidur dengan kenangan melepas tahun pergantian tahun yang berbeda.

Belakangan aku diberi tahu Pak Edy kalau yang menyetubuhiku "berulang-ulang" itu sebenarnya bukanlah satu orang, tapi beberapa orang, paling tidak 3 orang rekan seclub golf, yang lain dia tidak mengenalnya. Dia tidak mau menyebutkan jumlah pastinya, apalagi nama-nama orangnya. Ini membuatku penasaran sampai sekarang. Sungguh kelewatan kalau aku tidak tahu orang yang telah menikmati tubuhku. Jangankan namanya, wajahnya saja aku tidak tahu kecuali Pak Edy dan yang disebut suamiku Pak Kris tadi. Dia tidak pernah membenarkan atau membantah kecurigaanku bahwa obat yang dia sebut Panadol itu sebenarnya adalah obat perangsang.